Pembaca Setia !

Sunday, December 13, 2009

E-Cerpen: Kabin Di Tepi Sungai


“Zul! Apa lagi yang kau buat tu?” terjahku dari belakang Zul. Jejaka kacak itu sedang termenung sendirian. Van yang disewa untuk membawa kami ke Kabin milik Azrie, anak Dato’ Yusri Jalaini sudah siap sedia.
Kabin Ria – nama yang diberikan oleh Azrie – bakal menjadi tempat kami menyambut hari terakhir kami bersama di Universiti Zerease setelah sekian lama menjadi graduan universiti.

Kabin Ria terletak di sebuah sungai di pinggir Sungai Lanchester yang di kelilingi oleh hutan taiga. Kawasan hutan Lanchester yang masih dara ini memang terkenal dengan kisah-kisah berhantunya. Antaranya ialah apabila jam mula berdetik pukul 12 malam. Kelibat gadis sunti yang bernama Suraya akan kelihatan terapung-apung, mengilai dan kadang-kadang memangis di atas sungai dan juga di dalam hutan Lancherster itu. Suraya ini dikatakan merupakan roh seorang gadis yang lemas di sungai Lanchester kerana ditolak oleh rakan-rakannya ketika majlis bagi menyambut hari terakhir mereka di Universiti Zerease.

“Dah sampai pun kita!” kata Hoi Fong lega apabila akhirnya kami selamat tiba di Kabin Ria.

“Hoi Fong! Lama jugakan masa yang di ambil untuk ke sini… lebih kurang 3 jam…” kataku kepada Hoi Fong apabila selesai sahaja dia memberhentikan kereta di tepi jalan raya.

“Mana kabin tu, Zul?” tanya Hoi Fong seakan-akan mengarah. Zul menoleh ke arahnya lalu mengarahkan kami mengekorinya dari belakang, meredah masuk ke dalam hujan taiga. Aku menyesal kerana terlupa membawa baju sejuk kerana suhu ketika itu mencecah 14 darjah celcius.

Setelah lebih kurang 15 minit meredah semak samun dan hutan taiga yang diselubungi kabus itu, akhirnya kami tiba di pinggir sungai Lanchester. Kabin Kayu Ria dua tingkat itu tesergam indah di hadapan kami. Kelihatan Zulaikha, gadis berkulit hitam manis dan bertudung itu sedang duduk di kerusi kayu yang panjang bersama Redwa’arul, jejaka kacukan jawa-cina yang berjambang nipis dan berambut lurus. Jelaslah yang mereka berdua tidak menyedari kehadiran kami.

“Hey Redwa! Kami dah sampai! Mana kawan-kawan yang lain?” aku menyapa Redwa dari belakang.

“Oh! Kau Farz! Mereka semua ada di dalam. Boleh tinggalkan aku dan Zulaikha sendirian di luar? Ada hal penting yang aku nak bincangkan!” balas Redwa sambil membetulkan baju sejuk bulu serigalanya.

“Hai Farz,” tegur Zulaikha sambil tersenyum. “Hai Zul… hai Hoi Fong!”

Sambil mengendong beg bajuku yang berat, aku bergerak bersama Zul dan Hoi Fong ke dalam kabin memninggalkan Redwa dan Zulaikha membincangkan hal mereka masing-masing.

“Farzlah!” teriak Naem, jejaka berbadan tegap dan bermuka cengkung itu kepada Gray apabila melihat aku tercegat di hadapan pintu pagar bersama Zul dan Hoi Fong.

“Yalah. Kau pergi mana? Kami dah tunggu lama! Nina, kekasih awal dan akhir kau tu, tak habis-habis suruh aku telefon kau. Tapi, maklumlah, line tak berapa baik di sini,” Gray mula berceloteh panjang lebar sambil menyelitkan sedikit jenaka dalam celotehnya.

“Entahlah… mungkin Si Hoi Fong ni yang pandu van lambat. Oh ya, mana Nina?” tanyaku ingin tahu.

Ada di dapur! Sedang masak bersama Roziana, Natalie dan Vayne. Kau macam rindu sahaja pada dia…lagi satu, Azrie dan Aishah belum sampai lagi. Kereta mereka rosak di lebuh raya 099, lebih kurang 3 batu dari sini. Selepas kau lepaskan rindu kau pada Nina, aku dan Naem ingatkan nak ajak kau ke tempat itu untuk mengambil Aishah dan Azrie…” jelas Gray lagi panjang lebar.

“Ya! Aku tahu…” balasku acuh tak acuh lalu menghempaskan beg bajuku di atas kusyen yang berdekatan lalu bergegas ke dapur. Sampai sahaja aku di situ, Nina, gadis jelita berwajah sawo matang dan bermabut lurus paras pinggang terus bergegas memeluk aku, seolah-olah kami sudah lama terpisah selama seribu tahun!

My hubby!” bisik Nina.

“Nina! Belum jadi hubby kau lagi. Sabarlah… 3 bulan aje lagi!” perli Roziana yang kemudian disambut oleh ketawa 3 orang gadis di belakangnya.

“Kau ni Roziana!” tegur Nina marah.

“Janganlah marah, cantik…” Roziana cuba meredakan keadaan.

“Oh, sayang. Saya, Gray dan Hoi Fong nak pergi ambil Azrie dan Aishah! Kereta mereka rosak!” balasku kepada Nina.

“Mereka belum sampai lagi, ke?” tanya Nina ingin tahu. Aishah merupakan sahabat baiknya.

“Macam tulah… kereta mereka rosak. Tapi, Gray tak bagitahu saya pun mengapa kereta mereka rosak,” balasku kepada Nina.

“Zul mana?” tanya Roziana tiba-tiba sambil memandang sekeliling cuba mencari kelibat Zul.

“Entahlah! Mungkin ada di luar bersama Hoi Fong, Gray dan Naem. Zul kelihatan pelik sepanjang perjalanan kami tadi. Ada sesuatu yang tak kena dengan dia. Tapi… dahlah… pedulikan dia!” balasku kepada Roziana.

“Sayang… saya pergi dulu!” balasku kepada teman wanitaku itu. “Nanti suruh Redwa dan Hoi Fong angkat beg saya ke bilik, ya?” suruhku kepada Nina.

Aku kemudian melangkah pergi dari dapur lalu pergi ke ruang tamu. Kelihatan Naem sedang bermain dengan PSP miliknya manakala Gray sedang bermain gitar. Hoi Fong pula kelihatan kembali membaca novel cintanya. Kelibat Zul langsung tak kelihatan.

“Gray… Naem… mari!” ajaku kepada rakanku itu.

“Ah? Ya!” balas Gray ragu-ragu lalu meletakkan gitarnya di atas kusyen.

