Pembaca Setia !

Sunday, February 28, 2010

Aksara Keraian

Assalamualaikum dan salam sejahtera.

Saya ingin mengambil kesempatan di sini untuk menumpang promote sebuah blog yang membariskan 10 karya penulis E-Novel yang terkenal di Alam maya ini. Mereka telah bergabung untuk menghasilkan karya yang pelbagai genrenya hanya untuk anda di luar sana. Blog ini dalam proses pembikinan dan akan dilancarkan pada 3.3.2010 ini. HARAP MAKLUM! AKSARA KERAIAN ialah nama blog ini. Sebelum itu marilah kita ramai-ramai meng'ADD'kan FB AKSARA KERAIAN: http://www.facebook.com/photo.php?pid=22363&id=100000833592291#!/profile.php?id=100000833592291&ref=ts

ATAU PADA 3.3 INI, KITA SAMA-SAMA SINGGAH DI:  



http://aksarakeraian.blogspot.com

Friday, February 26, 2010

Hikayat Putera Ryan 6: Pertempuran Pertama




Baru sahaja Putera Ryan dan Danish mahu mengarahkan semua anak buah mereka agar bertolak sekarang, tiba-tiba Sammuel pula yang menjadi penganggu perjuangan mereka. “Putera… Danish… saya ada sesuatu nak beritahu kamu. Sebenarnya saya mengenali seorang pedagang. Dia dengan sukacitanya ingin menghadiahkan kepada kamu dua ekor kuda yang kononnya mempunyai baka yang sangat baik, yang diimport dari Faurasia. Pedagang tu berharap sangat yang awak berdua akan menerima Red Hare dan Black Hare. Jadi, boleh tak Yang Mulia dan Danish tunggu sebentar. Pedagang itu dalam perjalanan ke sini!” tutur Sammuel perlahan dan lembut ketika menahan skuad yang dipimpin oleh Putera Ryan itu. Dia mengusap-ngusap tangan berkedutnya itu sambil bertutur dengan Putera Ryan dan Danish, anak sulungnya sendiri.
            “Red Hare dan Black Hare?” soal Danish pula sambil berkerut dahinya memikirkan sesuatu. “Ayah sedang maksudkan kuda legenda yang dikatakan mampu berlari dua kali ganda lebih pantas daripada kuda-kuda biasa?” Sammuel mengangguk sambil tersenyum. Red Hare dan Black Hare merupakan kuda yang menjadi buah mulut orang ramai apabila mereka mengunjungi Faurasia, salah satu dari wilayah jajahan Exathus. Kuda yang dikatakan hanya lahir sekali dalam setiap seratus tahun. Orang ramai sering mendebatkan tentang kehebatan yang ada pada kedua-dua kuda ini, manakah yang paling hebat? Daurasia merupakan sebuah kota yang terkenal dengan askar berkuda yang hebat. Namun, rata-rata berpendapat bahawa Red Hare merupakan kuda yang paling laju manakala Black Hare pula merupakan kuda yang paling kuat.
            “Saya nak ambil Red Hare!” kata Putera Ryan lalu memandang Danish, dengan pandangan separuh merayu yang Danish bersetuju dengan keinginannya. Putera Ryan memang sangat mengangumi cerita orang ramai mengenai Red Hare sejak zaman kanak-kanaknya lagi. Dia sangat mengimpikan untuk memiliki Red Hare dan hari ini… impiannya menjadi kenyataan.
            “Kalau Putera dah cakap macam tu, berikan pada saya Black Hare!” balas Danish. Putera Ryan menghembus nafas dengen penuh  kelegaan. Danish, kau memang seorang sahabat yang baik. Pada masa yang sama, Shania dan Tiara memerhatikan drama di hadapan mereka itu.
            “Boleh sahaja Yang Mulia dan anak muda!” balas pedagang tadi sambil tersenyum puas. Mata hijaunya itu  
            “Mereka berdua memang bijak, Shania,” tutur Tiara. Shania memandang gadis jelita itu.
            “Putera Ryan… kelemahannya ialah kepantasan. Jadi dia memilih Red Hare yang pantas itu untuk menutup kelemahannya manakala Danish pula seperti yang kita ketahui sangat lemah dalam bab kekuatan. Black Hare yang mempunyai tendangan yang sangat kuat itu merupakan rakan yang serasi bagi Danish!” kata Tiara lagi. Shania tersenyum lalu melahirkan rasa kagum dengan kebijaksanaan analisis yang dilakukan oleh Tiara. Gadis itu dapat melihat sesuatu dari persektif yang lebih jauh daripada manusia yang lain. Rasanya Sammuel turut mempunyai pemikiran yang sama. Bapa borek, anak berintik… sebab itulah dia membawa pedagang itu ke mari bagi membantu kedua-dua anak muda itu berjuang kerana dia tahu apa yang penting buat Putera Ryan dan Sammuel.
            “Salam sejahtera Sammuel!” kata satu suara dari belakang menyampuk perbualan antara Sammuel dan kedua-dua anak muda itu. Lelaki itu datang dengan dua ekor kuda yang salah satu darinya berwarna merah dan mempunyai kaki yang tegap manakala kuda yang lain merupakan seekor kuda yang lebih besar dari kuda yang bewarna merah itu. Putera Ryan dan Danish terus sahaja berlari ke arah kuda tersebut dengan riak wajah yang teruja bercampur gembira yang amat sangat.
            “Aku dah tak sabar nak naik kuda ni…” tutur Putera Ryan sambil menepuk-nepuk kedua-dua ekor kuda itu. Danish pula sedang kusyuk bermain dengan kuda baru miliknya. Pelbagai riak wajah bodoh yang dibuatnya namun kudanya hanya sekadar memandang bodoh sahaja. Tanpa membuang masa, dua orang pahlawan itu serentak menaiki kuda mereka lalu memandu kuda tersebut mengelilingi 300 orang tentera atau lebih sopan sekiranya kita menggelar mereka sebagai pahlawan. Merekalah askar Toraca yang menawarkan diri secara sukarela untuk menjadi pengumpan kepada Askar Zauk yang gaans-ganas belaka itu. 
            “Mereka nampak gembira…” bisik Sammuel kepada pedagang yang menghadiahkan mereka kuda-kuda hebat itu. Pedagang itu berbadan kental, berwajah cengkung dan pucat tetapi kacak, tinggi dan berambut panjang sehingga ke paras bahu.
            “Kau masih kenal aku, Sammuel! Dah sepuluh tahun lamanya kita berpisah… hari itu kerana kaulah, aku mengambil keputusan untuk tidak menyertai peperangan menentang Exathus..” balas pedagang itu. Ada sesuatu yang mencurigakan mengenai pedagang itu.
            “Siapa tak kenal kau, Jeneral Muzri!”  balas Sammuel perlahan. “Aku memang tak sangka yang kau sanggup hadiahkan mereka aset kau yang paling berharga!” balas Sammuel lagi. Jeneral Muzri, seorang lelaki yang sangat hebat dalam seni mempertahankan diri, dan merupakan antara bakat hebat dalam bidang pertempuran yang pernah lahir di dunia.
            “Aku dah dengar cerita tentang mereka dari orang yang kau hantarkan pada aku! Kombinasi yang memang yang dikatakan mampu menggugat kedudukan aku sebagai The Great Warlord! Aku teringin nak cabar diorang! Sebab itulah aku telah kirimkan kuda terbaik yang ada di Faurasia. Lagi pun aku dah ada White Hare, kuda yang mempunyai kekuatan dan kepantasan!” Kata-kata itu mengingatkan Sammuel akan kata-kata orang, Among the the brave warrior is Muzri, Among the Horse is White Hare yang bermaksud bahawa Muzri merupakan seorang jeneral perang yang mempunyai pakej yang sempurna.
            Kedua-dunya membisu seketika lalu serentak mengukirkan senyuman. Begitu melambung pujian yang dihamburkan oleh Sammuel kepada jejeka dihadapannay itu.
            “Tiara! Ryan pergi dahulu! Ryan akan kembali dengan kepala pengkhianat kota Toraca Lake itu! Tiara, Ryan akan balas balik hadiah Tiara tu!” kata Ryan selamba sambil menjulang pedangnya di udara. Wajah Tiara merona merah. Kenangan indahnya tadi telah diulit kembali dengan selamba oleh Putera Ryan yang seperti tidak mengerti langsung akan erti malu. Tiara ketawa kecil Shania melihatnya.
            “Tiara sukakan Putera Ryan?” tanya Shania sambil memerhatikan Putera Ryan berlalu masuk ke dalam Black Forest bersama Danish. Tiara menolehke arah Shania. Sekali lagi wajahnya merah. Tiara tidak menggelengkan kepalanya mahu pun mengangguk.
            “Kalau pun Tiara ni sukakan Putera Ryan… siapalah Tiara ni jika dibandingkan dengan darah durajanya. Tiara tak layak untuknya! Ada puteri lain di dunia ini yang lebih layak untuk bertamu di hati Putera Ryan… Tiara akan bahagia sekiranya melihat Putera Ryan bahagia!” jawab Tiara dengan sepenuh hatinya.
