Pembaca Setia !

Thursday, December 31, 2009

Ucapan Selamat Tahun Baru !

Saya, El sebagai pemilik Blog Unik ingin mengucapkan SELAMAT TAHUN BARU ! Semoga 2010 akan menjadi sebuah tahun yang lebih warna-warninya, sekali gus akan menjadi ilham kepada saya untuk lebih mencoretkan karya yang lebih berkualiti. Apa-apa pun, Selamat Tahun Baru sekali lagi !

Wednesday, December 30, 2009

Selamat Tinggal Amazon!

Hutan Hujan Amazon, merupakan habitat dan rumah kepada jutaan spesies haiwan yang pelbagai, daripada sekecil kucing hutan sehinggalah sebesar gajah mendiamai kawasan yang meruapakan antara tempat yang paling tidak sesuai didiami oleh manusia.

            Iklim di Amazon saling tak tumpah seperti di Malaysia memandangkan kedudukannya yang terletak di tengah-tengah garisan khatulistiwa. Sudah pelbagai cerita yang tidak enak didengari tentang Amazon. Piranha, Anakonda, labah-labah gergasi, puak kannibal dan juga ikan keli gergasi, salah satu daripadanya.

            Jika ditanya kepada para pembaca semua, apakah saudara semua sanggup untuk tinggal di Amazon seorang diri walau dibayar jutaan wang ringgit? Aku dapat mengangak jawapan yang bakal keluar dari mulut kalian semua, tidak! Jika ada tersenyum sinis dengan kata-kataku dan menganggap diri  mereka berani, tunggulah sehingga akhir ceritaku. Aku yakin bahawa anda akan mengubah fikiran dengan serta merta apabila saya menghabiskan cerita ini.

            Oh! Terlupa pula nak memperkenalkan diri! Aku Kapten Darius, juruterbang pesawat Malaysian Airlines (MAS). Aku terpanggil untuk mencoretkan sejarah hidupku. Kisahku ini telah menjadi satu sejarah dalam hidupku, yang amat mustahil untukku padamkan dari diari hidup.

***


            “Kapten Darius! Apa yang perlu saya lakukan sekarang?” teriak Kapten Terry di sebelah Darius. Terry, lelaki inggeris yang berambut perang tercungap-cungap cuba menahan pesawat Boeing 707 yang kelihatan terumbang-ambing di balik awan di paanh petir.

            “Habislah Kalau berterusan macam ni! Kalau diikutkan pengiraan aku Darius, pesawat kita ni takkan dapat bertahan lama!” kata pula Kapten Bao Chung di sebelah Darius, yang sedang turut membantu Darius dan Terry.

            Masing sungguh mulut Bao Chung, pesawat tersebut terpanah petir, bergegar sebentar kemudian jatuh menjunam menyembah hutan Amazon yang menghijau di bawah sana. “Alamak! Kawan-kawan bertahan semua!” kata Darius memberikan semangat.
    
        Terry memejamkan matanya. Bao Chung menyumpah seranah pesawat tersebut. Halilintar yang menyambar seraya telah menghentikan enjin. Hati Darius begitu kuat beroda. Pesawat itu terus menjunam ke bawah.
            
          “Ya Allah! Aku pohon pada kau agar selamatkanlah aku dari nahas pesawat ini!” pinta Darius berkali-kali di dalam hatinya. Tangannya terasa kejang seketika dan Bum! Pesawat tersebut terhempas, menyembah lantai Amazon. Beberapa pokok tercabut dari akarnya dek terhempasnya sebuah pesawat

            Pesawat tersebut terbelah dua dek hentakan yang terlalu kuat. Bahagian kepala pesawat terpisah beberapa kilometer daripada bahagian ekornya. Mujurlah pesawat tersebut tidak meletup mungkin kerana belas kasihan tuhan.

***


            Di senja Amazon yang penuh berkabus, terbelangkalai sebuah bangkai pesawat yang terbelah dua. Kelihatan bergelimpangan jasad-jasad kaku yang tidak bernyawa. Di antara bergelimpangan mayat tersebut, Darius sedang terbaring lemah. Matanya masih lelap, belum terjaga dari pengsan. Seorang gadis yang lengkap berpakaian pramugari sedang terbaring di sebelahnya.

            Di baju pramugari tersebut terlekat tag nama yang bertulis Darin. Pramugari tersebut cuba bangun tetapi tak bermaya. Kakinya cedera teruk, darah berlumuran dari peha hingga ke bawah lutut.

            “Awak…” terketar-ketar suara-suara Darin, cuba mengejutkan Darius di sebelahnya. dada Darius masih kelihatan bernafas. Darin cuba menggagahkan dirinya, merangkak ke arah Darius. Namun, yang termampu hanyalah menyentuh pipi Darius dengan tangannya.

            “Awak… bangunlah. Saya takut…” kata Darin sambil menepuk-nepuk pipi Darius lembut, tapi sayang, jejaka itu masih belum sedar dari pengsannya, Darin hilang semangat. Hari pula hampir malam. Dia tak mahu keseorangan di dalam hutan yang menjadi rumah kepada jutaan haiwan yang pastinya akan membuatkan darah kita mendidih apabila mendengar nama mereka.

            “Aku harus nyalakan obor!” kata Darin tekad. Amazon hanya membenarkan orang yang kuat sahaja selamat daripada manakala lemah pasti akan tumpas di pertengahan, dan Darin tahu itu. Dia harus kuatkan dirinya. Dia tidak mahu lantai Amazon ini menjadi kuburnya.  

            Darin melihat keadaan sekelilingnya. Matanya tertangkap pada sebotol minyak yang tergeletak tidak jauh dari tempatnya dan Darius terbaring. Darin terfikir yang mungkin dia boleh gunakan minyak tersebut untuk menyalakan obor apinya. Tetapi, sebelum itu dia harus mencari sebatang kayu yang bersaiz sederhana dan kain yang harus dibalutnya pada kayu itu.

            Mungkin tuhan sedang membantu dirinya. Dalam sedang dia kusyuk mencari di sekelilingnya, entah dari mana, sebatang kayu bersaiz sederhana jatuh di sebelahnya dari dahan pokok balak yang sombong meninggi, meninggalkan rakannya semak samun terkapai-kapai di untuk melihat cahaya sang matahari.

            Darin kemudian menggunakan minyak yang dijumpainya tadi lalu mencurahkannya pada kayu yang telah dibalutnya itu menggunakan koyakkan dari lengan kemejanya. Namun, dia mula menyedari ada sesuatu yang hilang di situ. Pemetik api! Jika tiada benda itu, obor yang baru sahaja dibinanya tadi pasti akan menjadi akan sia-sia. Semangat Darin luntur di situ. Obor yang dibuatnya dengan susah-payah di sandarkan pada pokok yang memayungi Darin dan Darius.

            “Darin… apa yang awak buat tu?” tutur suatu suara yang memecahkan kesunyian pada senja itu. Darin terpinga-pingga. Suara siapakah tadi? Hantukah? Segala benda yang mengarut mula menggamit minda gadis yang bertubuh tinggi lampai, sesuai untuk profesion seorang pramugari yang menuntut wajah jelita dan susuk tubuh persis model.
     
       “Darin! Ini saya Darius!” balas suara tadi. Darin menoleh ke arah Darius yang di ribanya. Jejaka itu sudah sedar pengsannya. Senyuman mula melebar di wajah manis Darin, yang persis wanita jepun walaupun dia ialah keturunan melayu sejati.
     
       “Awak dah sedar Darius? Awak… saya nak nyalakan obor ni, tapi saya tak ada pemetik api!” balas Darin perlahan. Kedengaran nada kecewa di balik suara lunaknya yang lagi mendayu-dayu itu.
         
       “Darin jangan risau! Saya ada pemetik api!” balas Darius yang seolah-olah telah memberi sinar kehidupan yang baru buat Darin mungkin dek kecerian yang terpancar di wajah Darin yang baru sahaja tadi kelihatan awan mendung mega.
           
         “Baguslah! Boleh saya nyalakan obor yang baru sahaja saya buat ni!” ujar Darin yang sedikit teruja dengan apa yang berlaku. Darius mengukir senyuman yang kelihatan agak lemah dan dibuat-buat. Dia mahu melelapkan matanya, tubuhnya terasa lemah.

