Pembaca Setia !

Tuesday, April 27, 2010

Hikayat Putera Ryan 9: Rancangan Jahat

Utusan dari Castle Palace tiba di Toaraca Lake, Villa Sammuel. Surat yang dicoret oleh Queen Inoue untuk dikirimkan pada Sammuel akhirnya sampai di tangan lelaki tua itu. Dia menghadiahkan utusan Queen Inoue dengan seuncang wang emas lalu mengarahkan utusan itu kembali ke Castle Palace bagi memaklumkan bahawa surat itu selamat sampai.

Ke hadapan Gabenor Toraca Lake Yang Taat,
Beta selaku Permaisuhri ke 12 Dinasti Alhazred, Exathus ingin memaklumkan berita gembira yang akan menyelubungi keluarga Brian. Setelah berbincang dari hati ke hati, kami ingin menyunting bunga di taman Keluarga Brian, Tiara Brian untuk dijadikan permaisuhri hati satu-satunya kumbang Keluarga Alhazred, Ryan Alhazred. Kami akan datang bersama rombongan besar-besaran dari Castle Palace untuk melamar Tiara pada 3 hari lagi.

Yang Benar,
Inoue Alhazred
            

Surat itu dilipat oleh Sammuel dengan senyuman yang menguntum di bibirnya. Dia menjerit memanggil Tiara untuk memaklumkan berita gembira itu. Tiara yangs edang berada di biliknya berlari turun ke ruang tamu, tempat di mana bapanya sedang memegang surat yang baru diterima dari Queen Inoue.
            “Cuba teka apa berita gembira yang ayah bawa?” soal Samuuel sambil memandang anak gadisnya itu. Tiara mengelenglan kepalanya. Dia tidak sukakan kejutan. Sammuel kemudian menyerahkan surat tadi kepada Tiara.
            Wajah Tiara spontan bertukar merah apabila selesai membaca surat itu. Kahwin? Oh.. tak akanlah secepat ini. Bairpun dia akui perasaan cinta dan sayangnya pada Putera Ryan memang semakin menguntum tetapi jika disebut tentang perkahwinan… mampukah mereka berdua memikul tanggungjawab sebesar ini?
            “Er… Tiara setuju!” Tiara kemudian menyalahkan dirinya di atas jawapan yang diberi oleh dirinya tadi. Tak akanlah… bagaimana dia untuk berdepan dengan Putera Ryan nanti? Danish muncul di belakangnya sambil memandang aneh kakaknya itu. Tidak pernah seumur hidupnya dia melihat kakaknya itu tersenyum sendirian. Akhirnya matanya tertancap pada surat yang dipegang oleh Tiara lalu tanpa segan silunya merampasnya.
            “Ayah! Tengok Danish!” kata Tiara sambil menudingkan jari hantunya ke arah Danish yang kelihatan kusyuk membaca surat Queen Inoue. Seperti Tiara, Danish turut tersenyum sendirian.
            “Patutlah kakak tersenyum sorang-sorang! Rupanya putera idaman dah menyunting dia diam-diam! Putera Ryan tu memang gopoh kan? Tak sabar-sabar nak memperisterikan kakak! Entah apa istimewanya kakak ni, Danish pun tak tahu!” perli Danish jahat. “Apa-apa pun, apa jawapan kakak?” Tiara membisu sebaliknya Sammuel yang berbicara.
            “Kakak kau terus aje setuju bila ayah beritahu dia pasal ni!” kata Sammuel sambil memandang Tiara yang sedang tunduk tersipu-sipu malu. Danish ketawa berdekah-dekah di lantai. Jelas yang dia tidak dapat mengawal dirinya lagi.
            “Akak dengan Putera Ryan sama aje! Gopoh dan gatal nak kahwin! Hahahaha…” kata Danish jahat sambil ketawa. Dia meninggalkan kakaknya dengan wajah yang kemerah-merahan.
            “Dah Danish! Jangan nak sakat kakak kau lagi!” tegur Sammuel yang merasakan lawak Danish tadi agak keterlaluan. “Tiara.. ayah nak keluar sebab ada hal yang nak diuruskan. Tolong tengok-tengokkan adik kau tu sementara ayah tak ada di rumah!” Tiara menganguk.
            Sammuel mengambil jaketnya di atas kusyen lalu menyarungkannya di badang gempal dan buncitnya itu. Dia membetulkan rambut separuh botaknya itu menggunakan jari gemuknya untuk memastikan dirinya kelihatan lebih kemas. Sammuel kemudian berlalu pergi dari villa rumahnya meninggalkan kedua-dua anaknya itu. Dia ada urusan yang lebih penting.
***
            Sammuel sedang berdiri di hadapan sebuah pub di tengah-tengah kota Toraca. Dia melihat sekelilingnya lalu kemudian berlari ke arah kawasan belakang rumahnya. Dadanya tercungap-cungap sebentar. Dia kemudian menyelongkar timbunan daun kering di sebelahnya lalu mengeluarkan sebuah baju hitam yang aneh. Sammuel kemudian memakai baju itu yang kemudiannya membuatkannya kelihatan seperti lelaki yang berkelubung hitam.
