Pembaca Setia !

Saturday, December 26, 2009

Hikayat Putera Ryan 2 : Bidadariku Di Toraca Lake

    Putera Ryan kembali ke biliknya dengan wajah yang mencuka dan masam. Perasaan tidak puas hati dengan adat Exathus masih terselit di dalam jiwa anak muda itu. Kelancangan dua orang bangsawan tadi sedikit sebanyak telah mempenggaruhi fikirannya. Masih terngiang di gendang telinganya perkataan 'tunggul kayu' yang dituturkan.


    Apakah benar yang dikatakan oleh mereka? Kehadiranku tidak memberi sebarang makna pada kerajaan ini? Apakah lebih baik aku larikan diri dari sini, lalu menjadi rakyat biasa yang sememangnya impianku sejak azali lagi. Dilahirkan sebagai seorang putera memang sangat merimaskan, sekali-sekala aku ingin keluar dan menjadi rakyat biasa, menikmati kebebasan dan tidak perlu penat lelah untuk memerah otaku berfikir mengenai rakyat dan negara.


   Tapi, itu ternyata impian Putera Ryan yang sememangnya agak mustahil untuk direalisasikan. Hidup sebagai seorang putera memang itulah harganya, kebebasan dicuri oleh tanggungjawab yang menggunung. Dia harus buang semua itu sejauh-jauhnya. Apa yang penting buat masa ini ialah dia harus persiapkan diri untuk sebuah misi yang digalas ke atas bahunya.  Keluarga bangsawan Brian kelihatan sangat terdesak untuk menagih pertolongannya.


    Ryan mengambil masa selama 15 minit untuk bersiap lalu mengarahkan pegawai yang menjaga pintu biliknya untuk membawa bungkusan bajunya. Dia tekad, untuk menjadi putera yang terbaik di dalam Dinasti Alhazred. Dia akan membawa perubahan yang besar ke atas kerajaan itu.


     "Putera!" jerit satu suara lunak dari bilik Putera Ryan yang mewah itu. Lamunan jejaka bermabut perang itu tersentak. Dia cuba mengamati suara itu. Puteri Rukia, kakaknya sedang tercegat di luar pintu biliknya. Perempuan tu memang, tak boleh lihat aku senang. Gerutu Putera Ryan lagi. Hatinya masih di rundum mendung lagi, belum ceria sepenuhnya.


        "Ya kak?" balas Putera Ryan acuh tak acuh.


      "Kau buat apa lagi kat dalam sana? Kapal dah nak berlayar lagi! Kita harus tiba ke sana adalam masa 3 hari!  Kalau tak, nyawa anak Gabenor Bryan pasti dalam bahaya!" arah Puteri Rukia garang. Rukia ialah seorang gadis yang berambut hitam pekat, berlesung pipit dan berwajah manis. Cuma, apa yang membuatkan gadis itu membujang sehingga hari ini ialah sikapnya yang sangat garang.


      Pernah ketika ibunya mahu menjodohkannya dengan Putera Kerajaan Persiana, dia telah menakutkan Putera Ezekiel yang seharusnya menjadi suri hidupnya itu menyebabkan perkahwinannya dibatalkan. Namun, tiada siapa tahu apakah yang dilakukan oleh Rukia menyebabkan Putera Ezekiel dan Puteri Rukia tekad untuk menjadikan peristiwa itu sebagai rahsia  peribadinya. 


   "Akak tak boleh bersabar ke? Adik tengah cari rantai adik ni!" balas Ryan bengang dalam bernada. Dia semamngnya mahu bersendirian buat masa itu, bukanya mencari rantai yang seperti di dakwa olehnya. Rantai Dirajanya masih terkalung tidak terusik di lehernya; rantai yang terdapat permata yang tertulis nama Alhazred. Setiap darah diraja keluarga Alhazred akan mempunyai rantai tersebut sebagai lambang bahawa dia ialah keluarga diraja yang asli. 