            Shania mengenang kembali zaman remajanya. Dia pernah mengalami nasib yang serupa dengan Tiara. Masih terngiang di mindanya percintaannya dengan Putera Ezekiel dari Persiana. Namun, Putera Ezekiel tiba-tiba dijodohkan dengan Puteri Rukia dari Exathus ketika dia sedang asyik beradu asmara dengan Putera Ezekiel. Bayangkanlah pada waktu itu… hatinya hancur. Namun, atas kesetiannya pada Negara Exathus, dia rela melupakan rasa cintanya. Namun, sekali lagi hatinya hancur. Putera Ezekiel melarikan diri lalu terus hilang tanpa sebarang berita sehingga hari ini. Dan Puteri Rukia pula tidak mahu memberitahu sebabnya mengapa Putera Ezekiel melarikan diri. Putera Ryan seringkali menggunakan peristiwa itu sebagai bahan usikkan kakaknya dengan membuat spesikulasi nakal bahawa Putera Ezekiel berpisah dengan Puetri Rukia kerana kegarangan yang ada pada Puteri Rukia itu sangat menggerunkan. Shania terfikir juga apakah Tiara dan Putera Ryan jadi sepertinya?
            “Shania… awak menangis ke?” soal Tiara tiba-tiba. Shania tersentak. Dia lantas mengesat air mata yang mengalir tanpa sedar itu.
            “Taklah… mata masuk habuk,” bohong Shania. Dia menatap langit. Di manakah awak Ezekiel?
***
            “Danish… kau pasti sini perkampungan mereka?” soal Putera Ryan sambil menunggang Red Hare. Danish mengangguk. Suasana sepi sahaja dan perkampungan itu kelihatan baru sahaja ditinggalkan orang.
            Putera Ryan mengangkat tangan sebagai isyarat supaya anak-anak buahnya yang berjumlah 300 orang itu supaya berhenti. “Kawan-kawan semua! Beta dan Danish akan memeriksa dahulu kawasan sana. Beta nak pastikan bahawa tak ada siapa di sana!” kata Putera Ryan. Danish mendahului kemudian diekori oleh Putera Ryan dari belakang.
            “Hati-hati Putera!” bisik Putera Ryan. Danish menganguk lagi. Dalam kusyuk mereka meredah perkampungan yang seolah-olah ditinggalkan orang itu, tiba-tiba jeritan yang sangat membingitkan telinga kedengaran. Seorang lelaki botak setinggi 8 kaki yang berjanggut lebat sehingga ke paras dadanya berlaris ambil menghayunkan sebuah kapak gergasi sedang berlari ke arah Putera Ryan.
            Beratus-ratus orang yang sedang bersembunyi entah dari mana tiba-tiba muncul lalu cuba menyerang hendap Putera Ryan dan Danish. Mujurlah Putera Ryan sempat menahan hayunan kapak lelaki botak berjanggut itu. Anak-anak buah lelaki botak itu terhenti daripada menyerang kedua-dua orang pahlawan hebat itu apabila lembing ketua mereka terjatuh di tanah. Serangan hendap yang dilakukan pasukan Puak Zauk yang dipimpin disedari oleh 300 pahlawan Toraca yang lain. Mereka berlari ke situ sambil masing-masing menjulang pedang mereka.
            “Kawan-kawan semua, berhenti! Sarax! Kau memang pengkhianat Toraca Lake! Aku tak sangka kau membalas jasa baik bapa aku dengan onar sekotor ini. Kalau tidak kerena bapa aku, kau akan menjadi bangsa yang tidak bertamadun macam mereka!” kata Danish pedas sambil menundingkan pedangnya ke arah Sarax. Sarax termenung.
            “Kau ingat wang dan perempuan dapat beli aku? Bapa kau silap. Walau apa pun yang dia berikan pada aku, namun hakikatnya aku tetap ahli puak Zauk. Impian Puak Zauk sejak zaman Raja Ohillme harus ditunaikan. Toaraca Lake ini harus kembali ke tangan kami! Sudah menjadi tugas aku untuk merampas kembali kota ini daripada tangan penjajah Exathus itu!” balas Zauk sambil mengusap janggutnya yang lebat.
            “Cis! Jahanam kau! Jeneral Danish akan memutuskan kepala kau dalam masa sesaat lagi!” balas Danish sambil menunggang kudanya ke arah Sarax dengan pedang terhunus ke bawah untuk memotong leher Sarax. Dia telah mencabar Sarax dalam pertarungan individu secara tidak sengaja. Begitu deras larian Black Hare. Sarax telah bersedia, lembingnya ditusuk mengenai baju besi Danish lalu membuatkan jejaka itu terjatuh dari kuda. Black Hare berhenti di situ apabila tiada orang yang menunggangnya memandangkan tuan barunya telah dijatuhkan dari kuda. Putera Ryan menyedari akan bencana yang bakal menimpa Danish. Dia melompat dari kudanya lalu berlari dan cuba menghayunkan pedangnya ke arah Saux. Saux sempat mengelaknya lalu cuba untuk menikam Putera Ryan dengan lembing yang matanya diukir membentuk sebilah parang. Putera Ryan mematahkan dengan menepis menggunakan Dragon Sword. Danish bangkit dari belakang dan cuba menikam Saux dengan pedangnya. Saux sempat mengelaknya dengan menghadiahkan tendangan dari belakang.
            Pertarungan berterusan dengan 30 serangan yang dilakukan silih berganti oleh mereka. Pada serangan yang ketiga puluh inilah pedang Putera Ryan dan Danish membelah kepala Saux serentak. Kepala pengkhianat itu jatuh tergolek di tanah manakala tubuhnya rebah tidak bermaya. Tangan Danish menggigil apabila darah merah memancut dari leher tubuh Zaux mengenai tangannya. Wajah Putera Ryan pula berlumuran dengan darah akibat dari darah yang memancut tanpa henti tadi. 700 orang pengikut Sarax telah melarikan diri dari medan pertempuran.
            Danish baru sahaja menunggang Black Hare untuk mengejar mereka namun Putera Ryan sempat mengingatkan kepada Danish. Putera Ryan meletakkan pedangnya di atas bahu Danish sambil berkata. “Kawan… kita berkhemah di sini! Ingat tugas kita! Bukan untuk menghapuskan tapi sekadar mengumpan mereka untuk mengejar kita. Lagipun biarkan mereka kembali ke markas mereka. Berita mengenai kematian jeneral utama pasti akan menaikkan amarah Puak Zauk. Mereka akan menyerang kita dalam masa yang terdekat dengan tergopoh-gopoh. Itu ialah kelemahan Puak Zauk, kekurangan disipilin dan peracangan strategik. Apabila bala tentera mereka semakin menghampiri kita, pada waktu itulah kita akan melarikan diri!” kata Putera Ryan dengan tegas. Straetrgi yang dirancangnya memamng sangat genius pada waktu itu. Danish terkesima sambil memikirkan apa yang dikatakan oleh Putera Ryan. Ada benar juga.
            “Kawan-kawan semua! Kita dirikan khemah kita di sini! Kita akan menunggu kedatangan bala tentera Zauk dengan berani! Apabila mereka tiba, kita bertarung sebentar lalu berundur hingga ke Toraca Lake. Di sana nanti, Sammuel dan jeneral yang lain akan melakukan apa yang patut!” kata Danish lalu melompat dari Black Hare. Arahan Danish tadi disambut dengan sorakkan bersemangat dari 300 orang itu.
***
            Putera Ryan dan Danish sednag duduk di dalam khemah yang baru di dirikan oleh mereka. Hari pula sudah senja namun pertempuran yang dinantikan masih belum tiba. Askar yang ditugaskan untuk berkawal menjaga dengan penuh cekal tapak perkhemahan tentera mereka. Burung-burung hering mula berterbangan di udara kerana mengetahui pertumpahan darah gergasi akan berlaku di situ. Kepala Sarax pula ditusuk di sebatang kayu yang ditanam di hadapan tapak perkhemahan mereka sebagai lambang kemenangan pertama mereka dalam peperangan.
            Di dalam sebuah khemah yang agak berlainan dari yang lain, besar dan cantik, Putera Ryan dan Danish sedang duduk sambil menikmati makanan dan minuman. Helmet yang dipakai oleh mereka di letakkan di tepi.
            “Danish… Tiara tu… apa pendapat kau tentang kakak kau?” soal Putera Ryan tiba-tiba. Danish tersedak air minumannya. Putera Ryan apa pula yang kau nak buat ni? Habis basah baju Danish gara-gara soalan yang dilontarkan oleh Putera Ryan.
            “Kakak aku? Erm… dia memang cantik dan bijaksana secara jujurnya. Orang sering mengatakan dia sombong, tapi bagi aku tidak. Dia cuma pendiam…” balas Danish sambil menatap wajah Putera Ryan yang separuh tidak dapat dibaca itu.
            “Dia ada tak macam… teman lelaki?” soal Putera Ryan bodoh. Sekali lagi Danish tersedak. Putera Ryan ni merisik ke apa?