            Sammuel kemudian memasuki pub tersebut yang kelihatannya dipenuhi oleh kebanyakkan manusia yang memakai kelubung, masing-masing cuba melindungi wajah mereka. Mata Sammuel kemudian tertancap pada susuk tubuh yang sasa, yang sedang minum di sebuah meja di pub tersebut. Senyuman Sammuel terukir di sebalik kelubung hitam yang dipakainya.
            Lelaki yang telah menarik perhatian Sammuel tadi ialah ‘pedagang’ yang telah menghadiahkan Putera Ryan dan Danish Brian dua ekor kuda yang mempunya baka yang baik. Jeneral Muzri orangnya, sedang erat menggengam sebilah pedang yang mempunyai seni buatan yang sangat indah. Gerigi halus lagi tajam di bahagian depan dan belakang pedang itu menambahkan lagi kekuatan pedang itu. Hell Sword, pedang buatan Dwarf yang paling hebat yang pernah dibentuk dan ditempa. Pedang yang dikatakan telah dicelup ke dalam gunung berapi tertinggi di negara Cloudyst, Marionna Volcano.
            “Jeneral Muzri dari Cloudyst!” kata Sammuel tiba-tiba mengejutkan lelaki bertubuh sasa itu. Muzri bangkit lalu bersalaman dengan Sammuel. Apa yang dibuat Sammuel dengan Muzri, yang merupakan aset utama Cloudyst dalam menjajah Exathus?
            Sammuel kemudian mengambil tempat duduk di kerusi kosong di hadapan Jeneral Muzri.
            “Jangan panggil nama aku di sini! Kau nak tengok aku mati ke?” tegur Jeneral Muzri sedikit marah.
            “Kau ni rendah diri sangat. Aku kenal siapa kau! Bangsat-bangsat di sini tidak akan dapat menyentuh kau walaupun kau tidak bersenjata. Siapa yang tak kenal pahlawan yang paling kuat dan hebat dalam sejarah dunia yang pernah wujud? Aku yakin dengan kebolehan yang kau punya pada waktu ini, dengan hanya menggunakan satu tangan, mereka semua akan tumbang!” balas Sammuel lagi.
            “Kau ni Sammuel. Memang tak pernah berubah sejak dahulu lagi, bukan?” soal Muzri. Sammuel hanya mengangkat kedua-dua bahunya. Dia tidak mahu menjawab pertanyaan Muzri sebaliknya mahu menyampaikan berita gembira akan rancangan jahat mereka berdua selama ini semakin berbuah hasil.
            “Muzri! Rancangan kita telah berjalan dengan lancar! Seperti mana yang telah dirancang, anak aku, Tiara dan Putera Ryan akan berkahwin nanti. Queen Inoue telah mengirimkan surat akan kedatangan rombongan meminang dari Castle Palace!” kata Sammuel perlahan, gusar yang perbualannya bersama Jeneral Muzri akan diketahui orang ramai. Jika tertangkap, dia pasti akan dilabelkan sebagai pengkhianat nanti… pengkhianat? Apakah itu aku?
            “Ya? Baguslah. Aku harus memaklumkan hal ini pada King Haireel. Dia pasti akan gembira melihat semua yang berlaku berjalan dengan lancar. Jadi, rancangan kita akan mula berjalan lancar pada malam perkahwinan Ryan dan Tiara?”
            “Ya. Aku dah rancang sebuah stratergi yang mampu membuatkan apa yang kita berdua selama ini idamkan akan berjaya,” kata pula Sammuel. Jeneral Muzri semakin berminat dengan apa yang cuba disampaikan oleh Sammuel. Telinganya dipasangkan.
            Jeneral Muzri mendengar dengan kusyuk apa yang dikatakan oleh orang di hadapannya. Senyumannya semakin melebar. Tidak sia-sia dia mempertaruhkan nyawanya untuk bekerjasama dengan Sammuel. Berita gembira pasti akan mewarnai kerajaan Cloudyst pada hari ini. Kejatuhan Exathus mula menjelma.
            Seorang lelaki yang turut berpakaian kelubung hitam seperti mereka berdua terlanggar sebuah meja ketika cuba melarikan diri. Tapi, sayangnya dia tersadung dan sebilah pedang yang Sammuel kenal tergeletak di atas lantai, mungkin terjatuh dari genggaman lelaki itu.
            Jeneral Muzri lantas mengeluarkan pedang Hell Sword miliknya sambil mengacukannya ke arah bahu lelaki itu. Sammuel mengeluarkan pedangnya juga, menepis pedang Muzri.
            “Kau ikut aku!” arah Sammuel kepada lelaki itu. Dia mula mengesyaki yang lelaki itu mendengar perbualan antara dia dan Jeneral Muzri tadi. Air muka lelaki itu tidak dapat dilihat dari balik kelubung dan arahan Sammuel dipatuhnya tanpa melawan. Pedang Sammuel masih terhunus di belakangnya untuk memaksa dia menuruti segala perintah bodoh lelaki tua tidak sedar diri itu.