“Kita akan ke sana menggunakan kereta Redwa! Dia ada hal nak diuruskan jadi dia pinjamkan kereta itu kepada kita!” kata Naem kepadaku tetapi matanya langsung tidak menoleh ke arahku. Matanya kusyuk di skrin PSP.
*

“Kau kata mereka ada di sini… Astagfirullah!” kataku apabila dengan tiba-tiba Aishah menerkam ke arah cermin kereta kami sambil berlumuran darah wajahnya.

“Buka! Buka!” teriak Aishah dari luar sambil menekapkan mukanya di cermin dan tangannya mengetuk cermin tersebut sekuat hati.

Aku lantas membuka pintu kereta itu. Aishah merebahkan tubuhnya di atas badanku tak bermaya sambil menangis teresak-esak. Aku menepuk-nepuk bahunya.

“Kenapa boleh jadi macam ni?” tanyaku simpati. “Azrie mana?”

“Roh Suraya! Dia tak suka kita datang sini! Azrie dah mati!” kata Aishah yang nada suaranya penuh dengan ketraumaan.

“Mana mayatnya?” tanya Gray tidak percaya. Dia mengerutkan dahinya.

“Tu!” Aishah menundingkan jarinya ke arah mayat Azrie yang tergantung di pokok konnifer yang berdekatan. Lidahnya terjelir keluar. Manakala kepalanya terjuntai dari lehernya.

“Nauzubillah!” kami serentak mengucapkan kalimah itu. Keadaan Azrie memang amat dasyhat.

“Kita kena balik ke kabin sekarang juga! Aishah! Masuk ke dalam!” arahku. Keadaan sekarang memang teramat genting sekali. Masing-masing diburu oleh entiti yang didakwa sebagai Roh Suraya.
*

“Apa dah terjadi? Azrie mana?” tanya Redwa yang sedang menghisap rokok di luar kabin sebaik sahaja melihat aku memapah Aishah yang masih berlumuran darah.

Gray menggelengkan kepalanya. Redwa terus sahaja memandang ke arah langit lalu mencampakkan puntung rokok dan memijaknya.

“Kita kena bantu Aishah!” kataku kepada Redwa. Jejaka itu menganguk tanda setuju. Aishah kelihatan tak bermaya.

“Happy Birthday Azrie…” mereka semua terdiam. Kejutan yang mahu dilakukan oleh mereka semua akhirnya berubah menjadi tragedi. Azrie telah meninggalkan kami semua manakala Aishah pula kelihatan tidak bermaya, dalam keadaan yang berlumran darah.

“Azrie mana?” tanya Vayne ingin tahu. Vayne merupakan teman wanita Azrie. Hatinya sedang mengagak apakah sedang berlaku.

“Dia dah dibunuh! Zul mana?” tanya Gray.

“Bukankah dia ikut kau orang?” jawab Natalie.

“Taklah! Kali terakhir aku nampak dia apabila kami sampai di sini! Ke mana dia pergi?” bantahku kepada jawapan yang diberikan oleh Natalie.

“Cari dia sekarang!” Naem tiba-tiba mengarah.

Hoi Fong tiba-tiba muncul dari tingkat dua kabin sambil membetulkan baju kemejanya.

“Hai semua… Aishah? Kenapa ni?” Hoi Fong terkejut lalu melompat terus dari tingkat dua kabin itu untuk ke bawah. Hoi Fong merupakan pengamal seni Wusyu yang terkenal di Universiti Zerease.

“Suraya menyimpan dendam… dia nak balas dendam terhadap kita! Azrie dah mati. Roh Suraya yang bunuh dia. Kita kena pergi dari kabin ini!” balas Aishah terketar-ketar.

“Adakah kamu sedar mana Zulaikha?” tanya Roziana mencelah keheningan malam pada hari itu.

“Arghhh….” Kedengaarn suara Redwa menjerit dari luar. Kami semua lantas berlari ke luar dari kabin.

“Redwa?” jerit Roziana. Kelihatan kesan seperti orang diheret di atas tanah oleh seseorang. Kesan heretan itu menghala ke dalam hutan tebal taiga.

“Kelihatan Shama macam diheret orang sehinga ke dalam hutan,” Gray membuat kesimpulan berdasarkan kesan heretan tersebut.

“Aku dan Naem akan ikut kesan heretan ini hingga membawa kami berjumpa Redwa. Dia perlu diselamatkan!” kata Hoi Fong tiba-tiba. Cuba berlagak sebagai seorang wira.

“Kenapa pula aku?” tanya Naem cuba membantah.

“Ikut ajelah apa yang aku suruh atau kau ni penakut!” ancam Hoi Fong.

Naem rasa bersalah. Dia membisu untuk seketika kemudian bersuara. “Aku tak pengecut! Aku akan ikut kau, Hoi Fong!” bengkeng Naem.

“Mari!” kata Hoi Fong lalu berlari mengikuti kesan heretan itu. Naem termengah-mengah mengejar Hoi Fong dari belakang.

“Aishah dan Zulaikha dah hilang!” Natalia bersuara tiba-tiba dari belakang.

“Apa!? Kenapa semua ini berlaku?” kata Gray.

Bum! Bunyi manusia jatuh dari beranda tingkat dua memecahkan pengtekaran yang baru sahaja mahu bermula.

Kami bergegas ke tempat bunyi itu berasal.

“Nauzubillah!” aku bersuara. Jasad Zulaikha kelihatan berlumuran darah terbaring tidak bermaya kerana jatuh dari tingkat dua kabin itu.

“Apa yang sedang berlaku sekarang ni…” Roziana terdiam. Kami menoleh ke arahnya. Roziana turut meninggalkan kami. Sebusur panah telah menembusi kepalanya. Rambutnya kini dibasahi oleh darah.. Dia rebah di hadapan kami. Aku, Nina, Gray, Vayne dan Natalia berpandangan antara satu sama lain.

“Masuk ke dalam! Keadaan amat bahaya di luar! Ada seseorang mahu membunuh kita!” teriakku lalu mendahului berlari ke dalam kabin.
*

Sedang Naem dan Hoi Fong menyusuri kesan heretan. Namun, jejak mereka buntu apabila kesan heretan itu hilang di satu persimpangan.

“Macam mana ni?” tanya Naem kepada Hoi Fong.

“Aku ikut sini dan kau ikut sana!” kata Hoi Fong mengarah. Naem nerenung Hoi Fong sambil membeliakkan matanya.

“Kau dah gila ke?” kata Naem marah.

“Kenapa? Kau takut ke?” balas Hoi Fong mengapi-apikan Naem. Naem kelihatan sudah hilang sabar dengan sikap Hoi Fong lalu melepaskan satu tumbukan yang mengenai pipi Hoi Fong membuatkan jejaka itu terjatuh. Hoi Fong bangkit,lalu mencapai sebatang kayu dan memukul kepala Naem menyebabkan Naem rebah dan darah mula keluar dari kepalanya.