            “Hahaha… Putera okey ke? Kenapa tanya saya soalan macam ni?” soal Danish kembali. Dia membersihkan bajunya itu. Putera Ryan tersengih bodoh.
            “Okey kawan! Cuma.. aku nak tahu aje. Lebih kurang macam merisiklah,” kata Putera Ryan lagi.
            “Jujurnya, memanglah ada gabenor-gabenor bandar dan kota lain yang mahu jadikan dia sebagai siteri atau kahwinkan dengan anak mereka. Namun, Tiara seringkali menolak lamaran mereka. Dia macam sedang mencari seseorang yang sesuai untuk dijadikan sebagai teman hati…”
            “Macam aku ke?” soal Putera Ryan lagi.
            Danish diam membisu. Dia merenung Putera Ryan lalu berkata. “Putera sukakan kakak saya?” tanya pula Danish. Wajah Putera Ryan merona merah. Dia mengambil masa selama beberapa saat lalu mengangguk dengan selamba. Ketawa Danish terus meletus.
            “Sama-sama suka! Hahahaha… kakak memang beruntung. Hati seorang putera macam ni kakak senang-senang tawan! Hahahaha…” kata Danish sambil ketawa.
            “Dah diam! Apa yang kelakarnya?” soal Putera Ryan bodoh. Namun, Danish masih terus ketawa.
***
            Malam itu, hampir seisi khemah sedang tidur nyenyak. Hanya dua orang askar yang berjaga. Mereka juga kelihatan mengantuk namun digagahkan dirinya. Tiba-tiba, kedengaran bunyi orang menjerit dari jauh sambil membawa unggun api. Askar yang berjaga itu menyedarinya.
            “Kawan-kawan! Bangun! Ada serangan hendap dari Zauk! Bangun! Arggh!” Zap! Belakang badan askar tqadi terbelah dua dari belakang. Seorang lelaki yang berbaju perang berbulu dan berambut sedang menunggang kuda telah membunuh lelaki itu.
            “Siapa yang membunuh abang aku, Sarax akan menerima pemabalsan dari Varax! Adik kesayangannya! 80 000 bala tentera Zauk akan menghapuskannya!” kata Varax sambil mengjulang belantan gergasinya itu. Askar-askar yang sedang berkhemah lanats keluar. Mereka tercenggang apabila Varax dengan puluhan ribuan tentera sedang bersedia untuk bertempur. Putera Ryan dan Danish salah seorang darinya. Lena mereka terganggu. Mereka sekali pun tidak menyangka yang Zaux akan melancarkan serangan balas secepat itu! Tak akanlah pada waktu malam sebegini?
            “Semua! Cabut sekarang!” tempik Putera Ryan sambil berlari ke arah Red Hare.
            Tiba-tiba seorang lelaki yang Putera Ryan kenal, Karl Marxson tampil ke hadapan barisan tunggang langgang Toraca Lake sambil menjulang senjatanya. “Kawan-kawan semua! Pergi dari sini! Saya akan uruskan mereka semua seorangan di sini!” Kuda yang ditunggang oleh Putera Ryan terhenti. Putera Ryan menoleh ke belakang.
            “Karl LARI!” teriak Putera Ryan. Namun, lelaki itu tidak menjawabnya. Dia telah mula berbunuhan dalam pertempuran itu. Askar-askar yang lain sudah berlari ke hadapan meninggalkan Karl seorang untuk menghalang bala tentera yang dasyat itu. Karl bertarung seperti seorang pahlawan. Segala hirisan pedang yang membelah kulitnya langsung tidak dihiraukans ebaliknya dia tersenyum puas sambil bertarung.
            “Putera! Buat apa lagi kat sana!” teriak Danish yang sudah jauh dihadapan. Lamunan Putera Ryan tersentak. Dia lantas menunggang kudanya pergi dari situ sambil sempat menoleh ke arah Karl. Air mata Putera Ryan sempat menitis lalu dibawa angin yang lalu.
            “Maafkan aku Karl…” bisik hati kecil Putera Ryan.
***
            “Ada dua orang sedang menunggang kuda datang ke sini!” kata seoranga skar yang sedang memantaud ari puncak bukityang menempatkan villa Sammuel. Askar Pemanah yang sudah bersedia di aats puncak itu lantas bangkit sambil bersedia.
            “Jangan serang! Ini kami! Putera Ryan dan Danish!” kata suara tersebut.
            “Mana yang lain?” soal satu suara. Aria sedang tercegat berdiri sambil bersiap sedia dengan anak-anak buahnya. Putera Ryan menggelengkan kepalanya. Satu demi satu askarnya telah terkorban dalam perjalanan tadi.
            “Putera! Cepat naik ke atas!” kata Aria apabila askar pemantaunya dapat mengesan bala tentera yang banyak sedang mara ke Toraca Lake dari pendalaman Black Forest. Putera Ryan menggelengkan kepalanya sebaliknya berteriak. “Putera tak akan menajdi pengecut! Putera dan Danish akan membantu Shania dan Rukia memerangi mereka! Sekarang, khabarkan di manakah kedudukan akar-askar yang akan melakukan serangan hendap?” tempik Putera Ryan pula.
            Aria menundingkan jarinya ke arah balik-balik pokok-pokok balak Black Forest yang meninggi. Putera Ryan membuatkan isyarat bagus menggunakan ibu jarinya lalu menunggang Red Hare ke arah tempat yang dikatakan oleh Aria. Danish mengekori Putera Ryan dari belakang. Aria memerhatikan sahaja mereka.
            “Shyy… ada orang datang!” kata Shania memberi isyarat kepada anak-anak buah yang dipimpimnya.  Putera Ryan sedang menunggang kudanya, Red Hare dan Danish pula sedang menunggang kudanya Black Hare, menghampiri tempat persembunyian askar Toraca yang akan melakukan serangan hendap ke atas bala askar Zauk.
            “Putera Ryanlah!” kata Shania. Puteri Rukia mengangguk.
            “Maknanya… mereka dah berjaya mengumpan bala tentera Zauk ke sini!” kata Shania dalam hati, penuh keterujaan. Tapi, tak akan hanya mereka berdua sahaja yang selamat.  
            Shania kelaur dari balik pokok balak tempat persembunyiannya. Puteri Rukia turut melakukan hal yang sama. Putera Ryan dan Danish bergerak ke arah yang berlainan dengan Danish bergerak ke arah Puteri Rukia manakala Putera Ryan pula ke arah Shania.
            “Bagus!”  kata Shania memuji.
            “Sekarang bukan masanya untuk kita memuji antara satu sama lain. Yang paling penting ialah kita kena bersiap sedia. Mereka dah semakin hampir dalam mengejar kami!” arah Putera Ryan gusar. Kedua-dua jeneral itu mengangguk lalu mengarahkan Putera Ryan dan Danish mengekori mereka.  Mereka mengambil posisi masing-masing untuk melakukan serangan henda. Peranan yang bakal dimainkan oleh Aria mengepelai askar pemanah di atas bukit sangat diharap dapat membuahkan hasil yang diimpikan. Mereka hanya perlu menunggu isyarat serangan dari Aria serentak dengan panah yang menghujani bala Zauk berhenti.
            Bala Zauk akhirnya tiba di kawasan itu selepas berlari mengejar kuda Putera Ryan dan Danish. Varax kelihatan mengetuai barisan askar Zauk. Sebaik sahaja hampir semua bala Zauk tiba, hujan panah yang diketuai oleh Aria menghunjani mereka. Darah terpancut sana sini. Jeritan dan kesakitan mula bergema di langit. Burung Hering pula sudah bersarang di kepala pokok balak yang meninggi kerana menyedari makanan yang banyak bakal dihidangkan pada mereka.
            “Bakar busur dengan api!” arah Aria kepada anak-anak buahnya. Mereka semua mengikuti arahan Aria degan patuh. Apabila mata busur sudah dibakar, mereka melepaskannya ke atas tentera Zauk yang sangat lemah dalam pertahanan itu. Keadaan puak zauk ketika itu boleh diibaratkan sepeti cacing kepanasan. Ramai yang terbakar hidup-hidup dek panah itu. Ramai juga di antara mereka juga telah lari dari peperangan dalam arah yang berbeza. Setelah hujan panah mula berhenti. Aria memberikan isyarat menyerang dengan seperti mana yang dikatakan oleh Shania kepada Putera Ryan tadi. Bala 20 000 askar yang bersembunyi tadi lantas keluar lalu melakukan serangan. Peperangan dasyat meletus namun impaknya lebih kelihatan pada askar Zauk. Setelah 15 minit berperang, askar Zauk berundur dengan kematian 50 000 orang askar mereka termasuk Varax sendiri yang mati pada tikaman pedang Putera Ryan. Toraca Lake hanya kehilangan 700 orang askar termausk bala 300 orang yang mengumpan askar Zauk ke medan peperangan yang memberi kelebihan geografi kepada Toraca. 

Tuesday, February 23, 2010

Hikayat Putera Ryan (MESTI LIHAT!))

ASSALAMUALAIKUM KEPADA PENGUNJUNG SETIA BLOG NOVEL UNIK INI. UNTUK PENGETAHUAN ANDA SEMUA, HIKAYAT PUTERA RYAN 4 SUDAH KELUAR DI LAMAN WEB P2U. HARAP ANDA SEMUA BOLEH MENGUNJUNGINYA DAN MEMBACA KARYA SAYA SERTA MENINGGALKAN KOMEN DI SANA. INSYAALLAH! LINKNYA : 

Saturday, February 20, 2010

T Pandemik 17: Cinta Bertaut Kembali


            “Akhirnya, kita dah sampai dah!” luah Azim kepenatan. Setelah 30 minit mengatur langkah ke Hospital Kebangsaan Eurasia Malaysia, akhirnya mereka tib. Hospital yang setinggi 30 tingkat itu bediri megah di tengah-tengah Bandar Eurasia yang kini sudah sunyi sepi. Hospital itu kelihatan turut sama menerima nasib yang sama dengan Bandar Eurasia. Tiada seorang yang pun kelihatan.
            Sahara sedang memegang erat lengan Helmi sambil mendongak melihat banggunan yang tinggi melampai itu. Leen pula sedang erat menggengam tangan Azim. Entah kenapa hatinya resah untuk menjejakkan kakinya.
            “Tempat ni sunyi jer El…” soal Sahara tiba-tiba. Helmi memalingkan wajahnya untuk menatap Sahara. Air muka gadis itu jelas menunjukkan bahawa dia sedang diselubungi sebuah perasaan takut yang amat sangat.
            “Sunyi… memang sunyi.. apa-apa pun kita kena masuk ke dalam dulu. Mungkin ada sesuatu yang berguna di dalam yang boleh kita dapatkan panduan! Atau pertolongan…” balas Helmi serius. Dia orang yang pertama yang melangkah masuk ke dalam hospital itu yang kemudiannya dikuti oleh Sahara, Leen dan Azim.     
            “El… hati-hati,” bisik Sahara di telinga Helmi. Jejaka menganguk, tetap cekal meneruskan langkahnya. Ketakutan bukanlah masalah utama. Apa yang perlu ditakutkan selain zombie? Hantu… tidak mungkin.. tak wujud pun.
            Mereka melangkah semakin dalam meneroka hospital itu. Namun, semuanya kosong. Tiada kelibat seorang manusia di situ. Namun, anehnya kesan darah kelihatan merata-rata tempat.
            “Peliklah…” tutur Leen perlahan.  Azim menganguk sakan.
            Bum! Pintu hospital itu tertutp. Pintu automatik yang dibuat daripada besi, dikawal seratus-peratus ternyata merupakan penjara baru kepada kumpulan 5 orang ini. Sahara melepaskan lengan Helmi lalu berlari ke arah pintu masuk Hospital itu. Dia mengetuk-ngetuk cermin hospital itu. Sahara kemudian mengeluarkan shot gunnya lalu melepaskan tembakkan. Namun, cermin pintu besi yang menutup jalan keluar mereka seperti tidak berkesan. Sahara terlutut di tanah. Air matanya mengalir sambil dia menghentakkan penumbuknya ke lantai
            “Ara! Sudah Ara! Jangan macam ni!” kata Helmi sambil menarik Sahara. Gadis itu tidak berganjak sebaliknya berkata. “Semua ini salah Ara! Ara bawa semua ke sini! Ara ingat dapat tolong semua! Tapi, Ara silap! Hospital ni pun tetap sama! Sama sial macam Ara!”
            “Ara! Tak baik cakap begitu… kita tak tahu…”
            “Kita tahu! Ara sentiasa membawa sial! Walau ke mana saya pergi! Racoon City… Eurasia. Semuanya hancur kerana saya ada! Sekarang, giliran awak semua!” rintih Sahara sambil mengalirkan air mata.
            Pang! Sahara tergamam. Sebuah tamparan hinggap diwajahnya dan tamparan itu dihadiahkan oleh Helmi. Air mata seakan-akan tersekat dari terus mengalir. Dia bingung kenapa Helmi menghadiahkan tamparan dengan tiba-tiba.
            “Ara sedar tak apa yang Ara sedang katakan ni? Beristghfar banyak-banyak. Tak ada manusia pun dalam dunia ni dilahirkan oleh Allah dengan sial tau! Allah maha adil! Dia bukannya kejam!” kata Helmi sambil menggoyangkan bahu Sahara. Sahara terdiam. Emosi dan bisikan syaitan merasukinya tadi. Mujurlah Helmi sempat menyedarkannya sebelum apa-apa yang teruk berlaku.
            “Maafkan Ara…” tutur Sahara perlahan.
            “Jangan minta maaf kat El. Minta maaf yang di atas tu!” balas Helmi menegur. Sahara sekali lagi tersentak. Jawapan El itu walaupun kedengaran pedas namun ada hikmahnya. Apa-apa pun dia tidak mahu memanjangkan masalah lalu bangkit untuk berdiri.
            “El… jom pergi…” balas Sahara. Helmi tersenyum memanjang. Tamparannya itu tadi, walau tidak sekuat mana, telah berjaya membuka mindanya. Namun, kali ini, Leen pula meragam. Dia sedang duduk berpeluk tubuh di lantai Hospital itu.
            “Akak kenapa ni?” soal Helmi. Kakaknya itu pula yang membuat perangai. Hari yang sangat malang bagiku.
            “Azim… Azim dah hilang… semua ni salah akak! Akak tak boleh jaga dia! Jaga dia seorang pun aka tak mampu, memang patutlah akak berpisah dengan Alex…” tutur Leen perlahan. Perasaan aneh mula timbul dalam diri anak muda itu, Helmi. Mengapa apabila mereka semua menjejakkan kaki sahaja ke dalam hospital itu, perasaan menyalahkan diri mula timbul. Leen yang dikenalinya bukanlah selemah itu. Dia mampu hadapi semua dugaan dan cabara dengan penuh tekad dan ikhtizam.  
            “Akak! Sekarang bukannya waktu untuk kita salahkan diri kita! Apa yang penting kita kena cari Azim sekarang juga!” balas Helmi. Dia menaik-narik tangan Leen supaya gadis itu berdiri.
            “Adik tak tahu. Kerana akak, ayah, ibu, dan Alex. Mereka semua dalam susah malah mati! Apakah akak ni terlalu sial?” balas Leen. Semangatnya tiba-tiba jatuh. Ada sesuatu yang tidak kena di sini. Seseorang… perasaan menyalahkan diri sendiri… Hospital Eurasia Kebangsaan… semua ni macam… peristiwa tu! Alamak! Gas 009-Q3 dilepaskan buat kali kedua!” Helmi mula menyedari ada sesuatu.
            5 Tahun lalu, satu kejadian aneh telah berlaku di Hospital itu. Banyak pekerja Hospital Eurasia yang tidak mahu bekerja, membunuh diri dan mogok. Mereka melakukanya atas sebab yang agak kabur, hanya kerana melakukan dua tiga kesilapan kecil. Hal itu amat membimbangkan. Namun, seorang saintis bersama anak-anak buahnya telah merungkai misteri di sebalik kejadian aneh itu. Bukannya kerana rasukan makhluk halus yang dikatakan oleh sesetangah orang tetapi kerana satu gas yang diberi nama oleh saintis itu sebagai Gas 009-Q3. Gas yang kononnya telah diciptakan oleh pihak Soviet dalam peperangan dahulu. Gas yang dikatakan mampu merosakkan saraf penghidunya lalu membuatkan mereka semua berkelakuan pelik seperti mahu membunuh diri, menyalahkan diri sendiri. Penawarnya, kena ada seseorang yang menyedarkan orang yang terhidu gas yang tidak berbau, bewarna dan tidak berasa itu. Kalau dibiarkannya, mereka akan jadi gila atau diserang strok malah mungkin membunuh diri.
            “Akak! Bangun kak! Jangan macam ni. Mungkin ini ketentuan Allah!” Helmi menepuk pipi Leen. Gadis itu tidak menunjukkan sebarang respon sebaliknya hanya bertuturan sendirian.  Percakapannya mula menjadi semakin merapu sehingga sukar difahami oleh Helmi. Sahara memerhatikan sahaja.
            “Sahara pergi cari Azim! El nak uruskan kakak El kat sini!” arah Helmi serius. Dia harus berbuat sesuatu sebelum situasi menjadi lebih teruk lagi. Sahara menganguk lalu berlari meninggalkan koridor yang menghubungkan mereka ke pintu keluar Hospital itu. Gadis itu erat menggengam senjata shot gunnya. Peluru masih banyak di dalam poket seluar jeannya.
            Sahara melangkah menyusuri koridor-koridor yang sunyi. Walaupun perasaan takut menyelubungi hatinya, namun digagahkanya. Tiada apa di situ… Cuma tempat orang mati aje. Gulp… orang mati ? Sahara menoleh ke belakang. Apakah dia harus berpatah balik? Tiba-tiba satu botol telah dilontar entah dari mana bergolek mengenai kaki Sahara dan bergolek lagi lalu mengenai dinding lalu berhenti. Kedengaran juga bunyi tapak kaki orang berlari. Sahara menghampiri botol itu lalu menggapainya.
            Terdapat sepucuk surat di dalamnya. Sahara membuka penutup botol kaca itu lalu memasukkan jarinya untuk mengambil surat dan seterusnya membaca isi kandungannya.
            Kepada Sahara
            Jika mahu bertemu dengan Azim, selesaikan teka-teki ini dahulu dan kamu akan berjumpan dengan budak kecil ini. Saya bagi masa buat kamu selama 2 Jam sahaja atau budak ini akan mati.

P.S: Tempat ini sejuk, mereka tidak bermaya, seakan-akan lumpuh namun bukan. Seakan-akan lemah, memang ia tapi mungkin di atas sebab lain. Di manakah mereka?
                                                                                                                         Yang Benar,
                                                                                                        Yohan The Manipulated            
            Sahara menggaru kepalanya memikirkan jawpaan kepada teka-teki yang dilemparkan oleh Yohan kepadanya. Siapa Yohan? Apa kaitannya antara teka-teki ini dengan lokasi Azim. Aku harus membawa surat ini kepada Helmi. Mungkin dia boleh membantuku. Baru sahaja Sahara mahu bangkit, tiba-tiba ada seorang lelaki telah menekapkan wajahnya dengan kain lalu menariknya ke sebuah bilik kosong disebelahnya. Dia tidak dapat menjerit meminta tolong.
            “Awak… janga bising kalau nak saya lepaskan awak?” tutur lelaki yang menekapkan wajahnya dari belakang. Leen mengangguk sedikit. Lelaki itu melepaskan Sahara. Sahara menoleh ke belakang.
            “Kenapa awak buat macam..”
            “Syhh!” balas lelaki yang berambut hitam pendek dan kacak itu. Dia memakai jaket hitam yang berbulu di bahu untuk melindungi baju pesakit hospital. Lelaki itu kemudian menarik Sahara merapati dinding.
            “Ada zombie dalam hospital ni!” kata lelaki itu perlahan. Awak bagi saya shot gun tu!” kata lelaki itu. Sahara menuruti sahaja arahan lelaki itu.
            “Satu.. dua… tiga…!” teriak lelaki itu lalu menendang pintu bilik itu dan melepaskan beberapa das tembakan. Sahara melihat sahaja adegan aksi tersebut. Begitu hebat lelaki itu bermain senjata. Sahara tidak mengetahui berapa banyakah zombie yang sedang mengganas di luar bilik yang kosong itu. Katil-katil kosong tanpa pesakit. Ubat-ubat berselerak di lantai. Tompokkan darah jug akelihatan di dinding.
            “Selesai… terima kasih sebab pinjamkan senjata awak kat saya.” Lamunan Sahara tersentak. Lelaki itu menyerahkan shot gunnya. Dia tersengih bodoh di hadapan Sahara. “Er.. saya kat mana ni?” soal lelaki itu tiba-tiba.
            Sahara terlopong memanjang. Apa kena dengan lelaki ni? Gila ke? Tapi, ni bukan hospital gila. Fikir Sahara lagi.
            “Hospitalah. Apa-apa pun, nama saya Sahara.” Sahara memperkenalkan dirinya. Dia cuba menduga persolaiti lelaki di hadapannya itu.  Lelaki itu menggaru-garu kepalanya. Bingung dengan soalan yang dilemparkan oleh Sahara itu.
            “Saya.. Nama saya? Er… saya tak ingat!” Lelaki itu menjawab bersahaja. “Awak kenal tak siapa saya? Saya sedar dari tidur saya tadi… dua jam tadi. Semua orang seperti mahu lari dari tempat ni. Saya bersembunyi dalam almari kecil tu! Saya takut! Tapi, ada satu makhluk, ganas sangat. Dia jumpa saya menyorok kat dalam ni, dia tarik saya dengan kekuatan yang luar biasa. Mujurlah saya ada kayu tu!” Lelaki itu menundingkan jarinya ke arah sebatang kayu tergeletak di tanah. “Tapi, masa tu. Tempat ni dah jadi sunyi semacam aje… lepas tu benda tu bangun lagi lepas saya pukul. Dia keluar dari bilik ni dan masa tu saya kejar dia, saya jumpa awak kat luar! Saya tarik awak masuk dalam dan minta shot gun awak! Diaorang ada  banyak! Saya bunuh diorangs emua dengan shot gun tu!” tutur lelaki itu panjang lebar. Sahara menyimpulkan yang lelaki itu terkena amnesia.
            “Awak ikut saya! Mari… saya nak bawa awak jumpa seseorang!” Sahara menarik tangan lelaki itu lalu meredah koridor ke tempat Helmi. Lelaki itu membontoti Sahara dari belakang.
***
            “Alex!” teriak Leen tiba-tiba. Perangainya lanta sberubah dari duduk berpeluk tubuh di sudut koridor itu kepad akembali ceria. Helmi lega dengan perubahan mendadak Leen. Jenuh dia memujuk kakaknya. Akhirnya… eh nanti dulu. Itu Alex bukan?
            Lelaki itu terkesima apabila Leen memeluk erat tubuhnya, seolah-olah telah berpisah lama. Air mata bercucuran membasahi pipinya. Helmi tersenyum. Dia menghampiri Alex lalu menepuk-nepuk bahu lelaki itu.
            “Kau semakin kurus dan cengkung. Jauh berbeza seperti dua tahun lalu. Sangat-sangat berbeza!” kata Helmi tersenyum. Wajah Alex kosong. Dia tida mengerti akan semua itu dan yang paling penting dia rimas dengan pelukan Leen itu. Nafasnya terasa sesak. Leen akhirnya meleraikan pelukannya dan menatap wajah Alex dengan kusyuk. Sudah lama dia merindui wajah itu.
            “Nama saya Alex ke?” soal Alex kebingungan. Leen terkejut dengan jawapan yang keluar dari mulut Alex.  

Hikayat Putera Ryan 5: Hadiah Sebelum Bertempur


            “Putera! Awak nak buat apa ni?” soal Tiara tiba-tiba. Putera Ryan terdiam sejenak sambil menoleh ke arah Tiara yang berteriak secara tiba-tiba. Tangan Putera Ryan terasa lumpuh buat seketika apabila Tiara dengan beraninya memegang lengan Putera Ryan, dengan harapan agar dapat
            “”Saya.. er… cuma nak mempertahakan diri saya sahaja! Saya sebagai Putera Ryan, anak kepada King Alexender Alhazred II dan Queen Inoue Alhazred I tidak akan senang-sennag menujukkan bahawa saya bakal menyerah dengan begitu mudah. Saya akan berlawan sehingga ke titisan darah terakhir. Itu ialah sumpah seorang askar atau tentera!” balas Putera Ryan garang, sambil menghentakkan pedangnya ke tanah.
            “Tapi mesti kenapa awak bertarung sesama sendiri dengan adik saya?” balas Tiara lagi. Putera Ryan terdiam sejenak, mengatir idea untuk membalas kembali apa yang dhujahkan oleh Tiara. “Kenapa tidak awak berdua bersama-sama berganding bahu bersama skuad tersebut. Dua lebih bagus dari satu! Kenapa kita haru sbertekak dan mengangkat pedang kerana hal sekecil ini?” teriak Tiara sambil mengalirkan air mata. Suasana sunyi menggamit situasi pada waktu itu. Tiara melahirkan rasa hatinya yang tidak mahu melihat dua orang itu bergaduh itu.
            Putera Ryan mmebisu. Dia sedang memikirkan apa yang Tiara katakan tadi. Tiba-tiba bahunya disentuh oleh seseorang, dia mendongak. Danish sedang tersenyum sambil menghulurkan tangannya.
            “Putera Ryan… saya menyerah kalah dan tugas sebagai ketua askar 300 orang itu say aserahkan kepada Yang Mulia,” kata Danish lembut sambil mengukirkan senyuman manisnya itu, yang bisa mencairkan hati mana-mana gadis di dunia.
            Putera Ryan tidak membalas huluran tangan Danish. Dia sekadar merenung tangan dan wajah Danish silih berganti. “Kenapa tiba-tiba awak menyerah kalah? Bukankah saya yang hampir kalah ini yang harus berbuat demikian? Awak terlalu pantas untuk saya tewaskan. Saya yakin yang saya akan kalah tadi sekiranya saya tak menggunakan serangan maut saya itu… tapi kenapa awak pula yang menyerah?” soal Putera Ryan curiga dengan apa yang dikatakan oleh Danish tadi. Apakah ini satu muslihat untuk mengenakannya?   Danish tersenyum kecil. Putera Ryan terlalu paranoid, fikirnya.
            “Putera? Apakah peraturan utama seorang jeneral yang hebat di medan peperangan?” soal Danish pula. Putera Ryan mengerutkan dahinya untuk memerah otak memikirkan jawapan kepada soalan Danish itu.
            “Err… ayah saya pernah kata kepantasan ialah satu kelebihan sekiranya kita mahu bertarung di dalam perlawanan individu tapi kekuatanlah aset utama seorang jeneral di dalam peperangan… eh, nanti dulu, Jangan beritahu saya sebab itu…” Putera Ryan terdiam. Danish telah mengajarnya sesuatu.  Putera Ryan tersenyum juga lalu menyambut tangan Danish dan menepuk-nepuk bahunya. Sammuel, Tiara, dan yang lain-lain tersenyum melihat perubahan yang melanda kedua-dua orang anak muda yang bakal menempa nama sebagai salah seorang daripada jeneral agung di dalam sejarah Exathus nanti.
            “Terima kasih Danish… tapi saya nak awak bersama saya, kita sama-sama berjuang atas nama Exathus esok di dalam satu skuad seperti mana yang dicadangkan oleh kakak awak tu! Saya yakin gandingan kita nanti akan menang esok hari!” cadang Putera Ryan. Sikapnya berubah dengan drastic Putera Ryan gara-gara seorang wanita, Tiara Brian. Dan Puteri Rukia menyedari akan hal itu, dia tersenyum juga sambil berbisik di dalam hatinya. “Ryan, kau dah semakin berubah… matang.”
            “Yang Mulia… dan Danish. Makanlah dulu. Subuh-subuh lagi kita akan berperang esok!” kata Sammuel tiba-tiba. Ayam panggang beserta kuah khas yang sering dimasak oleh masyarkat Exathus terhidang di atas meja dengan bau yang cukup menyelerakan. Putera Ryan melihat hidangan untuknya dan Danish seraya memegang perutnya. Dia memandang Danish yang turut kelihatan terliur dengan makanan yang terhidang di atas meja.
            “Danish… jom!” ajak Putera Ryan. Danish mengangguk dan dua sahabat baru itu duduk bersama menikmati makan malam selepas baru sahaja beradu tenaga dengan dimenangi oleh Danish. Dunia memang aneh, dua orang pendekar yang bergaduh seperti tiada hari esok kini sedang bersama seperti selama-lamanya. Detik itu, bakal mencatat sebuah sejarah lagi pada masa hadapan nanti.

***
            Sammuel Brian sedang berdiri sambil memerhatikan bulan mengambang di dada langit, di luar rumahnya. Dia sedang membaca sebuah buku berpandukan cahaya bulan yang terang. Kadangkala dia termenung sendirian memikirkan akan hari esok. Apakah akan muncul kemenangan pada pasukan tentera bimbingan 6 orang pahlawan hebat, yang dua daripada mereka merupakan remaja yang berusia 17 tahun.
            “Sammuel! Kau tengah buat apa?” soal Shania dari belakang. Sammuel menoleh. Shania, gadis berkulit hitam manis, berambut panjang sehingga paras pinggang dan berpakaian baju tidur, tdak seperti biasa. Dia kelihatan lebih ayu pada malam itu.
            “Kau Shania… aku tengah baca buku The Art Of War. Buku inilah…”
            “Aku dah kenal kau lama, Sammuel! Buku tu bukan ke kau dah habiskan lama dulu! Kalau baca pun, kenapa kau termenung?” soal Shania. Sammuel pula yang tersenyum kali ini. “Kau tak boleh tipu aku. Kebijaksanaan aku pun hampir sehebat kau!”
            “Kau memang bijak, Shania!” kata Sammuel sambil menepuk tangannya. “Aku sebenarnya sedang memikirkan mengenai Putera Ryan dan anak lelaki tunggalku, Danish! Mereka masih muda, tapi lihatlah mereka mendabik dada mahu memimpin bala 300 orang yang boleh diibaratkan seperti kamikaze! Berani mati sahaja!” luah Sammuel penuh kekesalan. Shania diam membisu, menjadi pendengar yang setia.
            “Kau percayakan aku tak?” soal Shania.
            Sammuel mengangguk, tidak bersuara.
            “Aku percayakan Putera Ryan dan Danish. Aku lihat gaya pertarungan mereka, jauh lebih hebat daripada ketika aku berumur seusia mereka! Tiara, anak kau. Dia sebenarnya bakal menjadi segenius bapanya, atau lebih lagi. Aku lihat dia. Dia dengan bijak telah menggabungkan sebuah kombinasi jeneral perang yang hebat! Kekuatan dan kelajuan! Mereka berdua boleh diibaratkan seperti Jeneral Muzri dari Cloudyst, The Great Warlord. Lelaki yang khabar angin katakan mampu membunuh 5000 orang dalam sehari, yang masih disimpan oleh Cloudst untuk menjajah tanah Exathus,” kata Shania panjang lebar. Sammuel tersentak. Shania lebih menyedari akan bakat hebat mereka semua. Permata baru buat Exathus.
            “Aku… maafkan aku. Mungkin aku terlalu tua. Mindaku…”
            “Sammuel cerialah! Semua orang lakukan kesilapan. Ingat Resc Brian, nenek moyang kau, startegis untuk pasukan pemberontakkan Keluarga Alhazred pun pernah melakukan kesilapan!” kata Sahara sambil member semangat.
***
            “Saya, Putera Ryan Alhazred selaku pemimpin untuk askar-askar Toraca Lake mengingatkan kepada askar-askar dan tentera yang akan turun berjuang hari ini. Hari ini kita turun di medan perang! Kita hadir untuk memerangi bangsa yang cuba merampas kekayaan yang kita dan nenek moyang kita! Kita hadir dengan tekad untuk menghambat mereka dari tanah yang kita sayang ini! Pedulikan hirisan pedang yang memilukan dan pedulikan hentakkan kapak yang mengerikan, yang dibawa oleh bala Zauk kerana lebih memilukan dan mengerikan sekiranya kita melihat anak-anak, isteri dan mak kita menjadi mangsa ratahan Puak Zauk! Kita harus turun berjuang habis-habisan, biar kita ialah satu-satunya orang yang terselamat! namun perjuangan harus diteruskan” ucap Putera Ryan di hadapan bala tentera 20 000 orang. Ucapannya yang berkobar-kobar itu disambut oleh sorakkan dan laungan daripada askar-askar di tapak perhimpunan di dalam kota Toraca. Sammuel, Shania, Aria dan Danish memerhatikan sahaja semangat yang berjaya ditup oleh Putera Ryan kepada anak-anak buahnya. Lelaki itu bakal menjadi seorang wira Exathus kelak. Selepas itu, Putera Ryan dan Danish mengambil tempat mereka di skuad 300 orang yang bakal menggalas tanggungjawab yang paling penting.
            “Danish! Aku dah tak sabar-sabar nak mati!” tutur Putera Ryan tiba-tiba sambil tersenyum yang menimbulkan riak aneh di wajah Danish. Kadang-kadang Putera Ryan ini merupakan seorang yang agak sukar untuk dibaca personalitinya.
            “Putera!” jerit satu suara lunak. Hati Putera Ryan kembali berbunga. Skuad yang dipimpin olehnya yang mahu bergerak itu tiba-tiba di arahkannya berhenti. Danish melihat sahaja ragam Putera Ryan itu. macam-macam gelagat Putera Ryan ni.
            “Putera, jangan pergi dulu…” kata Tiara dari jauh.
            “Ada apa Tiara?” tutur Putera Ryan apabila Tiara sudah berada di hadapan matanya itu.
                “Putera dah nak pergi dah?” soal Tiara perlahan sambil menundukkan wajahnya. Putera Ryan menolak dagunya ke atas dnegan perlahan. Putera Ryan mengangguk sahaja sambil tersenyum.
            “Sebelum tu, Tiara nak bagi hadiah kat Putera…” tutur Tiara tersipu-sipu malu. “Agar Putera tak lupa kepada Tiara nanti kat sana!” kata Tiara sambil mengjengketkan sedikit kakinya lalu… menghadiahkan Putera Ryan satu ciuman. Merah wajah Putera Ryan menerimanya. Belum sempat Putera Ryan berbuat apa, Tiara berlari. Apa yang  berlaku tadi mendapat tepukan gemuruh dari askar-askar yang mahu berjuang. Satu suntikan semangat baru untuk Putera Ryan. 
              
              "Danish, aku tukar fikiran. Aku nak terus hiduplah!" Danish menggaru kepalanya dengan sikap Putera Ryan itu.

Thursday, February 18, 2010

Assalmulaikum... Ada berita baik...

Saya sedang manuskrip untuk Novel Hikayat Putera Ryan  untuk diterbitkan oleh sebuah syarikat penerbitan buku terkenal di Malaysia. Doakan saya agar saya boleh menyiapkan manuskrip ini di dalam 5 bulan. :)

Wednesday, February 17, 2010

Hikayat Putera Ryan (MESTI LIHAT)

ASSALAMUALAIKUM PARA PEMBACA BUDIMAN MARI KITA SAMA KE CERITA SAYA DI PENULISAN2U.MY SAYA HARAP PEMBACA SEMUA SINGGAH KE SANA DAN MEMBERI KOMMENT OKEY?

http://www.penulisan2u.my/2010/02/novel-hikayat-putera-ryan-3/

Tuesday, February 16, 2010

Infomasi Yang Harus Dilihat!

mari ramai-ramai pakat ke website bawah ni. Lepas baca sila tinggal komen di website tersebuT!


http://penulisan2u.my/index.php?s=El+Ezekiel

Saturday, February 13, 2010

Hikayat Putera Ryan 4: Oh Tiara!