   "Kau ni! Akak bagi masa buat kau dalam masa 15 minit aje! Kalau kau tak muncul kat jeti nanti, tahulah kau dengan akak!" tengking Puteri Rukia garang. Airliurnya tersembur-sembur memarahi adiknya dari bilik lelaki itu. Yang jadi mangsanya ialah pegawai istana yang menjaga bilik Putera Ryan. Habis wajah mereka terpaksa menahan tempias air liru Rukia manakala telinag mereka dipekakkan dengan herdikan dan tengkingan wanita itu. Kalau berterusan macam ni, siapalah yang nak buat bini?


    "Okey! Akak jangan buat macam ni tau kat Toraca Lake! Nanti habis lari penduduk pekan tu!" Ryan sempat menyindir kakaknya. "Macam Putera Ezekiel yang kacak tu..." 


     Kedengaran bunyi dengusan yang kuat dari luar bilik Putera Ryan. Meletus ketawa besar Ryan di dalam biliknya. Puas betul rasanya dapat membalas dendam kepada kakaknya. Rukia berlalu pergi sambil sempat berbisik di dalam hati, "Kau akan terima pembalasannya di Toraca Lake nanti! Kau belum kenal siapa aku lagi..." 


***


       Kelihatan 3 orang manusia yang lengkap berpakaian diraja Alhazred dan ketiga-tiganya kaum hawa. Api kemarahan mula dapat dirasai di jeti tersebut apabila Putera Yang Paling Berlagak Di Dalam Sejarah - Putera Ryan seperti yang digelar oleh Jeneral Aria tadi masih belum menampakkan sinar wajahnya. Kelihatan yang jejaka itu mahu mencurahkan minyak di dalam api yang sedang marak - Puteri Rukia. 


      "Kalau budak Ryan tu datang sini, tahulah dia aku kerjakan!" gerutu Puteri Rukia semakin menyakitkan telinga. Dialah orang yang paling marah di jeti tersebut manakala Jeneral Shania dilihat tenang sahaja sambil menyalakan rokok untuk dihisapnya. Jeneral Aria sempat melemparkan jelingan tidak senang hatinya terhadap sikap Shania. Jeneral Aria memang sangat bencikan rokok, lebih-lebih lagi kaum hawa yang menghisapnya. 


      "Ryan!" teriak Puteri Rukia dengan jeritannya yang sangat membingitkan telinga. Aria kelihatan terkejut manakala rokok yang cuba dinyalakan dalam pekatan angin malam yang sejuk itu terlepas lalu bergolek jatuh ke dalam laut. Aria tersenyum puas. 


       ***


         "Argh? Tiba-tiba jer aku rasa tak sedap hati ni?" Putera Ryan terpingga-pingga bangun dari tidur. Satu perasana kecut menyelinap masuk dalam ahti kecilnya itu. Dia melihat jam pasir di atas mejanya lalu meninjau di luar jendela, hari sudah malam. 


         "Alamak! Aku dah lewat!" getus hati kecilnya. Dicapai segala bungkusan bajunya lalu membuka langkah seribu ke jeti . Lokasi jeti tempat mereka harus bertemu ialah di dalam pekan kecil yang terdapat di sekitar Exathus. Pintu biliknya terbuka mengejutkan pegawai yang sedang menjaga. 


         "Kenapa kamu berdua tak kejutkan beta tadi?" ujar Putera Ryan sambil berlari. 


       "Dah tuan tak suruh!" teriak salah seorang pegawai yang berdiri di sebelah pintunya sambil memerhatikan Putera Ryan sedang berlari persis lipas kudung. Mereka kagum dengan kekuatan yang dimiliki oleh lelaki itu kerana mampu berlari laju  dengan pedang gergasi yang diikat dibelakangnya. 


         "Bengap!" getus hati kecil putera Ryan. 


      Setelah agak lama berlari, jejaka itu akhirnya tiba di jeti dalam keadaan yang tercungap-cungap, berpeluh-peluh dan tidak bermaya kerana telah memaksa dirinya berlari melebihi kemampuan dirinya. Puteri Rukia menghampirinya lalu menarik telinga lelaki itu. 