Hoi Fong kelihatan menyesal dengan apa yang telah dilakukan olehnya. Dia memandang kiri dan kanan lalu pergi ke arah Naem.

“Naem bangun! Bangun!” Hoi Fog mengejutkan Naem namun tiada balasan yang kedengaran dari jejaka itu. Hoi Fong memeriksa nadi Naem dan nadinya tidak lagi berdenyut. Naem sudah tiada.

“Naem! Bangun…” teriak Hoi Fong.


***

“Hoi Fong! Bangun! Aku jumpa kau pengsan di sebelah jasad Naem. Apa yang dah terjadi?” kejut Redwa yang menjumpai Hoi Fong tidak sedarkan diri.

“Aku… aku terbunuh… bukan salah aku… aku cuma terpukul dia… bukan sengaja…” balas Hoi Fong terketar-ketar, cuba menyakinkan Redwa.

“Kau tak bunuh dia… lihatlah! Kau kata kau cuma pukul dia… tapi siapa yang siat-siatkan badan dia macam ikan?” Redwa kurang percaya.

“Apa!?” tanya Hoi Fong tidak percaya. Dia menoleh ke sebelahnya, kelihatan Naem terbaring tidak bernyawa.

Perutnya terburai seperti disiat-siatkan. Pedang samurai kelihatan menikam dada kiri dan kanannya dan yang paling aneh, tiada langsung kesan kepala Naem dipukul.

“Aku rasa aku tahu ini kerja siapa!” kata Redwa kepada Hoi Fong.

“Kau tahu?” balas Hoi Fong tidak percaya.

“Kita kena beritahu rakan-rakan kita di kabin! Mereka kena berhati-hati dengannya!” kata Redwa lalu berlari meninggalkan Hoi Fong terpingga-pingga.
*

“Hujan lebatlah Farz!” kata Gray yang menjenguk di luar tingkap.

“Sayang… saya takut…” kata Nina yang memeluk erat tanganku.

“Jangan takut,” balasku tenang.

Vayne dan Natalie sedang duduk di kusyen memeluk diri. Masing-masing bisu.
Tiba-tiba, keadaan menjadi gelap. Tiang eletrik telah disambar oleh kilat yang sedang pancar-memancar.

“Habislah macam ni! Kita tak boleh buat apa-apa dan keadaan menjadi lebih bahaya!” keluh Gray.

“Aku nak pergi ambil lampu suluh! Kau jaga Nina baik-baik!” balasku kepada Gray.

“Sayang…” Nina cuba membantah.

“Jangan risaukan saya. Awak pergi kepada Gray…” kataku menenangkan Nina yang ketakutan.

Aku kemudian, dalam kegelapan, berjalan dengan penuh hati-hati, menaiki tangga untuk ke bilikku, mengambil lampu suluh yang tersimpa rapi dalam begku.

***

“Hoi Fong? Hoi Fong? Mana kau pergi?” Redwa mencari-cari kelibat Hoi Fong namun tidak kelihatan. Dia berpusing-pusing dan tiba-tiba jasad Hoi Fong terjatuh dari atas pokok dan menghempap dirinya. Dia cedera. Terasa seolah-olah kakinya sudah patah.

“Tak guna! Hoi Fong bangun! Bangun!” Redwa menolak jasad Hoi Fong. Sekali lagi keanehan menjelma tetapi kali ini sungguh ngeri. Hidung dan matanya Hoi Fong dihurungi ulat yang bewarna merah. Dengan spontan Redwa bergerak menjauhi jasad Hoi Fong.

“Habislah! Dia dah mula. Sejarah Suraya bakal berulang lagi! Aku mesti halang orang gila tu!” kata Redwa dalam hatinya. Demi nyawa rakan-rakannya, dia mencapai sebatang kayu lalu berpaut pada kayu tersebut dan menyambung perjalanan, meninggalkan jasad Hoi Fong dimakan dan diratah oleh ulat pemakan bangkai yang sudah lama menghuni hutan Taiga.

***

“Kawan! Apa yang dah terjadi?” kataku mengejutkan Gray yang terlena di peha Nina. Nina kemudian menceritakan yang bagaimana Gray merasa mengantuk dan mahu meminjamkan pehanya untuk dijadikan bantal.

“Apa punya kawan! Aku suruh kau jaga Nina! Tapi, sebaliknya yang berlaku. Kau yang dijaga oleh Nina,” kataku kepada Gray sebaik sahaja jejaka itu sedar dari lenanya.

“Maaflah kawan. Aku mengantuk sangat. Dah dapat lampu suluh?” Gray melontarkan pertanyaan kepadaku.
“Sudah,” jawabku lalu menghala lampu tersebut ke arah muka Gray.

“Hey, silaulah!”

“Maaf! Aku gurau je tadi,” balasku meminta maaf kepada Gray.

“Farz! Vayne dah mati. Ada kesan tetakkan di lehernya!” kata Natalia sambil menarikku ke arah jasad Vayne. Aku menghalakan lampu suruh ke arah lokasi jasad Vayne. Gadis itu telah mati. Kepalanya sudah terpisah dari leher. Tiada lagi kesan tetakkan seperti yang dikatakan oleh Natalia.

“Tadi cuma ada kesan tetakkan tapi aku tak tahu macam mana boleh jadi macam ni! Sumpah!” kata Natalia yang hampir menangis. Suhu yang sejuk sudah tidak dipedulikan lagi. Keadaan nyawa yang hampir melayang telah menghangatkan lagi suasana dan pembunuh itu ada bersembunyi di sekeliling kami.

“Aku percayakan kau Natalie. Pembunuh itu ada di dalam kabin ini!” Kita kena keluar dari sini!” kataku bertindak sebagai wira. Sebaik sahaja aku memberikan arahan, satu-persatu sahabatku yang masih hidup berlari keluar dari kabin yang gelap gulita itu.

“Kawan-kawan! Aku masih hidup!” teriak Redwa dari jauh sambil mencampakkan tongkatnya jauh lalu berlari kea rah kami.

“Kau… mana Hoi Fong dan Naem?” tanyaku kepada Redwa.

“Mereka dah mati. Naem mati kerana perutnya disiat-siatkan sehingga terburai manakala Hoi Fong aku tak tahu. Tapi, aku jumpa mayatnya dikerumi ulat pemakan bangkai!” balas Redwa sambil menundukkan wajahnya, penuh kesayuan.

“Aku tahu siapa yang bunuh mereka… dia… argh!” tiba-tiba sebusur panah dari kawasan hutan melayang menembusi kepala Redwa. Dia turut mati.

“Redwa!” teriak Gray lalu memapah jasad Redwa dan meletakkannya perlahan-lahan di atas tanah.

“Siapa yang keparat buat semua ini?” tanyaku di dalam hati. Nina pula semakin erat memeluk lenganku.

“Kita kena pergi dari sini secepat mungkin. Gray, ambil kunci kereta ni. Kau pandu dan bawa kita ke balai polis yang berdekatan!” kataku lalu mencampakkan kunci van Hoi Fong kepada Gray.

“Aishah dan Zul macam mana?” tanya Natalie.

“Kita tiada masa untuk selamatkan mereka semua!” kataku kepada Natalie lalu meredah semak samun untuk ke tepi jalan raya, tempat di mana van Hoi Fong terletak.

Kami berlari sekuat mungkin untuk ke sana. Setelah 10 minit masa berlalu, akhirnya kami tiba di tempat tersebut. Gray terus sahaja membuka pintu pemandu dan menghidupkan enjin.

“Masuk sekarang!” teriak Gray dari depan.

Selepas semua orang berada dalam van, Gray terus memecut laju. Sepanjang van tersebut meluncur laju di atas jalan raya, Aishah kelihatan menahan van tersebut sambil memapah Zul.

“Berhenti!” teriak Aishah sambil mendepangkan tangannya. Mujurlah Gray sempat memberhentikan kereta tersebut kerana Aishah hampir sahaja dilanggarnya.

“Masuk!” Gray membuka tingkap van lalu menyuruh Aishah masuk sambil memapah Zul yang kelihatan pengsan.

“Jangan pergi depan tu. Jalan sana tak boleh dilalui oleh kerana pokok-pokok yang tumbang dek hujan lebat!” kata Aishah memberitahu kepada Gray. Gray kelihatan teragak-agak untuk mempercayai kata-kata Aishah kemudian melakukan pusingan U untuk mengikut jalan lain.

“Mana yang lain?” tanya Aishah ingin tahu.

“Mereka dah mati!” balas Natalie. Zul masih belum sedarkan diri dari pengsannya.

“Kau hilang ke mana? Mana kau jumpa Zul?” tanyaku pula kepada Aishah.

“Aku tak ingat apa-apa… Zul, dia aku… aku jumpa dia sedang terapung di atas sungai. Mujurlah aku sempat selamatkan dia,” sebaik sahaja Aishah menceritakan apa yang berlaku, aku menepuk bahu Gray dan Gray mengerti lalu memeberhentikan kereta.

“Semua keluar! Aku nak semua orang keluar!” teriakku. Nina, Aishah dan Natalie kelihatan terpingga-pingga namun akur dengan arahanku.

“Aku dah tahu siapa yang membunuh kita semua!” kataku tenang menyebabkan mereka semua terkejut kecuali Gray.

“Siapa?” tanya Natalie.

“Orangnya ialah Aishah!” celah Gray.

“Hah?” Nina dan Natalie terkejut.

“Jangan nak bergurau kamu berdua!” Aishah tergagap-gagap mengungkapkan perkataan itu. “Apa buktinya?”

“Aku akan jelaskan satu-persatu. Ketika, aku baru tiba di sini, Gray memberitahu yang kereta milik Azrie rosak.
Dia menyuruh kami datang untuk menjemputnya. Ketika itulah aku mula berasa sangsi, manakan Azrie yang merupakan seorang mekanik tidak mampu memperbaiki keretanya meminta kami datang untuk mengambilnya. Apabila kami tiba, kami mendapati yang Azrie telah mati dan kau berlumuran darah. Aku syak yang menelefon Gray tadi bukannya Azrie tetapi kau Aisyah! Untuk mengumpan kami!” kataku sambil mengukirkan senyuman kecil.

“Betul apa yang diakatakan oleh Farz tadi.. Bagaimana kau boleh berlumuran darah sedangkan tiada sebarang kecedaraan serius pada diri kau? Itu kerana kau yang membunuh Azrie dan darahnya memancut terkena seluruh tubuh kau!” kata Gray pula.

“Selepas itu, ketika kami tiba, Zul telah hilang. Aku mengesyaki yang kehilangan kau ada kena mengena dengan kau kerana kehilangan Zul serentak dengan semasa kau menelefon Gray untuk mengatakan yang kereta kau rosak! Aku juga mengesyaki yang Zul sudah tahu akan niat kau dan dia telah bergegas untuk menyelamatkan Azrie sebelum Azrie menjadi mangsa pembunuhan oleh kau. Ketika Redwa diculik – diheret oleh seseorang, kau juga hilang pada waktu itu. Kau dan Zulaikha betulnya! Kau yang mengheret Redwa dan mengikatnya di hutan lalu kau kembali ke kabin dengan senyap untuk membunuh Zulaikha. Kemudian, kau mengekori Naem dan Hoi Fong ke hutan untuk mencari Redwa. Di sana, kau telah membunuh Naem dengan cara yang haiwan pun tidak akan melakukannya. Hoi Fong merasakan yang dirinya yang membunuh Naem, tetapi Redwa yang diikat tidak jauh dari situ, telah berjaya melepaskan dirinya. Dia telah menyelamatkan Hoi Fong. Tetapi, di sana Hoi Fong telah dimakan oleh ulat pemakan bangkai kerana bau mayat ada pada tubuh Hoi Fong. Ketika peristiwa itu, kau sudah berada di kabin dan menyasarkan Vayne sebagai mangsa kau yang seterusnya! Kau telah menetak Vayne, dan perbuatan kau itu disedari oleh Natalie. Ketika itulah, Natalie mendapatkan aku dan kau menggunakan kesempatan itu untuk memutuskan nyawa Vayne. Kami telah menyedari yang Vayne telah mati lalu aku mengarahkan mereka keluar dari kabin itu kerana aku menyedari yang kau ada dalam kabin itu. Ketika kami berlari keluar, kau memutuskan untuk mencari Redwa yang telah kau ikat dalam hutan, namun, setelah kau tersempak jasad Hoi Fong, kau telah menyedari yang Redwa telah terlepas lalu kau pun berlari untuk mengejar Redwa, Apabila kau tiba semula di kabin, kau ternampak Redwa cuba membongkarkan rahsia kau, lalu kau telah membunuh Redwa dari jauh seperti mana kau membunuh Roziana!” jelasku panjang lebar.

“Apa buktinya? Kau hanya menjelaskan teori kau sahaja!” sangkal Aisyah jahat.

“Buktinya ialah cara pembunuhan yang telah kau lakukan ke atas Roziana dan Redwarul Busur panah! Hanya kau sahaja yang tahu bagaimana hendak memanah di antara kami! Kau ialah juara pemanah di Unversiti Zerease,” kata Gray yang mengemukakan buktinya. Aishah terkesima sebentar.

“Hahahaha… kau telah tahu juga akhirnya! Salahku tak bunuh kamu berdua awal-awal lagi!” kata Aishah ketawa terbahak-bahak. Dia kemudian mencapai tangan Natalie dan memeluknya dari belakang dan mengacukan pistol ke arah kepala Natalie.

“Kenapa kau buat macam ni?” tanya Nina marah.

“Kau pernah dengar cerita Suraya? Akulah anak luar nikah dia. Kawan-kawannya telah membunuh mak aku kerana aku telah melahirkan aku di sana. Mereka tidak sukakan aku kerana aku ini anak luar nikah kepada jejaka yang paling diminati ketika itu! Ketika itulah, mak aku telah bersumpah yang mak aku akan bunuh sesiapa yang cuba menyambut majlis hari terakhir mereka di sini akan menimpa nasib yang sama sepertinya!” kata Aishah yang sekali ketawa terbahak-bahak lalu melepaskan tembakan yang kemudian menembusi kepala Natalie. Natalie rebah.

“Zul dah mati! Aku bunuh dia juga! Dialah orang yang mengetahui bahawa Suraya ialah mak aku. Dia anak kepada bapaku! Bapanya yang telah menceritakan segala-galanya kepada dia. Dia tahu akan sumpah mak aku lalu cuba menghalang aku dari menunaikannya!” jelas Aishah lagi sambil melangkah ke depan.

“Kau memang dah gila, Aisyah!” kata Gray.

“Jangan bilang aku gila!” teriak Aishah lalu melepaskan tembakkan yang mengenai kaki Gray.

“Arghh!” teriak Gray kesakitan.

“Aishah, mengucap Aisyah!” nasihatku yang cuba menghampiri Aishah.

“Kau siapa cuba menasihati aku!” jerit Aishah yang kemudian melepaskan tembakan yang mengenai  kakiku . Aku turut rebah reba seperti Gray..

“Sakit Aisyah!” jeritku.

“Tahu pun sakit. Bayangkanlah bagaimana rasa yang mak aku rasai!” kata Aishah yang kini sudah hilang kewarasannya. Dia hanya ketawa dan terus ketawa seorang diri.

“Nina! Lari! Sebelum dia mengapa-apakan kau!” teriakku kepada Nina. Dia menganguk lalu melarikan diri. Aishah kemudian mengejarnya dari belakang sambil melepaskan tembakan. Namun, tiada satu pun mengenai sasaran.

Tiba-tiba, Zul keluar dari van tersebut sambil memegang pedang samurai yang kalau tidak silap aku, di bawa oleh Aisyah secara diam-diam ke dalam van itu tadi. Zul menikam Aisyah dari belakang dan Aisyah rebah. Zul telah menggunakan sisa tenaga terakhirnya untuk membunuh Aisyah. Kami semua bergegas ke arah Zul.

“Hanya kamu sahaja yang hidup?” tanya Zul yang sedang bertarung dengan maut, suaranya termengah-mengah.

Aku menganguk.

“Aku tak dapat selamatkan kamu semua lebih awal… maafkan aku,” kata Zul lalu menghembuskan nafasnya yang terakhir.

Aku menutup mata Zul. Keesokkan harinya, polis telah datang. Aku sempat melihat jasad-jasad rakanku, Azrie, Zulaikha, Roziana, Naem, Hoi Fong, Vayne, Redwa’arul, Natalie, Aisyah dan akhir sekali Zul diangkut masuk ke dalam ambulans. Hanya aku, Gray dan Nina sahaja yang selamat. Kabin Ria ditinggalkan berdarah tanpa diusik di situ.

T Pandemik 4: Sahara


“Fuh! Akhirnya kita berjaya selesaikan semua makhluk-makhluk durjana ni!” luah Helmi kepenatan di atas sofa di ruang tamunya, peluh membasahi dahinya. Kayu hokinya diletakkan di atas pehanya. Kakaknya, Leen pula sedang duduk bertelekuk di sebelah jenazah ibu dan bapanya.



“Awak… nama saya Helmi! Awak pula?” Helmi memperkenalkan dirinya secara tiba-tiba sambil menghulurkan tangannya kepada Sahara. Sahara yang sedang bersandar di sebelah pintu masuk rumah Helmi menoleh ke arah jejaka itu. Gadis itu mengukirkan senyuman.



“Hah? Kenapa tiba-tiba awak tanyakan soalan tu kat saya? Nak mengurat saya ek?” kata Sahara, dalam nada yang kelihatan seperti serius. Leen yang sedang kusyuk dengan jenazah ibu dan ayahnya kemudian menoleh ke arah Helmi dan Sahara. Ada lagi adegan romantis yang boleh ditontonnya pada hari ini. Wajah Helmi pula telah bertukar merah.padam, saling tak tumpah dengan warna darah yang berada di atas lantai dengan serta merta.



“Er… Saya… er… tak bermaksud…” tergagap Helmi cuba menjawab pertanyaan Sahara. Sahara ketawa kecil melihat sikap Helmi yang saling tak tumpah seperti budak kecil.



“Orang gurau jer lah dengan dia. Tengok… dah macam budak kecil dah saya tengok muka awak. Hehehe…” kata Sahara sambil menunjukkan jari telunjuknya ke arah wajah Helmi sambil membongkokkan sedikit tubuhnya, seolah-olah sedang berlagak mengamati wajah Helmi. Helmi menggaru kepalanya. Malu mungkin. “Lagipun saya belum perkenalkan diri saya. Nama saya Sahara tapi awak boleh panggil saya Ara atau Sara,” kata Sahara sambil menghulurkan tangannya. Helmi menyambutnya.



“Awak? Awak sihat ke?” ujar Sahara tiba-tiba apabila Helmi terpaku tidak bergerak ketika bersalaman dengan Sahara. Tangan Sahara tidak langsung dilepaskannya sambil menatap wajah Sahara dengan penuh mendalam.



“Helmi! Sopanlah sikit! Kalau ya pun dah jatuh cinta, janganlah sampai tak lepaskan tangan Sahara!” tegur Leen dari belakang. Lamunan Helmi tersentak. Helmi kelihatan bingung dengan apa yang berlaku padanya. Kuasa apa yang merasuknya sebentar tadi pun dia tidak ketahui.



Sahara. Maafkan saya,” kata Helmi sambil melepaskan pegangan tangan Sahara dengan serta merta. Sahara, gadis yang bersinglet hijau dan berseluar jean biru itu kelihatan malu-malu. Helmi dengan segera cuba menukarkan topik perbualan mereka, mahu menutup segala kesalahan yang dilakukannya tadi.



“Kita nak pergi mana sekarang?” ujar Helmi melontarkan pertanyaan. Sahara terdiam sejenak sebelum bersuara. “Saya cadangkan kita pergi ke Hospital Kebangsaan Eurasia. Sana merupakan salah satu daripada tempat persembunyiaan orang awam yang terdekat! Lagi pun kita boleh dapatkan bantuan daripada sana!”
“Hospital? Betul juga tu. Apa tunggu lagi… jom kita pergi!” kata Helmi tiba-tiba. Leen tersenyum kecil lagi.



Peristiwa tadi kelihatan menggangu Helmi sehingga menjadikan Helmi seperti seorang kanak-kanak kecil yang mempunyai sikap tidak sabar.



“El! Kita berehat dulu ya? Lagipun sebenarnya kaki Ara ada terkehel sedikit. Itu pun Ara gagahkan diri Ara untuk berlawan dengan zombie-zombie tadi. Auch! Sakit balik pula,” balas Sahara dalam nada manja. Helmi sedikit terganggu,. El? Siapa lelaki tu?



“El? Awak panggil siapa Ara? Saya Helmi…” pertuturan Helmi terhenti seketika apabila jari telunjuk Sahara menyentuh bibirnya. Helmi tergamam sejenak. Sahara, gadis itu buat aku bertambah debar di dada.



Sahara mengangkat jari telunjuknya kembsli spsbils Helmi terdiam. “Salah ke saya nak panggil awak El? Nama tu sedap tau. Mengingatkan saya pada orang yang istimewa!” balas Sahara. Helmi tidak mampu berkata-kata. Baru sebentar tadi seorang gadis telah menyentuh bibirnya. Seumur hidupnya, inilah kali pertama dia terasa seperti satu perasaan yang amat bahagia menyelinap masuk ke dalam hatinya. Semua ini gara-gara gadis yang bernama Sahara.



“Saya setuju dengan Ara kali ni!” kali ini bukan Helmi yang menjawab pertanyaan Sahara tetapi sebaliknya Leen. Dia rasa sudah cukup untuk dia memerhatikan adegan romantis yang sedang berlaku di hadapannya. Kalau Sahara berterusan mengusik adiknya, entah boleh diserang sakit jantung budak tu. Lagipun, Leen kenal benar siapa Helmi, dia jejaka yang mempunyai dua perwatakkan, seorang yang kadangkala boleh jadi sangat pemalu dan adakalanya sangat panas baran.



“Kita tidur dahulu. Perjalanan malam seakan-akan berbahaya. Saya yakin makhluk-makhluk durjana itu pasti akan berkeliaran di balik jalan-jalan raya di kota metropiltian ni!” sambung Leen lagi. Sahara kelihatan setuju dengan cadangan susulan Leen, kakak kepada Helmi. Barangkali umur Sahara dan Leen sama dan mungkin atas sebab itulah mereka kelihatan serasi bersama, sekepala. “Biar saya tunjukkan awak bilik. Mari.”



Sahara kemudian bergerak mengikuti Leen, membiarkan Helmi yang masih tidak berganjak berdiri sambil mulut yang terlopong. “Terima kasih Leen!” ucap Sahara pendek ketika Leen menarik tangannya. Sahara sempat menoleh ke arah Helmi ketika menaiki tangga untuk ke bilik Leen di tingkat dua. Gadis itu ketawa kecil bersama Leen. Helmi pada amatannya seperti orang yangsednag berkhayal, tidak tahu apa yang sedang dilakukannya ataupun dalam erti kata lain, angau.



Sebaik sahaja Sahara dan Leen menghilang, barulah Helmi dapat menggerakan kakinya. Helmi kemudiannya menarik nafas lega. Dia kembali duduk di sofa untuk mengenang kembali apa yang telah berlaku pada malam itu. Segalanya dirasakan begitu pantas. Kehilangan ibu dan bapa serta kehadiran seorang gadis yang telah membuatkan hatinya berdebar banginya cukup meninggalkan kesan di dalam hatinya buat masa ini.



Benarkah kata kakak? Aku sudah jatuh cinta ke? Mustahilah! Tak akan sesenang itu aku akan jatuh cinta! Cinta pandang pertama? Hahaha! Lagi mustahil! Aku tak percayakkan cinta pandang pertama dan benda itu bagi aku tidak wujud pun di dunia! Mungkin mainan perasaan aku yang membuatkan aku jadi gila. Sahara itu terlalu cantik bagiku, mungkin itu juga yang membuatkanku hilang pertimbangan akal tadi. Agaknya itulah yang sedang bermain di fikiran Helmi.



Helmi kemudian mengambil kayu hokinya lalu berkata pada dirinya sendiri. “Tak mustahil kalau benda tu datang lagi. Baik aku tidur dekat ruang tamu. Boleh juga aku jadi pengawal keselamatan!” Tapi Helmi menyedari yang kayu hokinya tidak memadai untuk dijadikan senjata. Apa yang diperlukannya ialah sebuah senjata api dan… Sahara ada itu.



Kini sekali lagi konflik bermain dalam diri Helmi. Kalau dia mahukan Shot Gun milik Sahara, dia harus mengetuk pintu blik Sahara, mungkin Sahara akan mengajaknya masuk ke blik dan sesuatu terjadi… Gulp! Ahh! Apa yang aku fikirkan ni! Astagfirullah! Sahara, kau memang telah mempenggaruhi hidup aku. Helmi kemudian menserabaikan rmabutnya sambil menggelengkan kepala. Dari tadi, nama Sahara asyik muncul sahaja di kepala otaknya.



Setelah lebih kurang dalam 10 minit bermain dengan fikirannya, dia memutuskan untuk meminta pertolongan kakaknya. Dia akan memberikan alasan bahawa tidak manis lelaki bukan muhrim menggangu gadis sunti seperti Sahara pada malam-malam buta ni. Helmi kemudian menaiki tangga lalu berjalan ke arah bilik kakaknya Leen yang terletak di hujung koridor tingkat dua rumahnya.



Baru sahaja Helmi tiba di hadapan pintu bilik Sahara, tiba-tiba dia kedengaran perbualan kakaknya dengan seseorang. Sahara ke? Helmi menekapkan telinganya di pintu bilik Leen.



“Terima kasih ya, Leen sebab sudi temankan Ara tidur,” ucap Ara yang baru sahaja menukarkan pakaiannya dengan set baju tidur lengkap milik Leen di bilik air. Leen yang sedang sibuk membaca novel yang bertajuk, “Menanti Malaikat Izrail”, karya El Ezekiel kemudian menutup buku tersebut. Baginya tidak manis bercakap dengan seseorang sekiranya kita sedang kusyuk membuat kerja lain. Leen seorang pendengar yang baik.



“Tak apa. Sebenarnya Leen pun ingatkan nak suruh Sahara temankan Leen. Manalah tahu yang Sahara dah minta dulu. Hehehe…” sambung Leen sambil ketawa kecil.



“Leen penakut. Buek! Tak malu,” gurau Sahara sambil menjelirkan lidahnya. Leen mengambil bantal peluknya lalu membaling ke arah Sahara yang sedang duduk di lantai. Sahara ketawa kecil. Kemesraan antara mereka semakin brtambah.



Sahara tu pun petakut! Apa kurangnya! Paku dulang paku serpih mengata orang dia yang lebih!” balas Leen sambil ketawa juga. Mereka berdua seperti sudah lama berkawan ataupun merupakan adik beradik kembar. Memang ada keserasian antara Leen dan Sahara.