      Ramai dari mereka sudah memasuki Villa Sammuel Brian. Hanya Putera Ryan yang sedang duduk termanggu memerhatikan hutan Black Forest di sebelah kirinya manakala Kota Toraca di sebelah kanannya, yang dikelilingi oleh tembok besi. Namun, itu semua bukanlah halangan untuk Puak Zauk untuk tidak menjadikan kota yang kaya dengan emas itu sebagai sasaran utama mereka. Mereka pernah melakukan dahulu, menembusi pertahanan kota Toraca, kenapa tidak hari ini? Putera Ryan sedang membayangkan pertempuran di dalam sejarah hidupnya. Dia membayangkan bagaimana dia akan menarik perhatian platun tentera Puak Zauk dan kemudian Puak Zauk akan dihujani oleh panah yang bakal dilancarkan oleh askar pemanah yang dipimpin oleh Jeneral Askar Pemanah Exathus, Aria. Startegi yang dirancang oleh Sammuel memang sangat bijak dan dia pasti kemenangan akan berpihak kepada Exathus. Tidak hairanlah lelaki tua itu pernah digelar The Exathus Heart serta The Professor. Kalau tidak kerana dia, pastinya Exathus sudah jatuh ke tangan Cloudyst pada peperangan yang berlangsung hampir seabad lamanya dulu itu. Namun waktu itu, Putera Ryan masih muda dan tidak berpeluang untuk menjadi sebahagian daripada sejarah kemenangan Exathus yang telah dicapai dalam kemengangan beberapa buah peperangan sehingga memaksa Cloudyst menandatangani beberapa perjanjian keamanann dengan Exathus. Tidak dilupakan juga jasa kerajaan Persiana dalam membantu Exathus berdepan dengan Cloudyst. Persiana yang merupakan sekutu kerajaan Exathus sejak ribuan tahun lalu telah menghantar bantuan makanan serta senjata-senjata untuk berdepan bala tentera Cloudyst  itu. Tapi… entah kenapa ada sesuatu yang tidak kena sedang bersarang di hati Putera Ryan. Putera Ryan merasakan sesuatu yang buruk pasti akan berlaku.

            “Hai Putera!” tegur satu suara lunak. Putera Ryan yang sedang duduk sambil berpeluk tubuh sambil memerhatikan matahari sedang terbenam di ufuk langit menoleh ke arah suara tersebut. Dia melihat Tiara sedang berdiri.

            “Tiara…” tutur Putera Ryan perlahan. Tiara mengambil tempat di sebelah Putera Ryan. Tiara entah kenapa terpanggil untuk menyelami perasaan Putera Ryan, lelaki yang baginya telah menunjukkan sebuah keberanian untuk memimpin bala askar yang bakal dijadikan umpan untuk menarik askar Puak Zauk ke kaki bukit Toraca pada senja yang indah itu. Putera Ryan juga baginya telah mengubah persektif buruknya tentang darah diraja yang dahulunya disangka seorang yang penakut, manja dan sebagainya dalam masa sehari. Jejaka itu tidak langsung menujukkan sebarang sifat negatif yang mengjengkelkan selain terpikat dengan wanita cantik – biasalah lelaki. Malah dia telah menunjukkan sikap yang dia merupakan seorang yang bakal menjadi seorang pemimpin ketenteraan hebat yang akan menjulang nama Exathus dan bakal menjadi jeneral tentera yang agung dalam sejarah. Ryan The Great… nama itu bakal tersemat di dadanya nanti.

            “Ada apa Tiara?” soal Putera Ryan perlahan. Tiara mengukirkan senyumannya. Raut wajah yang menyelubungi Putera Ryan bertukar ceria, menghalau awan mendung yang meliputinya tadi.

            “Tak ada apa! Sahaja temankan Putera Ryan dekat sini. Putera suka lihat matahari terbenam ke?” tanya Tiara sambil menguis rambut kerintingnya ke tepi, yang kelihatan menganggu pengelihatannya. Putera Ryan sekadar mengangguk sebelum membuka mulut untuk mengatur bicara.

            “Yup. Matahari terbenam tu cantik. Mengingatkan seorang yang bagi saya sangat cantik dan telah mencuri hati saya dalam masa yang singkat…” tutur Putera Ryan perlahan. Pandangan matanya masih tidak beralih dari untuk merenungi wajah Tiara. Tiara menyedarinya, lantas merona merah wajah ayunya itu, apatah lagi sinaran matahari menyerlahkannya.

            “Siapalah gadis tu. Tentu buah hati putera kan?” kata Tiara. Nada suaranya kelihatan tidak bersemangat tiba-tiba. Air mukanya lantas berubah.

            “Entahlah. Agak-agaknya siapa orang tu, Tiara?” tanya Putera Ryan, pandangannya masih tidak dialihkan dari merenung Tiara. Tiara hanya mencebikkan wajahnya, merajuk. Dia sedang mengusi-nguis pasir di tempatnya duduk dengan tangannya. Dia kelihatan melukis bentuk hati di tanah.

            “Kenapa pandang Tiara? Tengoklah matahari tu. Kata matahari terbenam mengingatkan putera kat seseorang,” rajuk Tiara. Dia kelihatan sugul sahaja. Hatinya entah kenapa dirasakan telah lenyap kegembiraan.

            “Tiara cemburu erk ? Buat apa nak tegok matahari terbenam kalau orang yang Putera Ryan asyik teringat-ingatkan tu dah ada di depan mata Putera. Sebab itulah Putera tak nak terlepas peluang menatap wajahnya! Natahri hanyalah simbolik” balas Putera Ryan selamba. Tiara terkejut juga merona merah wajahnya. Dia lantas bangkit cuba melarikan dari situasi yang sangat kekok baginya untuk dihadapi. Baru sahaja dia mahu membuka langkah seribu masuk ke dalam rumahnya, Putera Ryan mencapai tangan Tiara. Dia menggengam erat.

            “Putera baru kata macam tu… dah nak lari?” kata Putera Ryan sambil mendongak melihat Tiara yang malu untuk menatap wajah Putera Ryan. Tiara malu-malu kucing. Dia tidak menyangka yang Putera Ryan mempunyai perwatakkan selamba.
            “Putera. Malulah kalau macam ni. Nanti kalau rakyat jelata nampak. Apa diorang kata nanti?” ujar Tiara gusar. Putera Ryan bangkit. Dia merapati Tiara.

         “Buat apa nak malu? Tak apalah! Biar diorang tahu yang ada sesuatu antara Putera Ryan dengan jelitawan Toaraca Lake, Tiara Brian! Hahahahah,” Putera Ryan yang membuat lawak, dia sendiri yang gekal manakala muka Tiara memang sangat merah. Putera Ryan memang sangat nakal. Suka sangat mengenakan dia.

            “Tiara. Suka lihat Tiara macam ni. Comel sangat. Tiara, comel sangat!” bisik Putera Ryan tiba-tiba di telinga Tiara.

            Drapp. Pintu villa Keluarga Brian terbuka. Puteri Rukia sedang tercegat dengan mulut yang terganga melihat kemesraan antara Tiara dan Putera Ryan yang mua berputik. Putera Ryan yang menyedari akan kehadiran kakaknya itu lantas melepaskan tangan Tiara lalu menjauhi gadis itu.

            “Ryan.. Ryan. Kau ni… apa yang kau dah buat gadis tu?” teriak Puteri Rukia dari muka pintu. Putera Ryan mengangkat bahunya sebanyak dua kali. Perempuan ni memang sering menjadi pengacau di dalam misiku untuk merebut hati Tiara. Cis! Kneapalah aku ini dilahirkan untuk menhadi adik kepada Puteri Rukia?

            “Ryan tak buat apa pun! Kalau tak percaya akak tanya Tiara! Tiara, betul tak?” balas Putera Ryan yang kemudian mengalihkan tanggungjawabnya menjawab soalan cepu emas Puteri Rukia itu kepada Tiara. Tiara tercenggang untuk menjawab soalan Puteri Rukia.

            “Yang Mulia… Putera Ryan tak buat apa-apap pun!” Tiara mengelengkan kepalanya sakan. Namun, jelas bahawa gadis itu tidak pandai untuk menipu. Puteri Rukia tersenyum curiga sambil melemparkan jelingan curiga.  Ada yang tak kena dengan gadis ni.

            “Dah. Kalau korang berdua nak bercengkerama pun, masuklah dulu rumah. Makan dan Sammuel ada sesuatu nak cakap dengan kau. Hari pun dah nak malam. Ryan, kau kena tidur awal. Besok kau kena bangun awal! Kau akan memberi ucapan perangsang untuk askar-askar kita nanti!” arah Puteri Rukia. Putera Ryan mendengus perlahan. Aku baru nak pikat Tiara pun tak boleh. Melepaslah lagi peluang aku ini. Gadis ni baru nak jatuh

            “Tiara… Putera Ryan masuk dulu ya? Selamat malam sayang…” usik Putera Ryan lagi. Tiara merona merah lagi. Dia melihat sahaja jejaka yang mengusung pedang besar lagi berat itu di belakangnya berjalan memasuki villa keluarga Brian. Hari ini, dia jenuh menjadi bahan usikkan Putera Ryan. Putera Ryan...