        "Kakak! Sakitlah! Janganlah buat macam ni!" jerit Putera Ryan. Dia bengang apabila dirinya diperlakukan seperti budak kecil.  Tiba-tiba ada sebilah pedang terhunus ke arah leher Rukia. Ryan dan Rukia tergamam. Aria sedang tercegat sambil pedangnya terhunus. 


    "Saya sebagai pegawai peribadi anak kepada King Alexander II dan Quen Inoue I dari Dinasti Alhazred tidak akan membenarkan awak, walau siapa pun melakukan putera sebegini!" kata Jeneral Aria serius. Purteri Rukia tersenyum puas manakala Putera Ryan sempat berkata. "Bagus! Macam nilah bodyguard aku!" 


   "Jangan jadi pengecut! Kalau kau memang benar-benar nak hayunkan pedang dan beradu tenaga, mari lakukan cara perempuan!" balas Puteri Rukia sambil melepaskan Ryan yang tadinya diperlakukan seperti anak kecil. Putera Ryan menggaru kepalanya yang tidak gatal itu. 


    "Cara perempuan? Macam pernah dengar jer ayat tu?" kata Putera Ryan di dalam hatinya. Kakaknya sudah mengeluarkan Snake Katana, pedang samurai miliknya. Rukia merupakan pengamal seni pedang samurai. Dia telah mempelajar seni tersebut dari seorang pemain pedang legenda Exathus yang kini menghilang tanpa jejak, Akira. Dia ialah anak murid terakhir Akira yang masih hidup.



     Aria kemudian menghayunkan pedangnya sepantas mungkin ke arah Putera Rukia. Puteri Rukia sempat mengelakkannya lalu menghayunkan pedangnya ke arah Aria. Aria sempat menahan menggunakan pedangnya. Kesempatan itu diambil oleh Puteri Rukia untuk menendang dada Aria menyebabkan gadis itu terjatuh ke belakang sedikit. 


      Aria lantas bangkit lalu mengeluarkan panah 'berhantunya'. Rukia berundur beberapa langkah ke belakang. Dia menarik nafas yang panjang lalu mengacukan pedang samurainya ke arah Aria seolah-olah mencabar gadis itu untuk melepaskan busur yang dikatakan setepat elf. 


    Aria tersenyum lalu menarik sebatang busur yang disimpan di dalam sebuah sarung yang tergantung rapi di pinggangnya, lalu melepaskan panah tersebut yang keliahatn snagat laju emnuju ke arah Rukia. Apa yang memeranjatkan Ryan ialah kakaknya itu itu hanya memejamkan matanya. Tap! Panah tersebut berjaya ditepis menggunakan pedang katana Rukia. Aria kelihatan terkejut sedikit lalu menarik 2 pasang busur panah miliknya lagi. 


        "Rasakanlah dua panahan serentak milikku!" teriak Aria lalu melepaskan busur panahnya itu. Kali ini, Rukia bergerak sedikit tetapi masanya masih terpejam, mungkin sedang menumpukan perhatiannya terhadap bunyi arah panahan busur tersebut. Seperti biasa, dua panahan busur itu berjaya ditangkisnya senang sehingga ada busur panah yang terbelah dua. 


     Aria sedikit terganggu lalu mengeluarkan 5 batang busur panah. Shania tiba-tiba bertindak. Dia melompat ke arah kawasan tengah medan pertempuran antara Aria dan Rukia. Dia lantas meneglaurkan boomerang gergasi miliknya lalu melemparkan. Boomerangnya itu lantas mengenai panah dan pedang rukia menyebabkannya terjatuh. 


     "Kamu berdua ni nak bunuh antara satu sama lain ke hah?" jerit Shania bengang. Putera Ryan kelihatan kecewa. Dia mahu melihat pertarungan yang agak menarik itu berterusan walau ada yang cedera di anatara mereka. Dia sudah biasa dengan semua itu. 


      "Maaf..." tutur Aria perlahan. Dia terlalu dibawa oleh emosi. Puteri Rukia memang sangat hebat. Dia tidak pernah melihat seorang yang berjaya lepas dari panahan busurnya, apatah lagi dalam mata terpejam. Rukia... suatu hari nanti kita akan bertarung sekali lagi!