***
            
           Tup! Tap! Tap! Kedengaran bunyi sesuatu berlari memecahkan tidur Darius dan Darin. Bap! Sebuah tubuh kerdil bersaiz serigala jatuh menghempap Darius yang sedang dibuai lena.
           
           “Arghh!” spontan Darius menjerit kesakitan. Seekor serigala gila sedang cuba membaham dirinya. Darin kesima lagi terkejut. Darius sedang bergelut dengan seekor serigala hutan yang kelihatan sedang kelaparan.
          
        “Aku harus buat sesuatu!” bisik hati kecil Darin. Dia melihat di sekelilingnya, obor api yang sedang menyala di dinding pokok tempat mereka berteduh itu dicapainya lalu di cucuhkan ke arah serigala jahanam itu. Saat itu digunakan oleh Darius untuk menghadiahkan satu terajang di dada serigala tersebut. Darin kemudian telah melemparkan obor api tadi pada serigala itu membuatkannya menggelupur kepanasan.
           
          Darin menoleh ke arah Darius yang sedang tercungap-cungap seperti sedang diserang kejutan. Dia tercungap-cungap. Cederanya belum sembuh sepenuhnya lagi tapi dihidangkan oleh ujian yang begitu getir dari Allah. Tapi,  Darin yakin yang Darius orang yang kuat dan tabah, Amazon pun tidak akan dapat menggugat diri Darius, persis dengan sejarah namanya. Nama Darius diangkat dari nama seorang panglima parsi yang sangat gagah, Darius The Great.
            
           “Astaghfirullah!” beristighfar Darius berulang kali sambil mengurutkan dadanya. Dia masih kelihatan terkejut. Mujurlah dia tiada sakit jantung, kalau tidak sudah tentu dia kini menjadi arwah.
            
             Darin cuba bangkit, untuk bergerak ke arah Darius. Dia kasihankan jejaka itu. Dia kenal benar siapa Darius. Seorang juruterbang pesawat MAS yang sepasukan dengannya. Jejaka itu anak yatim piatu.
            
              “Terima kasih Darin!” tutur Darius perlahan. Dia akhirnya diselamatkan oleh Darin, dan dia sungguh berterima kasih. Darius tekad, dia akan membalas jasa Darin. Darin… kau ialah heroin di dalam hatiku.
***
            “Assalamualaikum?” lena Darin diganggu oleh seseorang. Dia membuka kelopak matanya. Wajah Darius menyambut permulaan harinya pada hari itu. Darius menghulurkan tangannya yang kemudiannya disambut oleh Darin. 

            "Waalaikumussalam," balas Darin pendek. "Auch! Sakit..." tutur Darin spontan. Dia terduduk kembali. Kakinya kelihatan tidak mampu lagi untuk berdiri. Sakitnya memang amat. Dia mendongak merenung Darius dengan pandangan simpati, cuba menagih pertolongan lelaki itu. Tapi, Darius yang sedang sibuk membelek pisau rambo yang baru sahaja dijumpainya tadi tidak menyedari akan apa yang terjadi pada Darin. 
            
           "Darius," panggil Darin lemah, ada sedikit nada manja. Darius lantas berpaling sambil meletakkan balik pisau itu di dalam sarungnya dan kemudian memasukkan ke dalam poketnya. 


          "Ya?" balas Darius sambil menumpukan matanya kepada Darin. Darin sedikit berang, "Darius, kenapalah kau ni lurus bendul sangat?" bisik hati kecil Darin. Tidakkah kau nampak kakiku yang cedera ini ?


           "Awak... saya tak boleh jalan ni. Boleh tak kalau awak papah saya sepanjang kita dalam perjalanan cari jalan pulang ni?" tutur Darin sedikit dibuat-buat nada suaranya. Darius terlopong sebentar seolah-olah permintaan yang dibuat oleh Darin tadi seperti meminta cinta darinya. 


            "Macam mana?"


            "Papah? Awak dah gila ke? Keadaan awak macam ni, saya akan gendong awak kat belakang saya," balas Darius selamba. Darin sedikit terganggu dengan jawapan yang dilontarkan oleh Darius. Dia merenung Darius, jejaka yang berkulit sawo matang, berambut lurus yang panjangnya hampir menutup mata. Orangnya boleh tahan kacak. 



             "Mari! Kita akan cari sungai, dan kemudian kita akan selusuri sungai itu hingga ke pantai. Di sana kita bolehlah fikirkan tindakan yang sepatutntya,. Dengan adanya pisau rambo ini pada saya, insyaallah perjalanan kita akan menjadi senang!" balas Darius sambil mengukirkan senyumannya. Hati Darin entah kenapa menjadi gelisah dengan senyuman yang diukirkan oleh Darius, seolah-olah seperti sedang dipanggang dalam microwave. 

 

             Darius melangkah ke arah Darin lantas duduk bercangkung mnembelakangkan gadis itu. Jantung Darin berdebar aneh rasanya. "Cepatlah," gesa Darius yang menyuruh gadis itu meletakkan tangan di bahu bagi menyenangkan kerja menggendong Darin yang cedera itu. 


            

              ***

               "Darin, kita berhenti berehat ? Saya dah penat ni..." tutur Darius cuba membuka perbualan antara dia dan Darin setelah suasana sepi lagi kekok yang menyelubungi mereka setengah jam tadi. Namun, tiada jawapan yang kedengaran dari mulut Darin. Langkah Darius terhenti. 

                
                 "Ermm... tidur pula perempuan ni," bisik hati kecil Darius. "Baik aku terus mencari sungai, tak naklah kejutkan dia. Comel pula awak ni Darin... alangkah indahnya kalau saya dapat lihat wajah awak macam ni setiap hari."

                 Tiba-tiba kedengaran bunyi jeritan meminta tolong. Lena Darin lantas terganggu. Darius berhenti seketika untuk mengamati punca suara tadi. Itu kedengaran seperti suara seorang gadis meminta pertolongan. Langkah Darius terhenti di situ, sempat berbisik kepada Darin. 


                "Saya akan tunggu malam ini untuk melihat awak tidur... comel sangat!" bisik Darius tiba-tiba. Angin entah datang dari mana bertiup secara tiba-tiba mengerbangkan rambut Darin. Wajah Darin yang putih itu merona merah, hampir persis dengan warna skirtnya.

                 "Ah? Er..." Darin seperti tidak termampu untuk menuturkan sepatah perkataan pun. Kata-kata spontan yang diluahkan oleh Darius tadi seperti telah meresap jauh ke dalam lubang hatinya. Darius ketawa kecil namun dia tidak mahu memanjang sandiwara ini lantas meneruskan langkah untuk mencari di mana tuan empunya suara tadi.    


                  "E.. Dar... ius. Itu macam ada orang di sana!" ujar Darin tiba-tiba sambil menundingkan jari hantunya ke arah sebatang tubuh kecil molek milik seorang gadis yang sedang besandar di sebatang pokok balak yang tinggi melampai. 


                 Darius kemudian membuka langkah seribu ke arah tubuh tersebut. Seorangg adis yang berambut pendek takat leher, bemuka manis dan berlesung pipit sedang tersenyum memandangnya - sedang menngendong darin di belakang. 

                "Cik... "

               "Qisna!" balas gadis itu pendek. Tubuhnya kelihatan seperti sudah lumpuh, dan dia seperti sedang terbaring sedang menanti ajalnya. Air mata sedang bergenang di kelopak matanya. Luka-luka merah kelihatan mara di serata tubuhnya. 

                "Awak.. tolonglah suami saya... dia dah gila. Selamatkanlah dia!" pinta Qisna, merayu kepada Darius yang sedang meletakkan Darin di sebelah gadis itu. "Kaki saya dipatuk Ular Kapak Amazon! Kebetulan suami saya seorang doktor. Dia tahu tumbuhan apa yang boleh merawat bisa saya ni! Dia pergi ke gigi sungai Amazon semata-mata nak cari herba ni. Saya takut yang dia apa-apa kat sana!" Gadis itu terbatuk-batuk sedikit. Darah merah keluar dari mulutnya. Qisna mendongakkan kepalanya ke langit, dia tersenyum lagi seolah-seolah seperti sedang menanti saat kedatangan malaikat Izrail. 

             "Apa lagi yang awak tunggu ni?" tengking Darin apabila Darius sedikit terleka memerhatikan Qisna yang tak ubah seperti orang yang hilang semangat untuk hidup. 

               "Okey! Maaf! Saya pergi dahulu!" kata Darius yang tersentak tiba-tiba. Qisna yang lumpuh itu hanya memandang Darius berlalu pergi meninggalkan mereka berdua. 

                "Awak..." tegur Darin tiba-tiba.Qisna menoleh ke arah Darin yang sama sepertinya, hanya mampu untuk duduk sahaja. "Awak ni kan penumpang pesawat yang terhempas tu kan?" soal Darin. Qisna merenung lama wajah Darin, kemudian mengatur tekad untuk menjawab pertanyaan Darin. 


               "Ya. Saya dan suami saya, Reyman." Air mata Qisna mengalir lagi membuatkan perasaan bersalah terbit di hati Darin. "Mungkin ketika kami sedar, awak dan Darius masih pengsan lagi. Suami saya kuat, dia gendong saya macam yang Darius lakukan pada awak. Saya tak pernah lihat dia sekuat itu, sudah lama... mungkin dia jadi sekuat itu kerana semangat cintakan saya. Kami dah tempuh pelbagai rintangan sepanjang kami di sini... labah-labah gergasi, babi hutan, nyamuk pada waktu malam dan pelbagai lagi... tapi hari ini, kami tak mampu bertahan lagi... saya rasa masa saya hampir tiba," cerita Qisna panjang lebar. Darin jadi kagum dengan kisah cinta Qisna dan Rey. Rey, kau memang lelaki yang gagah. 


            "Darin... Darius sayangkan awak!" ucap Qisna tiba-tiba. Wajah Darin sekali lagi merona merah. Entah syaitan apa yang merasuk Qisna. 


            "Hisy... merepek ajelah awak ni," balas Darin pantas, mencelah tutur kata Qisna. Qisna tersenyum lagi. Wayang sekali lagi diamainkan di lantai Sang Amazon yang sudah muak dengan apa yang sedang berlaku. 


           "Saya tak merepek! Saya perhatikan Darius, matanya tidak pernah dilarikan dari wajah kamu. Dan, kamu, saya lihat seringkali melemperkan jelingan curi-curi pada wajah Darius. Darius jadi sekuat macam tadi, dia mampu carry  kamu sampai ke sini kerana ada perasaan sayang pada hati dia. Darin... kamu bertuah," jelas Qisna. "Giliran kamu untuk merasai apa yang saya rasa... Sahara telah menyatukan saya dan Rey, tapi Amazon pula yang memisahkan kami! Saya dah nak pergi dah... Darin, kalau suami saya datang ke sini. Katakanlah yang saya sayangkan dia!" Qisna kemudian dengan perlahan-lahan melelapkan matanya. Air mata jelas bergenang buat kali terakhir lalu jatuh mencucuri pipinya. 


             "Innalillah..." ucap Darin panjang di dalam hatinya. Tangan Qisna diletak rapi di aats pusat gadis itu. Darin kini hanya menanti Darius kembali. Darius? Dia kenal benar lelaki itu. Dia sering sepasukan dengan Darius dalam setiap pekerjaan mereka; mengendalikan setiap penerbangan. Lelaki itu orang yang kelakar dan boleh tahan kacak. Benarkah aku dan Darius sudah saling jatuh cinta? 


***

              Darius akhirnya tiba di sungai Amazon. Wow! Sungai Amazon sangat besar dan lebar. Airnya berwarna biru jernih. Kelihatan seorang lelaki yang sedang melutut di gigi sambil menghentak-hentakkan tanah, penuh kekesalan. Tangisannya boleh kedengaran dari jauh. 

               "Encik..." panggil Darius perlahan sambil menyentuh bahunya. "Encik ialah Reyman?" tanya Darius menyoal jejaka yang sedang meratap sesuatu itu. Rey mengangguknya. Rey merenung Darius dari hujung rambut hingga ke hujung kaki. 

              "Mujurlah encik selamat... isteri encik, Qisna, dia minta tolong saya untuk membantu encik... mana herbanya?" Darius mula curiga apabila tidak langsung kelihatan tumbuhan yang dibilang oleh Qisna pada dirinya. 

              Reyman menunjukkan jari hantunya ke arah permukaan sungai Amazon. Air mata sekali lagi deras mengalir membasahi pipi Reyman. Darius terduduk mendengarnya. 

              "Maksud encik... herba itu terjatuh kat dalam sungai tu... habislah... Qisna sedang tenat sekarang!" bilang Darius sekali lagi. Reyman merenung Darius kemudian membisu seperti biasa. Dia tiba-tiba bangkit dari posisi merangkaknya, lalu berdiri cekal. Reyman kemudian membuka bajunya. 

               "Encik jangan! Dasar Amazon ada Anakonda!" teriak Darius cuba menghalang tindakan bodoh Reyman. Namun, Reyman tidak lagi memedulikan apa yang dikatakan oleh Darius. Kasih sayangnya  terhadap Qisna melebihi segalanya, termasuk nyawanya. 

                "Ya Allah! Kau selamatkanlah hambamu itu..." hanya itu yang mampu didoakan oleh Darius di dalam hatinya. Beberapa minit kemudian, kelihatan tangan Reyman timbul di permukaan sambil menggengam herba tersebut. Darius lantas berlari ke arah tempat herba tadi dicampak oleh Reyman. 


                Tiba-tiba seekor anakonda gergasi sepanjang 25 kaki menyambar tubuh Reyman. Darius melihat sendiri dengan mata kasarnya bagaimana darah merah seorang kesatria seperti Reyman memenuhi sungai Amazon pada hari itu. Daiurs tidak mahu membazirkan masa, kemudian mengambil herba tersebut lalu menyimpannya di dalam poket  seluar dan membuka langkah seribu ke arah tempat di mana Darin dan Qisna berada. 


***

               "Qisna dah tak ada?" Darius seakan tidak percaya apabila sampai sahaja dia di situ, Darin lantas mengumumkan kematian Qisna. Darin pula merenung di sekeliling Darius, cuba mencari kelibat Reyman atau Rey, suami kepada Qisna. Namun, tidak kelihatan. 


               "Rey pun sama... dia jadi mangsa Anakonda di dasar sungai Amazon," jelas Darius perlahan. Darin menghembuskan nafasnya perlahan-lahan. Pelbagai persitiwa telah berlaku dalam masa yang terdekat ini. Allah telah menunjukkan perlbagai peristiwa pada dirinya dan Darius. Allah maha besar. 


             Langit meraunng tiba-tiba, memancarkan guruh dan petir yang sering bersengketa sehingga menimbulkan bunyi yang amat bingit pada penghuni alamnya. Hujan pasti akan turun, menangisi pemergian 'Romeo dan Juliet' di lantai Amazon itu. 

           "Darin! Hujan dah nak turun! Kita kena cari gua sebelum hujan turun dengan lebat. Amazon bukan calang-calang tempat, hujannya pasti akan berkali ganda lebat dari di Malaysia!" tutur Darius tiba-tiba, sambil menatap dada langit yang sudah mendung membawa awan. 


            "Naik kat belakang saya!" teriak Darius tiba-tiba. Hujan yang renyai mula membasahi bumi Amazon pada hari itu. Kelihatan Darius sedang menggendong Darin meredah hujan yang semakin lebat itu. Basah kuyup jasad mereka berdua. Dalam kekaburan sang hujan memuntahkan air matanya itu, Darin tidak lekang menatap wajah seorang pewira yang telah menyelamatkannya itu. Darius... aku akui yang aku sudah jatuh sayang pada kau. 


           "Darin! Ada gualah!" jerit Darius memecahkan lamunan Darin. Mereka berlari ke arah mulut gua itu secepat mungkin. 


***

           "Darin sejuk?" soal Darius dari belakang kepada Darin yang sedang duduk di pintu gua memerhatikan hujan turun dengan lebatnya. Darin menoleh ke arah Darius. 

           "Ya..." balas Darin pendek. Tiba-tiba sahaja Darius membuka uniformnya lalu menyarungkan ke badan Darin. Jejaka itu kin hanya memakai baju putih. Darin terpingga-pingga dengan apa yang dilakukan oleh Darisu tadi. 

             "Awak tak apa-apa ke? Tak sejuk?" soal Darin kembali. Darius lantas mengukirkan senyuman sambil menggelengkan kepalanya. Hati Darin tersentuh lagi dengan penipuan Darius tadi. Darius cuba kentalkan dirinya walaupun badannya kini menggigil kesejukkan. 

              "Terima kasih sayang..." Wajah Darius pula yang merona merah dengan perkataan yang dituturkan oleh Darin tadi. Dia tidak menyangka...

               "Darius! Belakang awak!" teriak Darin tiba-tiba sambil mengeletar menunjukkan jarinya ke arah belakang Darius. Darius yang berasa aneh itu kemudian menoleh ke belakangnya. Dia terkejut besar apabila seekor tarantula gergasi sebesar lengannya sedang merayap. Dia tanpa mmebuang masa lantas membuang  tarantula itu. Tiba-tiba Darin memeluknya. Dia terkejuts ekali lagi. Rupa-rupanya pintu gua tersebut sudah dipenuhi oleh beratus-beratus tarantula sebesar lengan itu. 

                "Kita dah masuk ke sarang mereka! Habislah... kita kena keluar sekarang!" kata Darius yang tangan kanannya erat merangkul Darin yang ketakutan dalam dakapannya. "Kita kena masuk ke dalam gua ini lagi! Darin, saya akan gendong awak lagi!" kata Darius lalu menggendongkan Darin dan membawa Darin lari meredah masuk ke bahagian yang lebih dalam gua itu. Labah-labah gergasi atau tarantula yang sebesar lengan itu kelihatan mengejar mereka dengan kelajuan yang memang pantas. 

                  "Darius! Ada lubanglah kat situ! Macam ada cahaya! Saya rasa kita boleh muat kat dalam tu!" kata Darin tiba-tiba setelah mereka agak lama meredah masuk dans emakin dalam ke bahagian gua itu. 

                  "Air terjun! Gua ni membawa kita sungai! Mari!" kata Darius tiba-tiba. Senyuman mula terukir di wajahnya. Darius meletakkan Darin di sebelahnya lalu memasuki lubang itu yang kemudian disusuli oleh Darin. Mereka mengelungsur keluar gua tersebut lalu betul-betul jatugh ke dalam sungai. Kelihatan pantai terbentang lebar di hadapan mereka. Alhamdullilah... sungai tersebut telah membawa mereka ke laut. Tak lama lagi, mereka akan mengucapkan Selamat Tinggal pada Amazon!

       


              

Monday, December 28, 2009

T Pandemik 7: Erti Sebuah Pengorbanan

   Helmi kelihatan termanggu seketika apabila kapak yang dicari olehnya selama ini akhirnya ditemui juga, terpacak di dinding garaj. Dia terfikir sejenak, tadi puas benar aku mencari, tapi tak ada kelihatan pula kapak ni, bagaimana pula ia boleh berada, tesergam di dinding garaj ni? Mungkin Allah mahu membantuku, Alhamdullilah.

   Dicabutnya kapak tesebut lalu dengan puas berjalan ke arah pintu keluar yang sedang ternganga menantinya.  Di kotak minda Helmi, dia ingin menjadi hero yang akan menyelamatkan hidup Sahara. Dia mula tersenyum sendirian, persis orang gila dalam kepekatan malam di tengah bandar Eurasia. itu Segala perkara yang tidak masuk akal mula menerjah minda jejaka itu. Kadangkala kedengaran bunyi tawanya yang mencelah kesunyian malam.

   Dia menghempaskan punggungnya ke atas sofa empuk di ruang tamu biliknya. Di atas ribanya terdapat sebatang kayu hoki yang berlumuran darah manakala tangan kanannya pula erat menggengam kapak merah yang dijumpainya tadi. Dia menarik nafas yang sangat panjang lalu melepaskannya perlahan-lahan, mungkin cuba mencari ketenangan memandangkan pelbagai peristiwa telah berlaku sepanjang satu jam setengah di rumah itu.

   Dia merenung dalam dua jasad yang tidak bernyawa di atas lantai rumahnya. Jasad dua orang yang telah banyak menabur pengorbanan ke atas dirinya. Ayah... mak... Helmi janji yang Helmi akan jaga kakak sebaik-baiknya. Helmi tak akan mempersia-siakan kematian mak dan ayah. Helmi akan cari dalang  yang  menjadi dajjal di atas peristiwa yang persisnya seperti di Racoon City.

   Tapi, haruskah dia membawa kakak? Dia mendongakkan kepalanya, seraya merenung ke tingkat atas. Kak Leen, haruskah Helmi bawa kakak bersama? Tapi, apa yang Helmi bakal lakukan ini sangat bahaya... dan Helmi tak nak kehilangan orang yang tersayang lagi selepas mak dan ayah! Separuh dari hatinya meronta menyuruh dia pergi dari rumah itu secara senyap-senyap meninggalkan kakaknya, tapi separuh dari hatinya pula berasa sangat bersalah sekiranya dia melakukan perkara sebegitu.

   Dia bangkit. Dia hanya berpandukan hatinya, kakinya perlahan melangkah keluar dari rumah itu. Dia sendiri tidak tahu kuasa apakah yang sedang memandu dirinya keluar dari rumahnya. Tiba-tiba sahaja bahunya disentuh oleh seseorang ketika kakinya mula berada di mulut pintu.

   Kepalanya ditoleh secara perlahan ke belakang, Sahara sedang berdiri tercegat sambil mengacukan senjata Shot Gun milik gadis itu. Helmi tergamam. Apa yang telah dilakukan olehnya?

   "Siapa awak?" soal Sahara tiba-tiba membingungkan Helmi. Atmosfera di sekelilingnya terasa sangat berat sekali untuk bernafas.

   "Saya El! Takkan itu pun awak tak tak tahu?" balas Helmi perlahan, kedua-dua tangannya didepangkan., gaya apabila seseorang diacukan oleh senjata api. Dari riak wajahnya, jelas bahawa jejaka itu ketakutan.Manakan tidak, bayangkan situasi di mana senjata yang impaknya sangat dasyat sedang diacukan kepada diri sendiri.

   "Awak bukan El. Saya kenal siapa El. El ialah seorang yang berani, tidak akan meninggalkan kami dalam keadaan terpingga-pingga macam ni!" senjata Sahara itu makin dekat dengan dadanya. Matanya dikecilkan ke arah belakang Sahara.Kelihatan seorang gadis yang berketinggian sederhana bersama seorang budak kecil yang kelihatan ketakutan sedang tercegat berdiri memerhati, tidak berani untuk mencampuri urusan dunia yang sedang ditayangkan dihadapan mereka.

   "Kakak! Tengok apa yang Ara nak buat kat Helmi ni? Tolonglah Helmi! Ara dah gila!" balas Helmi sambil meninggikan suaranya.  Dia sedikit berang dengan sikap yang ditunjukkan oleh kakaknya yangs anggup menjadi tunggul kayu dalam hal itu. Bukannya dia nak mempertahankan adiknya itu, silap hari bulan jika Sahara tertekan picu senapang itu, nyawanya boleh melayang begitu sahaja.

   "Akak tak ada adik!" balas Leen tiba-tiba menyebabkan Helmi tersentak. Dia merenung wajah kakaknya. Dengan tidak semena-mena, air matanya jatuh mengalir membasahi pipi tanpa disedarinya. Dia mahu membalas kata-kata yang setajam sembilu itu tetapi lidahnya entah kenapa kelu untuk berkata-kata. "Akak tak ada adik macam kau! Adik apa yang sanggup meninggalkan kakaknya di tengah kekalutan malam, di tengah kotaraya yang rata-rata penduduknya ialah karnivor yang sedang dahagakan darah dan daging!"

   "Akak! Helmi buat semua ni pun untuk kakak! Untuk kakak!" diulangnya perkataan terakhir itu untuk kakaknya mengerti bahawa dirinya melakukan semua itu ialah kerana kakaknya. Dia mahu kakaknya faham akan erti pengorbanan yang dia lakukan.

   "Pengorbanan? Jangan nak buat lawak!" kata Sahara yang lantas melepaskan tembakan. Helmi tergamam, peluru tadi menembusi dadanya. Tangannya menggeletar. Darah terpancut keluar mengenai wajah Sahara. Senyuman jelas terukir di wajah gadis itu dan Helmi rebah.

***

    "Saya... er.. di mana ni?"  ujar Helmi tergagap apabila dia sedang terbaring di jalan raya yang berturap. Dia merenung langit, namun dia lantas terperanjat. Asap hitam kelihatan memenuhi dada langit. Kedengaran suara manusia yang menejrti ketakutan.

    "Bangun! Bangun! Israel dah menjajah negara kita! Tentera kita sedang berundur!" teriak seorang budak lelaki di sepanjang jalan. Helmi lantas bangkit. Kelihatan orang ramai sedang berlari di gigi jalan raya. Ada di antara mereka yang kelihatan cedera parah di papah oleh rakan atau ahli keluarga.

    "Aku di mana ni?" teriak Helmi, mengharap yang ada yang mendengar pertanyaannya.Matanya masih melilau melihat sekelilingnya.

    "Apa yang kau buat lagi kat situ! Larikan diri SEKARANG!" jerit seorang gadis yang sedang duduk bercangkung di gigi jalan. Helmi naik hairan.  Gadis itu hanya memerhatikan sahaja orang-orang yang sedang bertempiaran lari entah apa sebabnya, Helmi tidak mengetahuinya.

     "Tapi awak?" Helmi melontarkan pertanyaan. Gadis itu lantas bangkit lalu berjalan ke arah Helmi. Dari raut wajah gadis itu, jelas dia yang binggung dengan perwatakkan Helmi.

      "Apa yang kau nak? Kau nakkan kematian? Dah lama hidup?" pertanyaan gadis yang berambut perang keemasan, memakai sweater yang bercorak aneh dan berseluar jean tiga suku. Dia menolak Helmi lalu menghadiahkan jejaka itu satu tamnparan.

    "Auch!" spontan mulut Helmi menyuarakan. Tangannya perlahan menyentuh pipi merah yang sakit itu. "Kenapa awak tiba-tiba aje lempang saya?" tutur Helmi berang. Wajah polos gadis itu mahu sahaja dia hancurkan, mujurlah akalnya masih boleh berfikir dengan waras. Aneh, di dunia ini, dia mampu untuk mengawal perasaannya, panas baran dirinya entah bagaimana, sudah lesap.

     "Saya nak sedarkan awak dari mimpi awak! Tak lama lagi askar durjana Israel itu akan menghampiri tempat ini! Mereka akan bunuh siapa sahaja di tengah laluan mereka!" balas gadis bermabut perang itu lagi. Mulut Helmi terlopong. Ya Allah! Apa yang kau ingin tunjukkan padaku ni?

    "Mimpi? Atau saya sebenarnya di dalam mimpi?" tutur Helmi perlahan. Namun sempat jawapannya itu berbalas, gadis tadi menarik tangannya lalu membawa Helmi ke sebuah tempat. Terhegeh-hegeh Helmi mengikuti gadis tadi.

***

   Helmi kini berada di apartment milik gadis yang menyelamatkannya tadi. 

   "Jadi, negara Malaysia merupakan negara Islam terakhir yang jatuh pada  tangan Isarel?" tanya Helmi sekali lagi. Gadis tadi mengangguk. Helmi masih tidak percaya dengan apa yang didengarnya itu. Air matanya sekali lagi tumpah.

    "Ya Allah! Jadi apa yang aku takutkan selama ni telah berlaku?" soal hati kecil Helmi. Apakah yang Allah ingin tunjukkan pada dirinya. Dia tidak mengerti mengapakah dia harus berada di situ. Apapun, dia yakin, Allah ada sesuatu yang ingin ditunjukkan kepadanya.

     "Awak nak sertai kami?" ujar gadis bermabut perang tadi. Helmi yang dari tadi menundukkan wajahnya mengangkat sedikit, merenung wajah polos gadis itu.

      "Apa maksud awak?" tanya Helmi kembali.

      "Maksud saya, saya nak ajak awak sertai pasukan pemberontakkan Legenda! Saya Erin, salah seorang ahli pasukan pemberontakkan yang mahu menggulingkan kerajaan Israel di tanah Malaysia!" balas Erin sambil mengukirkan senyumannya. Helmi kesima. Situasi semakin kompleks untuk difahami.

      "Saya.. err... boleh terangkan kepada saya akan pasukan tersebut?" Helmi pun tidak mengetahui mengapakah perkataan itu yang diucapkan olehnya, namun yang pasti, dia mahu menhacurkan kerajaan laknatullah itu, Israel.

        "Legenda ditubuhkan oleh seorang lelaki bersemangat waja, yang dari azali lagi telah menaburkan perasaan benci kepada Israel dalam hatinya, Erman Heykall. Dia ialah salah seorang pelarian dari Palestine. Namun, apabila semua kerajaan Islam di dunia telah digulingkan olehnya, dia tekad untuk menubuhkan sebuah pasukan pemberontakkan. Kami bertindak seperti rangakaian kami diseluruh dunia seperti Hamas, Hizbullah dan Victory di Bosnia," jelas Erin panjang lebar. Minat Helmi semakin tertarik dengan Legenda. Nama Erman Heykall... macam sudah biasa didengarnya... mungkin para pembaca...

   "Saya berminat.. err... apa yang patut saya buat?" balas Helmi yang telah secara tidak sengaja mencoretkan kegirangan di dada Erin. Mukanya seolah-olah baru sahaja diwarnai pelangi, ceria sungguh.

    "Kalau macam tu... jom saya bawa awak ke markas rahsia kami? Nak tak? Saya akan bawa awak jumpa Erman Heykall!" ajak gadis itu. Sekali lagi tangan Helmi ditarik oleh Erin.

***

    "Masuk!" kedengaran suara mengguman dari dalam sebuah bilik bawah tanah di pangsapuri Erin. Erin lantas membuka pintu itu. Helmi tergamam. Dia sekarang sedang berada di sebuah markas yang sangat canggih sekali infrastukrturnya. Kawasannya sangat luas. Di sudut markas itu, seorang lelaki tua sedang melatih sekumpulan remaja cara menggunakan AK-47. Manakala seorang perempuan yang lengkap berpakaian saintis, serta lengkap becermin mata. Di sudut yang lain seorang gadis bertudung sedang merawat seorang wanita tua yang hilang kakinya. Helmi semakin kagum dengan Legenda.

    "Ikut saya!" ajak Erin yang kelihatan begitu ceria pada hari itu.

    "Err..." balas Helmi pendek. Dia mengikuti sahaja langkah gadis tadi. 

    "Jadi, kamu bawa ahli baru?" ujar Erman Heykall yang sedang membaca sebuah akhbar. Matanya masih tidak ditolehnya ke arah kami, sebaliknya dia masih tidak berganjak.

   "Ya abang! Nama dia Helmi! Dia sangat berminat dengan pasukan kita!" balas Erin ceria. Helmi mengecilkan matanya pada dada tajuk akhbar Berita Harian yang dibaca oleh Erman Heykall. 'Pengganas Legenda!' Semangat Helmi luntur begitu sahaja. Dia berundur ke belakang beberapa langkah. Erin menoleh ke arahnya, terdetik perasaan aneh di hati Erin.

    "Awak semua pengganas ke?" soal Helmi perlahan.

    "Tak!" balas Erman Heykall pendek. Dia kelihatan tersenyum sedikit.

    "Akhbar tu bilang apa?" Helmi mempersoalkannya.

    "Oh ini? Mereka dikawal oleh Israel durjana itu. Tapi, kami tak kisah apa yang orang kata kerana kami percayakan diri kami. Kami yakin ini satu PENGORBANAN!" balas Erman Heykall sendirian. Erin hanya merenung mereka berdua.

   "Pengorbanan?" tanya Helmi kembali.

   "Ya! Kami sedang lakukan sebuah pengorbanan. Kalau kami fikir apa kata orang, itu bukan pengorbanan sebaliknya sikap mementingkan diri sendiri. Pengorbanan bermaskud sanggup membiarkan diri sendiri dalam masalah kerana orang lain teutama orang yang kita sayang... walau mereka tidak dapat menerima pengorbanan yang kita lakukan..." tutur Erman Heykall perlahan. Sekali lagi dunia Helmi berpinar. Dia rebah ke tanah.

***

   "El! Bangun El!" kejut seorang gadis. Helmi membuka matanya perlahan-lahan. Wajah gadis yang menembaknya tadi kelihatan. Helmi lantas bangun dari tidurnya. Dia memegang dadanya. Aneh, tiada sebarang kesan darah ataupun rasa kesakitan ditembusi peluru hidup senjata Shot Gun.

    "Ara tak tembak El ke tadi?" Helmi menyoal Sahara tiba-tiba. Ketawa kecil meletus dari mulutnya. Tangan lembut Sahara lantas menyentuh dahinya.

    "El demam ke mimpi?" soal Sahara tiba-tiba. Helmi terpingga-pingga. "Maaf... saya mimpi tadi!"

    "Bangun! Solat subuh! Hari dah siang!" balas Sahara."Lepas solat nanti kita akan ke Hospital Kebangsaan Eurasia Malaysia! Di sana, kita boleh berlindung!"

    Helmi masih membisu. Dia sedang duduk memikirkan apa yang baru sahaja dialaminya semalam. Siapa Erman Heykall dan Erin... siapa mereka?

  

Saturday, December 26, 2009

Hikayat Putera Ryan 2 : Bidadariku Di Toraca Lake

    Putera Ryan kembali ke biliknya dengan wajah yang mencuka dan masam. Perasaan tidak puas hati dengan adat Exathus masih terselit di dalam jiwa anak muda itu. Kelancangan dua orang bangsawan tadi sedikit sebanyak telah mempenggaruhi fikirannya. Masih terngiang di gendang telinganya perkataan 'tunggul kayu' yang dituturkan.


    Apakah benar yang dikatakan oleh mereka? Kehadiranku tidak memberi sebarang makna pada kerajaan ini? Apakah lebih baik aku larikan diri dari sini, lalu menjadi rakyat biasa yang sememangnya impianku sejak azali lagi. Dilahirkan sebagai seorang putera memang sangat merimaskan, sekali-sekala aku ingin keluar dan menjadi rakyat biasa, menikmati kebebasan dan tidak perlu penat lelah untuk memerah otaku berfikir mengenai rakyat dan negara.


   Tapi, itu ternyata impian Putera Ryan yang sememangnya agak mustahil untuk direalisasikan. Hidup sebagai seorang putera memang itulah harganya, kebebasan dicuri oleh tanggungjawab yang menggunung. Dia harus buang semua itu sejauh-jauhnya. Apa yang penting buat masa ini ialah dia harus persiapkan diri untuk sebuah misi yang digalas ke atas bahunya.  Keluarga bangsawan Brian kelihatan sangat terdesak untuk menagih pertolongannya.


    Ryan mengambil masa selama 15 minit untuk bersiap lalu mengarahkan pegawai yang menjaga pintu biliknya untuk membawa bungkusan bajunya. Dia tekad, untuk menjadi putera yang terbaik di dalam Dinasti Alhazred. Dia akan membawa perubahan yang besar ke atas kerajaan itu.


     "Putera!" jerit satu suara lunak dari bilik Putera Ryan yang mewah itu. Lamunan jejaka bermabut perang itu tersentak. Dia cuba mengamati suara itu. Puteri Rukia, kakaknya sedang tercegat di luar pintu biliknya. Perempuan tu memang, tak boleh lihat aku senang. Gerutu Putera Ryan lagi. Hatinya masih di rundum mendung lagi, belum ceria sepenuhnya.


        "Ya kak?" balas Putera Ryan acuh tak acuh.


      "Kau buat apa lagi kat dalam sana? Kapal dah nak berlayar lagi! Kita harus tiba ke sana adalam masa 3 hari!  Kalau tak, nyawa anak Gabenor Bryan pasti dalam bahaya!" arah Puteri Rukia garang. Rukia ialah seorang gadis yang berambut hitam pekat, berlesung pipit dan berwajah manis. Cuma, apa yang membuatkan gadis itu membujang sehingga hari ini ialah sikapnya yang sangat garang.


      Pernah ketika ibunya mahu menjodohkannya dengan Putera Kerajaan Persiana, dia telah menakutkan Putera Ezekiel yang seharusnya menjadi suri hidupnya itu menyebabkan perkahwinannya dibatalkan. Namun, tiada siapa tahu apakah yang dilakukan oleh Rukia menyebabkan Putera Ezekiel dan Puteri Rukia tekad untuk menjadikan peristiwa itu sebagai rahsia  peribadinya. 


   "Akak tak boleh bersabar ke? Adik tengah cari rantai adik ni!" balas Ryan bengang dalam bernada. Dia semamngnya mahu bersendirian buat masa itu, bukanya mencari rantai yang seperti di dakwa olehnya. Rantai Dirajanya masih terkalung tidak terusik di lehernya; rantai yang terdapat permata yang tertulis nama Alhazred. Setiap darah diraja keluarga Alhazred akan mempunyai rantai tersebut sebagai lambang bahawa dia ialah keluarga diraja yang asli. 


   "Kau ni! Akak bagi masa buat kau dalam masa 15 minit aje! Kalau kau tak muncul kat jeti nanti, tahulah kau dengan akak!" tengking Puteri Rukia garang. Airliurnya tersembur-sembur memarahi adiknya dari bilik lelaki itu. Yang jadi mangsanya ialah pegawai istana yang menjaga bilik Putera Ryan. Habis wajah mereka terpaksa menahan tempias air liru Rukia manakala telinag mereka dipekakkan dengan herdikan dan tengkingan wanita itu. Kalau berterusan macam ni, siapalah yang nak buat bini?


    "Okey! Akak jangan buat macam ni tau kat Toraca Lake! Nanti habis lari penduduk pekan tu!" Ryan sempat menyindir kakaknya. "Macam Putera Ezekiel yang kacak tu..." 


     Kedengaran bunyi dengusan yang kuat dari luar bilik Putera Ryan. Meletus ketawa besar Ryan di dalam biliknya. Puas betul rasanya dapat membalas dendam kepada kakaknya. Rukia berlalu pergi sambil sempat berbisik di dalam hati, "Kau akan terima pembalasannya di Toraca Lake nanti! Kau belum kenal siapa aku lagi..." 


***


       Kelihatan 3 orang manusia yang lengkap berpakaian diraja Alhazred dan ketiga-tiganya kaum hawa. Api kemarahan mula dapat dirasai di jeti tersebut apabila Putera Yang Paling Berlagak Di Dalam Sejarah - Putera Ryan seperti yang digelar oleh Jeneral Aria tadi masih belum menampakkan sinar wajahnya. Kelihatan yang jejaka itu mahu mencurahkan minyak di dalam api yang sedang marak - Puteri Rukia. 


      "Kalau budak Ryan tu datang sini, tahulah dia aku kerjakan!" gerutu Puteri Rukia semakin menyakitkan telinga. Dialah orang yang paling marah di jeti tersebut manakala Jeneral Shania dilihat tenang sahaja sambil menyalakan rokok untuk dihisapnya. Jeneral Aria sempat melemparkan jelingan tidak senang hatinya terhadap sikap Shania. Jeneral Aria memang sangat bencikan rokok, lebih-lebih lagi kaum hawa yang menghisapnya. 


      "Ryan!" teriak Puteri Rukia dengan jeritannya yang sangat membingitkan telinga. Aria kelihatan terkejut manakala rokok yang cuba dinyalakan dalam pekatan angin malam yang sejuk itu terlepas lalu bergolek jatuh ke dalam laut. Aria tersenyum puas. 


       ***


         "Argh? Tiba-tiba jer aku rasa tak sedap hati ni?" Putera Ryan terpingga-pingga bangun dari tidur. Satu perasana kecut menyelinap masuk dalam ahti kecilnya itu. Dia melihat jam pasir di atas mejanya lalu meninjau di luar jendela, hari sudah malam. 