***

            Putera Ryan baru sahaja selesai membersihkan badan. Dia kini sedang berdiri di ruang makan. Semuanya sudah duduk di situ, Tiara juga. Putera Ryan sempat mengeyit matanya pada Tiara membuatkan gadis itu. Merah wajah Tiara menahan malu.

            “Yang Mulia dah ada? Alhamdullilah. Patik ada sesuatu yang nak dibicarakan dengan Yang mulia!” kata Sammuel yang sedang duduk di meja makan panjang yang dibarisi oleh Puteri Rukia, Jeneral Shania, Jeneral Aria, Tiara dan seorang lelaki yang berambut kerinting yang Putera Ryan kenal merupakan adik kepada Tiara, yang telah digunakan namanya untuk memanggil pasukan diraja Exathus ke Toraca Lake. Kononnya dia  diculik oleh firuga aneh tetapi ada maksud yang tersembunyi, ada udang di sebalik batu. Namun apa yang hebat di sini ialah kebijaksanaan Sammuel Brian menggunakan pasukan diraja Exathus demi kepentingan sejagat.

            Putera Ryan mengambil tempat duduk di kerusi yang kosong., di sebelah lelaki yang berambut kerinting perang itu. Semua yang ada di situ memandang Putera Ryan dengan penuh perhatian. Putrea Ryan kelihatan tidak selesa dengan semua itu.

            “Kami nak mencadangkan agar Yang Mulia tidak memimpin skuad 300 orang itu kerana risikonya sangat berbahaya! Keselamatan Yang Mulia berada pada tangan kami. Sekiranya sesuatu terjadi pada Yang Mulia, kami takut yang kami akan dipersalahkan nanti! Lebih baik Yang Mulia menarik diri,” tutur Sammuel memulakan bicara. Putera Ryan diam sahaja. Matanya tiba-tiba merah.

            “Yang Mulia! Saya perkenalkan diri saya dahulu Saya Danish Brian. Anak Kedua dalam Keluarga Brian. Saya yang akan menggantikan tempat Putera Ryan! Saya akan memimpin 300 askar terhebat Toraca ke sana!” kata Danish sambil berdiri. Dia meletakkan tangannya di dadanya sambil berdiri menujukkan tanda hormatnya. Putera Ryan kelihatan tidak puas hati. Penumbuknya digenggam.

            “Kenapa? Kamu semua tak percaya pada saya ke?” tengking Putera Ryan bengang sambil menghentakkan pedang gergasinya di aats meja. Mereka yang lain lantas bangun dari meja untuk mengelakkan pedang Putera Ryan itu. "Saya ialah Ryan Alhazred, anak kepada Alexander Alhazred II.

            “Bukan macam tu Putera…” Aria cuba menenangkan Putera Ryan. Tiara pula kelihatan agak gusar dengan perubahan mendadak Putera Ryan itu.

            “Kau Danish! Kalau benar kau beriya-iya sangat nak gantikan tempat aku! Mari kita beradu tenaga! Siapa memang dialah yang bakal memimpin 300 orang pasukan tentera itu. Baru adil!” kata Putera Ryan sambil menghunuskan pedangnya yang kemudian menyentuh dada Danish. Danish tergamam. Dia tidak menyangka Putera Ryan begitu serius untuk memimpin 300 orang askar atau tentera itu sehingga sanggup beradu tenaga.

            “Ryan! Jaga adab kau! Kita di tempat orang! Apa salahnya kalau kau serahkan tugas kau itu pada Danish! Kau akan selamat! Jangan jadi budak-budak!” marah Puteri Rukia tidak puas hati.

            “Salah kak! Kakak tidak pernah faham akan tatatertib seorang askar. Ayahanda ada mengajar Ryan tentang adab-adab seorang jeneral tentera yan agung! Kita harus perjuangkan habis-habisan sekiranya kedudukan kita sebagai ketua sebuah skuad tiba-tiba diperlekeh atau dipertikaikan! atau kita akan dimalukan buat selamanya!” balas Putera Ryan garang. Wajahnya bengis. Puteri Rukia terdiam sambil menoleh ke arah Jeneral Shania dan Jeneral Aria untuk mendapatkan kepastian. Kelihatan dua orang gadis itu mengakui akan apa yang dikatakan oleh Putera Ryan.

            “Saya terima cabaran Yang Mulia!” balas Danish tiba-tiba yang kemudiannay mengukirkan sebuah senyuman pada bibir Putera Ryan. Danish mengeluarkan pedangnya yang terkatung rapi di dalam sarungnya yang diikat di pinggang Danish sendiri tadi.
            Putera Ryan secara tiba-tiba menghentakkan pedang tersebut ke arah Danish seperti mahu membunuh lelaki itu. Mujurlah Danish sempat menahannya menggunakan pedangnya. Krak. Pedang Danish retak sedikit. Dia terkejut. Begitu kuatkah Putera Ryan?

            “Macam mana dengan aksi pemanas badan aku?” soal Putera Ryan selamba sambil menjulang Dragon Swordnya dengan hanya menggunakan satu tangannya. Danish terkejut benar dengan jumlah tenaga yang dimiliki oleh Putera Ryan.

            “Habislah adik! Tiara rasa yang Putera Ryan akan memenangi perlawanan ini!” bisik Tiara kepada Shania yang sedang berdiri di sebelahnya. Shania mengukirkan sebuah senyuman.

            “Belum tentu lagi Tiara. Putera Ryan merupakan seorang pemain pedang yang mengutamakan kekuatan di dalam pertarungannya manakala Danish lebih kepada kepantasan! Lihat sahajalah senjata yang mereka berdua gunakan. Senjata Putera Ryan yang seberat 200 Kg itu pasti akan menghancurkan mana-mana pertahanan dengan sekali tetakkan manakala pedang Danish yang ditempa dengan begitu halus tetapi kuat lebih kepada kepantasan. Pertarungan ini boleh diibaratkan seperti kekuatan melawan kepantasan! Pertarungan ini masih belum dapat dibaca! siapa yang akan memenanginya,” balas Shania menjawab pertanyaan Tiara. Gdis yang bermabut kerinting keperangan itu hanya sekadar mengangguk. Shania lebih berpengalaman di dalam ilmu pertarungan ini.

            Putera Ryan menghayunkan senjatanya mengikut sesuka hati, tetapi semuanya dapat dielakkan oleh Danish dengan senang. Berat Dragon Sword ternyata telah memakan kepantasan Putera Ryan numun putera raja itu masih tangkas bermain senjata. Namun, Danish masih belum dapat melakukan serangan balas memandangkan Putera Ryan tidak habis-habis menyerangnya daripada tadi. Ada kalanya pedang Putera Ryan itu hampir sahaja menetak tempurung kepalanya.
            Setelah beberapa minit, Putera Ryan keletihan selepas berulang kali cuba menyerang Danish tidak berhasil dan Danish pula dapat bertahan dengan baik. Danish pula berpendapat ini ialah giliran dia untuk menunjukkan kelebihan.
            “Ini peluang aku!” bisik Danish di dalam hatinya. Ketika Putera Ryan sedang berhenti sejenak, dia dengan tba-tiba melibaskan pedangnya ke arah Putera Ryan. Satu hirisan membelah lengan Putera Ryan. Putera Ryan mengerang kesakitan. Darah merah mengalir dari luka libasan pedang. Mujurlah dia sempat menahan menggunakan lengan, kalau tidak pasti dia akan bergelar arwah.

            “Putera!” jerit Aria. Aria kelihatan mahu menyertai pertarungan itu bagi membantu Putera Ryan. Namun, Putera Ryan telah mengangkat tangannya kepada Aria agar jangan mencampuri urusannya dengan Danish. Jika di atidak memncampuri pertarungan Aria dan Puteri Rukia, apa tidak Aria?

            Putera Ryan mengesat darah yang mengalir itu. “Kau memang hebat! Aku terpaksa menggunakan gaya permainan pedang yang aku ciptakan!” kata Putera Ryan tiba-tiba.”Walau terpaksa membunuh kau!” Putera Ryan sedang maksudkan Jurus 3 Bayang Pedang yang telah diajar oleh ayahnya sendiri. Puteri Rukia tiba-tiba menjerit. Dia menyedari ada kegilaan pada diri anak muda itu.

            “Ryan! Apa yang kau cuba buat! Ayah dah larang kita gunakannya kecuali bila di dalam keadaan bahaya! Danish pasti akan mati kalau kaugunakan gaya tu dan kau akan dicop sebagai pembunuh!” kata Puteri Rukia lagi.

            “Pembunuh pun pembunuhlah! Yang penting ialah maruah! Itulah prinsip hidup seorang tentera!” balas Putera Ryan sambil menjeling ke arah kakaknya.  Dia tekad yang dia akan mengalahkan Danish Brian dengan apa cara sekalipun. Gaya Tiga Bayang Pedang itu tidak pernah ditewaskan oleh gaya pedang lain. Ia dicipta khas untuk dirinya. Kau pasti akan kalah anak lelaki tunggal Keluarga Brian.