“Ara tak takutkan Zombie lah macam Leen! Lagi pun Ara dah biasa dengan diorang. Ara takutkan sekarang ni El! Adik Leen tu. Hehehe… Manalah tahu dia ceroboh masuk bilik Sahara sebab ketakutan ke, silap-silap esok nanti, bantal yang Sahara peluk tu jadi dia pula. Hehehe… ” gurau Sahara lagi yang kemudian membuatkan Leen ketawa besar. Malam itu, Leen semakin mengenali perwatakkan gadis itu. Sahara merupakan gadis yang suka berjenaka dan mengusik orang, ada sedikirt penggoda.



“Cis! Mengata aku rupanya dua orang perempuan kat dalam ni. Orang perempuan ni memang… mengumpat tak habis-habis kalau berjumpa!” gerutu Helmi perlahan di dalam hatinya. Namun, apa yang mereka bualkan tadi menambahkan lagi minat Helmi untuk mencuri dengar.



“Betul-betul! Helmi tu sebenarnya penakut! Nak dengar cerita tak pasal Helmi yang penakut? Leen ingat lagi waktu dia berumur 8 tahun. Beriya-iya dia nak masuk rumah hantu semasa festival sekolah akak. Tapi, dialah yang menangis teruk masa kat dalam Rumah Hantu tu! Serupa budak kecil,” cerita kak Leen lagi sambil ketawa terbahak-bahak. Sahar turut sama ketawa.



Helmi kelihatan sudah hilang sabar. Dia tekad untuk beredar dari situ. Buat apa menambahkan lagi sakit di hati mendengarkan diri sendiri menjadi bahan gurauan. Gerutu Helmi makin bertambah. “Kak Leen ni pun satu. Kalau bab rahsia aku, sikit pun tak boleh nak pegang! Harapka pagar, pagar makan padi.” Helmi berlalu ke ruang tamu membiarkan perbualan dua orang gadis di atas rumahnya. Telinganya mungkin akan menggelegak sekiranya perbualan tentang dirinya itu bertambah panjang.



“Tentu Helmi comelkan masa umur 8 tahun tu, Leen? Terutamanya masa dia menangis masuk rumah hantu! Hehehe… teringin sangat nak tengok muka dia,” kata Sahara yang tawanya masih belum reda. Leen mengangguk sakan. Tiba-tiba idea datang menerjah minda Leen.



“Comel sangat-sangat tau Ara! Leen ada simpan album masa Helmi kecil-kecil! Nak tengok tak?” tanya Leen memperlawa cadangannya kepada . Seperti orang mengantuk yang disorong bantal, Sahara lantas bersetuju.



“Nak! Nak!” kata Sahara gaya persis buda kecil yang mahukan ais-krim sambil menepuk tangannya sekali dua. Senyuman semakin melebar di wajahnya.



“Sekejap-sekejap! Leen nak carikan dekat laci sebelah katil ni ya? Kalau tak silap Leen, mak Leen ada sorokkan album tu kat sini!” kata Leen yang lantas membongkok lalu memunggah laci miliknya.


“Kenapa ibu Leen sorokkannya?” tanya Sahara ingin tahu.



“Itu tentulah sebab Helmi. Dia ada ugut nak buang album ni dulu. Katanya banyak kenangan yang memalukannya sewaktu kecil untuk ditatapnya. Lagipun dia tak nak orang tengok gambar dia tak berpakaian semasa bayi dulu!” balas Leen. Sahara mengukirkan senyuman kecil. Bagi Sahara Helmi ini merupakan jejaka yang kaya dengan warna-warni perwatakkan. Helmi boleh jadi apa sahaja. Itu menambah minatnya lagi untuk berkenalan dengan Helmi.



“Dah jumpa pun!” teriak Leen keriangan sambil mengangkat sebuah album gambar yang kulitnya sedikit berhabuk. Selepas itu, mereka berdua kusyuk menelah album tersebut. Acap kali bunyi ketawa kedengaran yang menyusuli cerita Leen mengenai sejarah gambar-gambar di dalam album tersebut.



“Dari tadi Leen tengok Ara macam ada menaruh minat kat adik Leen, Helmi tu? Beritahu Leen aje. Leen janji tak bocorkan kat sesiapa! Ara suka kat Helmi ke?” kata Leen tiba-tiba, Kali ini, muka Sahara yang bertambah merah. Tawa dari mulut gadis itu terhenti serta merta seperti suis ketawanya telah dimatikan.



“Leen janji ya?” tanya Sahara.



“Yup! Janji!” balas Leen pendek.



“Er….”

****
“Kalau tak silap aku, ayah ada simpan sebilah kapak kat garaj! Mungkin kapak tu boleh aku gunakan sebagai senjata berbanding dengan kayu hoki yang aku ada sekarang,” fikir Helmi lagi. Cadangannya yang mahu meminjam senjata api Sahara berkubur begitu sahaja selepas mendengar perbualan Sahara dan kakaknya Leen yang mengata mengenai dirinya. Dia tidak punya keebranian itu.



Helmi lantas bangun lalu berjalan menuju ke arah pintu yang baginya sudah tidak bernama pintu lagi – mungkin kerana pintunya tercabut dari tempat asalnya. Dia melangkah penuh hati-hati, gusar yang mungkin ada zombie yang masih bersembunyi di kawasan halaman rumahnya. Lokasi garaj yang dicari Helmi hanya terletak di sebelah rumahnya sahaja.

Sekali lagi kejutan datang menjelma apabila garaj yang sepatutnya berkunci terbuka begitu sahaja. Malah kereta di dalamnya sudah hilang dan seorang budak kecil sedang tidur di atas lantainya. Darah Helmi dengan tiba-tiba bergerak menuju ke otak, seperti perasaan ketakutan mula menyelinap masuk ke dalam hatinya. Helmi tidak mengejutkan budak lelaki tersebut sebaliknya berlari masuk ke dalam rumahnya lalu berlari ke arah bilik kakaknya.



“Kakak! Kakak!” teriak Helmi sambil mengetuk-ngetuk pintu bilik kakaknya. Jantungnya berdebar-debar. Leen dan Sahara yang ketika itu sudah tidur kelihatan terganggu lena mereka.



“Ara, boleh tolong bukakan pintu tu tak? Leen mengatuklah,” suruh Leen yang sedang berselimut dalam kegelapan bilik itu. Jam waktu itu sudah mencecah 2.00 pagi, Ara bangkit dari tilamnya tanpa membantah. Dia bergerak mencari suis lampu lalu menyalakannya.



“Oh El! Ada apa?” tanya Sahara sambil menggosokkan matanya. El tergamam apabila Sahara membukanya

Apatah lagi ketika Sahara dalam pakaian tidur. Oh tidak! Persetan kau minda, benda tu pula yang kau fikirkan.