***


     "Putera? Bangun putera!" kejut Aria. Putera Ryan masih membuta walaupun mereka sudah tiba di Toraca Lake. Jejaka itu liat untuk bangun pagi. Jenuh Aria cuba mengejutkannya bangun dari tidur. Dia tiada ikhtiar lain kecuali meminta bantuan Puteri Rukia. Hanya gadis itu sahaja yang tahu bagaimana caranya untuk membangunkan Putera Ryan dari tidur. 


      "Pegawai! Panggilkan Puteri Rukia ke sini! Katakan yang adiknya yang paling berlagak itu tak mahu bangun dari tidur. Mmebuta sampai tengah hari!" arah Aria kepada pegawai yang menjaga bilik Putera Ryan di dalam kapal itu. Pegawai iitu hanya mengangguk lalu berlari pergi dari situ. 


       Setelah beberapa minit, Puteri Rukia muncul di depan pintu sambil tersenyum puas. Dia merenung Putera Ryan dengan pandangan yang kejam. Aria merenung Rukia curiga. Puteri Rukia lantas berjalan ke arah katil Ryan yang masih sedang tidur. Air liur basi jelas kelihatan meleleh di pipi jejaka itu. 


        "Putera Ryan! Bidadari awak sedang berdiri di pintu masuk bilik kita ni!" bisik Puteri Rukia di telinga Ryan. Mata jejaka itu lantas terbuka luas. Dalam beberapa saat sahaja dia lantas bangun dari katil itu lalu menolak Aria dan Rukia ke tepi lalu menuju ke arah pintu di biliknya. 


          Dia hampa! Apa yang disangkanya bidadari yang selalu menjelma dalam tidurnya kini hanyalah bohongan kakaknya. Dia menoleh ke arah kakaknya sambil merenung bodoh. Aria ketawa terbahak-bahak melihat gelagat Putera Ryan yang persis budak kecil itu. 


           "Mana dia? Akak penipu!" tutur Putera Ryan sambil mencebikkan wajahnya. Dia berpeluk tubuh di dinding biliknya. Dia bengang yang tidurnya itu diganggu oleh dua orang gadis yang selalu sahaja menjadi pengacau hidupnya. "Kenapa? Ada apa kakak kejutkan adik pagi-pagi buta ni?" tanya Putera Ryan yang tidak berbaju hanya berseluar panjang itu. Dia tidak kisah untuk menayangkan badannya yang sasa itu. 


       "Pagi kau kata? Sekarang dah tengah hari! Matahari dah terpacak kat atas kepala kau!" balas Rukia selamba, menyebabkan Putera Ryan tersentak. "Kita dah nak sampai dah kat Toraca Lake! Bersiap sekarang! Kakak dengar kita akan disambut oleh anak perempuan Gabenor Brian. Akak dengar cerita dialah perempuan yang tercantik di Toraca Lake, namanya kalau tak silap akak ialah Natalia!" balas Rukia lagi menyebabkan mata Ryan seperti tersembul keluar. Dia lantas menarik Rukia dan Aria keluar dari biliknya itu.


     "Kenapa ni macam nak halau kitaorang aje?" tanya Aria tidak puas hati. 


     "Ya! Memang nak halau! Nak mandi dan pakai baju ni!" balas Ryan selamba lalu menghempaskan pintunya. 


***


      "Selamat datang ke Toraca Lake!" tutur seorang gadis yang lengkap bergaun merah jambu, bermabut perang yang kerinting. Rambutnya didahinya dipintal membentuk seperti jambul yang tergantung. Orangnya putih melepak, bermata phoenix dan mempunyai hidung yang sedikit mancung. Persis bidadari. 


         "Dia ialah bidadariku!" getus hati kecil Ryan. "Kalau tak silap aku, perempuan nilah yang selalu muncul dalam mimpi aku ni! Aku dah jumpa bidadariku! Dia rupanya di Toraca Lake!"


0 kritikan: