Pembaca Setia !

Wednesday, December 23, 2009

Langkahku Erman Heykall

    Persetankan Israel durjana itu! Aku ialah bakal syahidun yang akan mewarnai firdaus yang mekar harum di langit ketujuh. Ya, aku yakin. Ini ialah jihadku. Jihadku untuk mempertahankan kemerdekaan yang bangsa durjana itu rampas dari aku, kawan-kawanku serta keluargaku. Kadangkala aku berasa aneh dengan sikap saudara seislam ku yang lain! Mereka pengecut di amatanku!


    Mereka ialah boneka-boneka yang hanya mengikut telunjuk jari hantu yang mengawal tali. Mereka diselubungi satu penyakit yang aku gelar penakut! Tahukah anda semua, kami di sini telah menjadi binatang peliharaan yahudi durjana itu.


     Bangkitlah saudara seislamku! Mari susuri langkahku, Erman Heykall. Engkau pasti akan mengerti bagaimana peritnya hidup sebagai anak palestin. Langkah ini akan menjadi sebuah wayang akan meyentuh setiap penjuru sukma seorang insan.


***


     Erman Heykall, itu namaku. Akulah anak palestina yang akan menjadi 'pemandu pelancong' kamu semua pada hari ini, di atas bumi Gaza, kamu semua akan melihat melalui mata yang sudah serik menangis ini. Kamu akan merasa dari hati yang sudah terlalu muak dengan sandiwara syaitan Israel. Kamu akan mendengar dari telinga yang sudah tuli dengan bunyi peluru dan tangisan kecil si ibu yang kehilangan anaknya. Si anak yang kehilangan ayahnya yang menjadi mangsa peluru sesat Israel walaupun si ayah itu berjuang untuk mendapatkan sebuah kemerdekaan negara Palestin.


   "Kita sekarang berada di Gaza. Ini rumahku!" ajak Erman Heykall ke arah pembaca, melangkah ke arah sebuah rumah usang yang di buat daripada tanah liat. Seorang kanak-kanak wanita sedang duduk di tepi rumah usang itu. Dia sedang melukis sesuatu di atas pasir dengan sebatang kayu  Heykall menghampirinya.


  "Assalamualaikum... apa yang adik sedang buat tu?" tutur Heykall perlahan. Budak kecil itu mendongakkan kepalanya, memandang ke arah Heykall dengan pandangan kosong. Butir-butir permata kecil jatuh mencucuri lalu membasahi pipinya. Heykall merenung contengan di tanah pasir itu. Hati Heykall tersentuh.


   'Kenapa mereka bunuh keluarga saya? Apa dosa saya?' itulah yang dicoretkan oleh gadis kecil itu beserta gambaran lukisan kanak-kanak kecil di mana ibunya ditembak ketika menyusukan adik kecilnya. Heykall mendukung gadis tadi lalu membawanya masuk ke rumah usang tadi.


    "Abang Heykall!" kelihatan bahawa gadis tadi sangat mengenali diri Heykall. "Saya lihat mereka bunuh mak! Dada emak di tembak ketika menyusukan adik. Lepas tu, kepala adik menjadi mangsa terajang mereka. Kepala adik berdarah... abang! Kenapa mereka perlakukan sebegitu? Apa salah emak dan adik saya? Abang! Kenapa mak tak bangun lepas kena tembakan! Abang, kenapa adik dah tak menangis lagi? Ikut adik!" mengangis gadis kecil menceritakan apa yang berlaku. Petah benar lidahnya bermain kata-kata, jauh sekali hebat dirinya daripada anak-anak kecil yang sebaya dengannya yang sedang bergembira di tanah lain.


   Heykall hanya membisu, lidahnya kelu untuk berkata. Tanpa disedarinya, air mata jantannya turut mengalir. Tangannya digenggam. Perasaannya semakin membuak-buak bencinya terhadap Israel. Dia tidak tahu apa yang ingin di sampaikan kepada gadis kecil itu. Kenapa harus dia yang menjadi mangsa kekejaman Israel Laknatullah itu? Ya Allah!


     Heykall tekad untuk melawat rumah gadis atau anak kecil itu. Dia kembali mendukung anak kecil itu lalu keluar dari rumah usang miliknya. Di jalanan, askar Israel sedang bermaharajalela. Aku tak rela melihat tanah suci ini menjadi mangsa Israel yang durjana itu. Aku kesal melihatnya. Dan masjid itu... Baitulmaqdis! Aku lebih rela buta dari membiarkan tembok di mana Rasullulah menambat Buraq menjadi tembok ratapan kaum yahudi.


    Apakah kalian para pembaca masih akan terus setia dengan setiap ratapan hatiku. Kita sambung menjejak langkahku, Erman Heykall. Langkah Erman Heykall sedang berjalan ke arah tempat di mana ibu dan adiknya bergelimpangan. Gadis atau anak kecil itu tertidur dalam dukungannya itu.


   Tiba sahaja Erman Heykall di sana, dia terkedu. Mayat ibu dan adik anak kecil itu sudah hilang. Tiba-tiba terdengar jeritan remaja lelaki yang sedang berlari. Heykall lantas meletakkan gadis kecil itu di situ lalu keluar untuk menjenguk apa yang sedang berlaku.


    "Fared! Jihad demi Islam! Aku bangga! Israel gentar akan lemparan batu-batu si anak kecil macan kita! Bangkit dan terus berjuang!" jerit seorang anak lelaki yang sedang bersemangat melontarkan batu-batu  kecil ke arah sebuah kereta kebal Israel.


    "Aku tak takut! Jangan risaukan aku, Yahaya! Allahuakhbar!" balas Fared yang masih belum puas untuk menjadi pengacau misi Israel. Begitu hebatnya semangat anak Palestine. Mereka tidak pernah gentarkan pengganas yang sebenar, Israel menjadi serigala yang mahu membaham kerana mereka tahu yang mereka adalah singa Islam yang bakal syahid. Mereka percaya yang rakan-rakan singa yang sedang tidur lain akan bangkit mendnegar ngauman mereka, jeritan batin mereka!


    Mereka sedar bahawa diri mereka dilabel sebagai pengganas. Tapi yang mereka tahu bahawa merekalah pejuang Allah! Kalau dulu Salahuddin Al-Ayubbi mampu untuk merampas kembali Jerussalem atau Palestine ini dari tangan kotor tentera Salib. Jadi, kenapa tidak kami? Kami yakin sekiranya Hamas dan Fatah bersatu, Israel akan diusir dari bumi kami! Detik itu...


    Allah bersama dengan perjuangan kami walaupun tidak anda semua! Allah telah menjanjikan syurga untuk pejuang seperti kami! Kami berjuang demi agama yakni Islam, negara dan bangsa! Kami tidak akan pernah gentar pada ribuan torpedo yang dilemparkan ke atas kami.


     Ini ialah sumpah kami, anak muda Palestine! Kami akan pastikan tidak walau sehelai bulu durjana ini di atas bumi ini lagi! Demi Allah! Dan aku, Erman Heykall ialah salah seorang dari pejuang tersebut. Peristiwa ini telah membuka mataku akan kepentingan perjuangan.


     


     

2 kritikan:

Anonymous said...

wow! pandangan yg begitu kritis sekali!

Anonymous said...

SAYA SUKA GAYA YANG ANDA PILIH UNTUK MELAMBANGKAN KETIDAKPUASAN HATI ANDA DENGAN APA YANG BERLAKU!