Kenapa pula aku tak langsung boleh membuka mulut aku! Kakak! Kenapa bukan kakak yang membuka pintu ini. Sahara pula yang sedang tercegat sambil memegang bantal peluk dengan rambutnya yang dibiarkan terurai tanpa diikat sehingga ke paras bawah bahu.



“Ara… er… panggilkan kakak saya sekejap!” tergagap-gagap Helmi cuba menuturkan kata-kata. Mata Helmi tidak berani untuk memandang Sahara yang sedang berdiri di hadapannya.



“Kalau ada masalah, kenapa tak boleh beritahu Ara aje? Kakak awak tu tengah tidur. Tak baik kalau ganggu dia. Dia mana biasa berjaga malam, bukan macam saya ni. Artis, tak tidur sehari ni memang dah biasa. Kalau Ara boleh tolong, Ara tolong El!” balas Sahara yang menyebabkan Helmi seperti terhimpit dengan masalah. Aku dan Sahara berdua-duan dalam tengah malam yang buta ni? Oh,Ya Allah! Dugaan apakah ni?



“Er… saya…”



“Jap! El, biar Ara teka ya? El takut ya? El takut sampai nak Ara temankan ek? Hehehehe…” Ara sekali lagi mengusik jejaka itu membuatkan mukanya bertukar merah. Sahara oh Sahara… kenapalah kau hadir dalam hidup aku…



“Eh! Ke situ pula Ara ni. Jangan merepeklah! Sekarang Ara ikut El! Ada sesuatu yang agak memeranjatkan yang El nak Ara lihat! El tak berani nak tegur benda tu seorang!” balas El pantas memintas kata-kata Sahara. Tangan Sahara digenggamnya dengan spontan lalu ditarik oleh Helmi. Sahara tidak berganjak membuatkan Helmi menoleh ke belakang, memandang Sahara. Beberapa saat kemudian barulah Helmi menyedari yang tangannya sedang memegang tangan Sahara.



Helmi mahu meleraikan tangannya tetapi Sahara menghalangnya. “El.. tolong jangan…” kata Sahara apabila menyedari yang El cuba meleraikan pegangan tangannya. El merasakan seperti ada air batu yang diletakkan di sekeliling mereka. Dingin sungguh dirasaknnya.



El tekad untuk memegang tangan Sahara. Dia kemudiannya menarik tangan gadis tersebut ke garaj. Dalam ketika dia membawa Sahara berlari mengikutinya, dia terfikir yang mungkin dia benar-benar sudah tangkap cintan dengan gadis yang bernama Sahara itu. Tapi… tak akan secepat itu? Dia langsung tidak mengenali siapa itu Sahara! Asal usul Sahara dan keluarga Sahara. Tapi yang dia tahu, dia sednag dikuasai oleh satu kuasa. Apakah itu cinta?



Sampai sahaja di garaj tersebut, sekali lagi kejutan menjelma apabila apa yang dicarinya sudah hilang! “Ara! Betul tadi El nampak ada budak kecil tidur dekat garaj ni!” kata Helmi pada Sahara yang sedang memegang erat lengan Helmi, gadis itu mungkin agak takut. Tadi zombie, sekarang hantu?



“Arggh!” jerit Sahara lalu memeluk Helmi dengan spontan apabila dirinya disergah daripada belakang. Helmi sekali lagi berdarah hidungnya. “El! Tolong Sahara! Ada toyol!” jerit Sahara sambil melompat-lompat tak tentu arah yang membuatkan Helmi keresahan.



Ala… budak tadi rupanya! Hahaha! Ara, tak ada apa-apa! Buka mata awak dan lepaskan saya! Hidung saya dah berdarah balik dah ni!” kata Helmi yang sempat ketawa. Sahara membuka matanya perlahan-lahan tetapi masih tidak meleraikan pelukannya. Dia menoleh secara perlahan-lahan ke arah budak lelaki yang menyergahnya tadi.



Budak lelaki itu tersenyum nakal sambil mempamerkan giginya yang tersusun rapi, comel. Sahara lantas meleraikan pelukannya, kali ini wajah Sahara pula yang kemerahan.



“Maaf!” ucap Sahara pantas lalu berjalan ke arah budak kecil itu lalu duduk bercangkung untuk bercakap dengan dia. “Kenapa adik sergah kakak macam tu?” tanya Sahara sambil mencubit pipinya.



“Hehehehe… sahaja jer kak! Akak penakut sampai peluk abang tu! Tapi, kenapa hidung dia berdarah masa akak terpeluk dia?” petah sungguh budak kecil yang berada dalam lingkungan 5 tahun itu bercakap walaupun ada kedengaran pelat-pelat sedikit dalam percakapannya.



“Err… kenapa tanya akak pula? Tanyalah dia!” balas Sahara pendek sambil menundingkan jarinya ke arah Helmi yang kini berada di dalam garaj, mencari kapak milik ayahnya.



“Akak mungkin tahu kot sebab akak kan awek abang tu!” kata budak kecil itu dengan selamba membuatkan Sahara tergelak kecil.



“Mana adalah! Dia tu kawan akak aje! Kenapa adik cakap macam tu? Kalau abang tu dengar, habislah dia kerjakan adik!” usik Sahara cuba menakutkan budak kecil itu.



Ala! Tak takut pun… dia yang mungkin lari. Tadi, masa adik buat-buat tidur dekat garaj tu, dia terus cabat lari. Kelakar tau kak! Akak tipu… kalau akak bukan awek abangtu, kenapa akak pegang tangan dengan dia?” bidas budak kecil itu membuatkan Sahara terdiam, tidak tahu hendak menjawab apa.



“Dah-dah! Cukuplah! Mari masuk dalam rumah! Sejuklah kat luar ni!” Sahara cuba menukar topik perbualan mereka. Budak kecil tu hanya mengangguk sahaja.



Baru sahaja Shara bangkit budak kecil itu tiba-tiba merengek. “Akak dukunglah Azim! Dukunglah!” pinta Azim. Sahara merenungnya sebentar lalu tersenyum. Azim merupakan budak kecil yang sangat comel. Berambut hitam yang lebat, agak tembam sedikit dan mempunyai lesung pipit serta putih seperti anak orang Jepun.



“Okey! Akak dukung Azim!” kata Sahara lalu mengangkat budak kecil tersebut lalu bergerak ke arah Helmi yang masih sedang sibuk mencari kapaknya.



“Helmi! Ara dengan Azim masuk dulu ya?” tanya Sahara kepada Helmi. Jejaka itu menunjukkan isyarat dengan ibu jarinya sebagai tanda bahawa dia tidak ambil pusing sangat.



“Jum! Tidur dengan akak!” kata Sahara kepada Azim yang sedang menguap. Budak kecil itu tidak bercakap apa-apa sebaliknya hanya merenung kosong wajah Sahara



Helmi mendengar apa yang dikatakan oleh Sahara tadi sambil tersenyum. “Untung jadi budak kecil!” bisik hati kecil Helmi nakal.