         "Alamak! Aku dah lewat!" getus hati kecilnya. Dicapai segala bungkusan bajunya lalu membuka langkah seribu ke jeti . Lokasi jeti tempat mereka harus bertemu ialah di dalam pekan kecil yang terdapat di sekitar Exathus. Pintu biliknya terbuka mengejutkan pegawai yang sedang menjaga. 


         "Kenapa kamu berdua tak kejutkan beta tadi?" ujar Putera Ryan sambil berlari. 


       "Dah tuan tak suruh!" teriak salah seorang pegawai yang berdiri di sebelah pintunya sambil memerhatikan Putera Ryan sedang berlari persis lipas kudung. Mereka kagum dengan kekuatan yang dimiliki oleh lelaki itu kerana mampu berlari laju  dengan pedang gergasi yang diikat dibelakangnya. 


         "Bengap!" getus hati kecil putera Ryan. 


      Setelah agak lama berlari, jejaka itu akhirnya tiba di jeti dalam keadaan yang tercungap-cungap, berpeluh-peluh dan tidak bermaya kerana telah memaksa dirinya berlari melebihi kemampuan dirinya. Puteri Rukia menghampirinya lalu menarik telinga lelaki itu. 


        "Kakak! Sakitlah! Janganlah buat macam ni!" jerit Putera Ryan. Dia bengang apabila dirinya diperlakukan seperti budak kecil.  Tiba-tiba ada sebilah pedang terhunus ke arah leher Rukia. Ryan dan Rukia tergamam. Aria sedang tercegat sambil pedangnya terhunus. 


    "Saya sebagai pegawai peribadi anak kepada King Alexander II dan Quen Inoue I dari Dinasti Alhazred tidak akan membenarkan awak, walau siapa pun melakukan putera sebegini!" kata Jeneral Aria serius. Purteri Rukia tersenyum puas manakala Putera Ryan sempat berkata. "Bagus! Macam nilah bodyguard aku!" 


   "Jangan jadi pengecut! Kalau kau memang benar-benar nak hayunkan pedang dan beradu tenaga, mari lakukan cara perempuan!" balas Puteri Rukia sambil melepaskan Ryan yang tadinya diperlakukan seperti anak kecil. Putera Ryan menggaru kepalanya yang tidak gatal itu. 


    "Cara perempuan? Macam pernah dengar jer ayat tu?" kata Putera Ryan di dalam hatinya. Kakaknya sudah mengeluarkan Snake Katana, pedang samurai miliknya. Rukia merupakan pengamal seni pedang samurai. Dia telah mempelajar seni tersebut dari seorang pemain pedang legenda Exathus yang kini menghilang tanpa jejak, Akira. Dia ialah anak murid terakhir Akira yang masih hidup.



     Aria kemudian menghayunkan pedangnya sepantas mungkin ke arah Putera Rukia. Puteri Rukia sempat mengelakkannya lalu menghayunkan pedangnya ke arah Aria. Aria sempat menahan menggunakan pedangnya. Kesempatan itu diambil oleh Puteri Rukia untuk menendang dada Aria menyebabkan gadis itu terjatuh ke belakang sedikit. 


      Aria lantas bangkit lalu mengeluarkan panah 'berhantunya'. Rukia berundur beberapa langkah ke belakang. Dia menarik nafas yang panjang lalu mengacukan pedang samurainya ke arah Aria seolah-olah mencabar gadis itu untuk melepaskan busur yang dikatakan setepat elf. 


    Aria tersenyum lalu menarik sebatang busur yang disimpan di dalam sebuah sarung yang tergantung rapi di pinggangnya, lalu melepaskan panah tersebut yang keliahatn snagat laju emnuju ke arah Rukia. Apa yang memeranjatkan Ryan ialah kakaknya itu itu hanya memejamkan matanya. Tap! Panah tersebut berjaya ditepis menggunakan pedang katana Rukia. Aria kelihatan terkejut sedikit lalu menarik 2 pasang busur panah miliknya lagi. 


        "Rasakanlah dua panahan serentak milikku!" teriak Aria lalu melepaskan busur panahnya itu. Kali ini, Rukia bergerak sedikit tetapi masanya masih terpejam, mungkin sedang menumpukan perhatiannya terhadap bunyi arah panahan busur tersebut. Seperti biasa, dua panahan busur itu berjaya ditangkisnya senang sehingga ada busur panah yang terbelah dua. 


     Aria sedikit terganggu lalu mengeluarkan 5 batang busur panah. Shania tiba-tiba bertindak. Dia melompat ke arah kawasan tengah medan pertempuran antara Aria dan Rukia. Dia lantas meneglaurkan boomerang gergasi miliknya lalu melemparkan. Boomerangnya itu lantas mengenai panah dan pedang rukia menyebabkannya terjatuh. 


     "Kamu berdua ni nak bunuh antara satu sama lain ke hah?" jerit Shania bengang. Putera Ryan kelihatan kecewa. Dia mahu melihat pertarungan yang agak menarik itu berterusan walau ada yang cedera di anatara mereka. Dia sudah biasa dengan semua itu. 


      "Maaf..." tutur Aria perlahan. Dia terlalu dibawa oleh emosi. Puteri Rukia memang sangat hebat. Dia tidak pernah melihat seorang yang berjaya lepas dari panahan busurnya, apatah lagi dalam mata terpejam. Rukia... suatu hari nanti kita akan bertarung sekali lagi!


***


     "Putera? Bangun putera!" kejut Aria. Putera Ryan masih membuta walaupun mereka sudah tiba di Toraca Lake. Jejaka itu liat untuk bangun pagi. Jenuh Aria cuba mengejutkannya bangun dari tidur. Dia tiada ikhtiar lain kecuali meminta bantuan Puteri Rukia. Hanya gadis itu sahaja yang tahu bagaimana caranya untuk membangunkan Putera Ryan dari tidur. 


      "Pegawai! Panggilkan Puteri Rukia ke sini! Katakan yang adiknya yang paling berlagak itu tak mahu bangun dari tidur. Mmebuta sampai tengah hari!" arah Aria kepada pegawai yang menjaga bilik Putera Ryan di dalam kapal itu. Pegawai iitu hanya mengangguk lalu berlari pergi dari situ. 


       Setelah beberapa minit, Puteri Rukia muncul di depan pintu sambil tersenyum puas. Dia merenung Putera Ryan dengan pandangan yang kejam. Aria merenung Rukia curiga. Puteri Rukia lantas berjalan ke arah katil Ryan yang masih sedang tidur. Air liur basi jelas kelihatan meleleh di pipi jejaka itu. 


        "Putera Ryan! Bidadari awak sedang berdiri di pintu masuk bilik kita ni!" bisik Puteri Rukia di telinga Ryan. Mata jejaka itu lantas terbuka luas. Dalam beberapa saat sahaja dia lantas bangun dari katil itu lalu menolak Aria dan Rukia ke tepi lalu menuju ke arah pintu di biliknya. 


          Dia hampa! Apa yang disangkanya bidadari yang selalu menjelma dalam tidurnya kini hanyalah bohongan kakaknya. Dia menoleh ke arah kakaknya sambil merenung bodoh. Aria ketawa terbahak-bahak melihat gelagat Putera Ryan yang persis budak kecil itu. 


           "Mana dia? Akak penipu!" tutur Putera Ryan sambil mencebikkan wajahnya. Dia berpeluk tubuh di dinding biliknya. Dia bengang yang tidurnya itu diganggu oleh dua orang gadis yang selalu sahaja menjadi pengacau hidupnya. "Kenapa? Ada apa kakak kejutkan adik pagi-pagi buta ni?" tanya Putera Ryan yang tidak berbaju hanya berseluar panjang itu. Dia tidak kisah untuk menayangkan badannya yang sasa itu. 


       "Pagi kau kata? Sekarang dah tengah hari! Matahari dah terpacak kat atas kepala kau!" balas Rukia selamba, menyebabkan Putera Ryan tersentak. "Kita dah nak sampai dah kat Toraca Lake! Bersiap sekarang! Kakak dengar kita akan disambut oleh anak perempuan Gabenor Brian. Akak dengar cerita dialah perempuan yang tercantik di Toraca Lake, namanya kalau tak silap akak ialah Natalia!" balas Rukia lagi menyebabkan mata Ryan seperti tersembul keluar. Dia lantas menarik Rukia dan Aria keluar dari biliknya itu.


     "Kenapa ni macam nak halau kitaorang aje?" tanya Aria tidak puas hati. 


     "Ya! Memang nak halau! Nak mandi dan pakai baju ni!" balas Ryan selamba lalu menghempaskan pintunya. 


***


      "Selamat datang ke Toraca Lake!" tutur seorang gadis yang lengkap bergaun merah jambu, bermabut perang yang kerinting. Rambutnya didahinya dipintal membentuk seperti jambul yang tergantung. Orangnya putih melepak, bermata phoenix dan mempunyai hidung yang sedikit mancung. Persis bidadari. 


         "Dia ialah bidadariku!" getus hati kecil Ryan. "Kalau tak silap aku, perempuan nilah yang selalu muncul dalam mimpi aku ni! Aku dah jumpa bidadariku! Dia rupanya di Toraca Lake!"


Wednesday, December 23, 2009

Langkahku Erman Heykall

    Persetankan Israel durjana itu! Aku ialah bakal syahidun yang akan mewarnai firdaus yang mekar harum di langit ketujuh. Ya, aku yakin. Ini ialah jihadku. Jihadku untuk mempertahankan kemerdekaan yang bangsa durjana itu rampas dari aku, kawan-kawanku serta keluargaku. Kadangkala aku berasa aneh dengan sikap saudara seislam ku yang lain! Mereka pengecut di amatanku!


    Mereka ialah boneka-boneka yang hanya mengikut telunjuk jari hantu yang mengawal tali. Mereka diselubungi satu penyakit yang aku gelar penakut! Tahukah anda semua, kami di sini telah menjadi binatang peliharaan yahudi durjana itu.


     Bangkitlah saudara seislamku! Mari susuri langkahku, Erman Heykall. Engkau pasti akan mengerti bagaimana peritnya hidup sebagai anak palestin. Langkah ini akan menjadi sebuah wayang akan meyentuh setiap penjuru sukma seorang insan.


***


     Erman Heykall, itu namaku. Akulah anak palestina yang akan menjadi 'pemandu pelancong' kamu semua pada hari ini, di atas bumi Gaza, kamu semua akan melihat melalui mata yang sudah serik menangis ini. Kamu akan merasa dari hati yang sudah terlalu muak dengan sandiwara syaitan Israel. Kamu akan mendengar dari telinga yang sudah tuli dengan bunyi peluru dan tangisan kecil si ibu yang kehilangan anaknya. Si anak yang kehilangan ayahnya yang menjadi mangsa peluru sesat Israel walaupun si ayah itu berjuang untuk mendapatkan sebuah kemerdekaan negara Palestin.


   "Kita sekarang berada di Gaza. Ini rumahku!" ajak Erman Heykall ke arah pembaca, melangkah ke arah sebuah rumah usang yang di buat daripada tanah liat. Seorang kanak-kanak wanita sedang duduk di tepi rumah usang itu. Dia sedang melukis sesuatu di atas pasir dengan sebatang kayu  Heykall menghampirinya.


  "Assalamualaikum... apa yang adik sedang buat tu?" tutur Heykall perlahan. Budak kecil itu mendongakkan kepalanya, memandang ke arah Heykall dengan pandangan kosong. Butir-butir permata kecil jatuh mencucuri lalu membasahi pipinya. Heykall merenung contengan di tanah pasir itu. Hati Heykall tersentuh.


   'Kenapa mereka bunuh keluarga saya? Apa dosa saya?' itulah yang dicoretkan oleh gadis kecil itu beserta gambaran lukisan kanak-kanak kecil di mana ibunya ditembak ketika menyusukan adik kecilnya. Heykall mendukung gadis tadi lalu membawanya masuk ke rumah usang tadi.


    "Abang Heykall!" kelihatan bahawa gadis tadi sangat mengenali diri Heykall. "Saya lihat mereka bunuh mak! Dada emak di tembak ketika menyusukan adik. Lepas tu, kepala adik menjadi mangsa terajang mereka. Kepala adik berdarah... abang! Kenapa mereka perlakukan sebegitu? Apa salah emak dan adik saya? Abang! Kenapa mak tak bangun lepas kena tembakan! Abang, kenapa adik dah tak menangis lagi? Ikut adik!" mengangis gadis kecil menceritakan apa yang berlaku. Petah benar lidahnya bermain kata-kata, jauh sekali hebat dirinya daripada anak-anak kecil yang sebaya dengannya yang sedang bergembira di tanah lain.


   Heykall hanya membisu, lidahnya kelu untuk berkata. Tanpa disedarinya, air mata jantannya turut mengalir. Tangannya digenggam. Perasaannya semakin membuak-buak bencinya terhadap Israel. Dia tidak tahu apa yang ingin di sampaikan kepada gadis kecil itu. Kenapa harus dia yang menjadi mangsa kekejaman Israel Laknatullah itu? Ya Allah!


     Heykall tekad untuk melawat rumah gadis atau anak kecil itu. Dia kembali mendukung anak kecil itu lalu keluar dari rumah usang miliknya. Di jalanan, askar Israel sedang bermaharajalela. Aku tak rela melihat tanah suci ini menjadi mangsa Israel yang durjana itu. Aku kesal melihatnya. Dan masjid itu... Baitulmaqdis! Aku lebih rela buta dari membiarkan tembok di mana Rasullulah menambat Buraq menjadi tembok ratapan kaum yahudi.


    Apakah kalian para pembaca masih akan terus setia dengan setiap ratapan hatiku. Kita sambung menjejak langkahku, Erman Heykall. Langkah Erman Heykall sedang berjalan ke arah tempat di mana ibu dan adiknya bergelimpangan. Gadis atau anak kecil itu tertidur dalam dukungannya itu.


   Tiba sahaja Erman Heykall di sana, dia terkedu. Mayat ibu dan adik anak kecil itu sudah hilang. Tiba-tiba terdengar jeritan remaja lelaki yang sedang berlari. Heykall lantas meletakkan gadis kecil itu di situ lalu keluar untuk menjenguk apa yang sedang berlaku.


    "Fared! Jihad demi Islam! Aku bangga! Israel gentar akan lemparan batu-batu si anak kecil macan kita! Bangkit dan terus berjuang!" jerit seorang anak lelaki yang sedang bersemangat melontarkan batu-batu  kecil ke arah sebuah kereta kebal Israel.


    "Aku tak takut! Jangan risaukan aku, Yahaya! Allahuakhbar!" balas Fared yang masih belum puas untuk menjadi pengacau misi Israel. Begitu hebatnya semangat anak Palestine. Mereka tidak pernah gentarkan pengganas yang sebenar, Israel menjadi serigala yang mahu membaham kerana mereka tahu yang mereka adalah singa Islam yang bakal syahid. Mereka percaya yang rakan-rakan singa yang sedang tidur lain akan bangkit mendnegar ngauman mereka, jeritan batin mereka!


    Mereka sedar bahawa diri mereka dilabel sebagai pengganas. Tapi yang mereka tahu bahawa merekalah pejuang Allah! Kalau dulu Salahuddin Al-Ayubbi mampu untuk merampas kembali Jerussalem atau Palestine ini dari tangan kotor tentera Salib. Jadi, kenapa tidak kami? Kami yakin sekiranya Hamas dan Fatah bersatu, Israel akan diusir dari bumi kami! Detik itu...


    Allah bersama dengan perjuangan kami walaupun tidak anda semua! Allah telah menjanjikan syurga untuk pejuang seperti kami! Kami berjuang demi agama yakni Islam, negara dan bangsa! Kami tidak akan pernah gentar pada ribuan torpedo yang dilemparkan ke atas kami.


     Ini ialah sumpah kami, anak muda Palestine! Kami akan pastikan tidak walau sehelai bulu durjana ini di atas bumi ini lagi! Demi Allah! Dan aku, Erman Heykall ialah salah seorang dari pejuang tersebut. Peristiwa ini telah membuka mataku akan kepentingan perjuangan.