            Muzri menyarungkan kemabli pedangnya.
***
            “Kenapa bawa aku ke sini?” kata lelaki itu berlagak bingung apabila di bawa masuk ke Black Forest. Sammuel dan Jeneral Muzri mengelilingi lelaki itu.
            “Tunjukkan diri kau. Jangan ingat aku tak tahu siapa kau, Danish!” kata Sammuel perlahan. Danish terkejut. Memang dia tidak akan dapat menipu lelaki yang segenius bapanya itu. Dengan senang hati dia membuka kelubung yang menutup kepalanya.
            “Kau ekori ayah?” soal Sammuel lagi.
            “Ya! Tak sangka ayah bekerjasama dengan lelaki busuk macam dia!” kata Danish sambil menundingkan pedangnya ke arah Jeneral Muzri. Jeneral Muzri tidak menunjukkan sebarang respon. Dia juga terkejut dengan terdedahnya lelaki yang berlindung di sebalik kelubung.
            “Kau tak faham!”
            “Danish memang tak nak faham fikiran kotor ayah. Semakin Danish faham, Danish akan terjebak dalam permainan kotor ni!” balas Danish bengang serta sebak. Air matanya mengalir. Kehendak hatinya yang menyuruh dia mengekori ayahnya tadi memang tidak sia-sia. Akhirnya dia dapat juga membongkarkan konspirasi licik seorang yang dahulunya pernah digelar The Professor dan Exathus Saviour.
            “Danish…” lidah Sammuel kelu tidak dapat berkata-kata. Danish telah memberinya tamparan yang paling sakit di dalam hidupnya dengan hanya berbicara. Dadanya pula yang terasa sakit sangat dek tamparan baru itu. Kata-kata Danish tadi seolah-olah telah menusuk jauh ke dalam jantungnya.
            “Ayah kau buat semua ini untuk keluarga Brian! Keluarga kau, Danish!” kata Jeneral Muzri menyampuk. Danish merenung Muzri tidak percaya.
            “Lelaki tak guna ni bilang ayah nak jatuhkan kerajaan Exathus sebab keluarga kita? Jangan buat saya gelak! Hahaha…” sindir Danish lagi.
            “Cuba kamu fikir! Apakah kedudukan kelaurga Brian sejak tertubuhnya Exathus? Berpuluh-puluh dinasti silih berganti dan keluarga Brian yang kaya dengan bakat semula jadi hanya taat kepada pemerintah, duduk di takuk lama dan tidak terlibat dalam sebarang pengambil alihan keluarga. Sebab setia sangatlah kita dipijak sehinga hari ini! Keluarga Brian akan lebih menyinar di bawah pemerintahan Cloudyst!” bentak Sammuel tiba-tiba.
            “Cloudyst akan memberi penghargaan terbesar Cloudyst kepada keluarga Brian sekiranya kami mampu merampas empayar Exathus!” kata Jeneral Muzri sambil menundukkan tubuhnya.
            “Alasan ayah memang tidak masuk akal. Alasan yang jelas menunjukkan siapa ayah sebenar! Lelaki yang mementingkan diri dan harta serta nama atau pangkat! Ayah jangan malukan nama Brian di sini! Toraca Lake akan malu dengan sikap ayah! Kalau ayah berani bekerjasama dengan bangsat tu, jangan panggil saya Danish Brian lagi!” balas Danish lagi. “Saya akan pergi ke Castle Palace hari ini dan memastikan bahawa rancangan ayah itu akan gagal!”
            “Ayah tak akan benarkan, Danish!” tengking Sammuel hilang kawalan.
            “Ayah nak buat apa? Halang Danish? Hahahaha… angkat pedang pun ayah tak mampu..”
            “Bukan ayah… tapi Jeneral Muzri, The Great Warlords! Pemegang kepada pedang yang paling tajam, ringan dan kuat yang pernah dihasilkan di dunia. Seratus-peratus buatan Dwarf, Hell Sword!” kata Sammuel tersenyum jahat. Tangan Danish menggeletar. Betulkah dihadapnya sekarang ialah Jeneral Muzri? Apakah aku harus bertempur dengannya?
            “Aku akan bunuh kau!” kata Jeneral Muzri tiba-tiba apabila Sammuel memberi isyarat kepada Jeneral Muzri untuk melakukan perkara itu. “Keluarkan pedang kau dan bertarung macam lelaki!”
            Danish Alhazred bukanlah lelaki yang lemah dan pengecut. Dia ialah seorang jeneral perang yang hebat. Sammuel meninggalkan tempat itu. Danish memang benar-benar sudah melampau.
            “Aku bersedia untuk mati di tangan kau, Jeneral Muzri!” kata Danish perlahan. Dia tahu yang dia tidak akan mampu memenangi pertempuran itu dengan senang kerana Jeneral Muzri ialah lawannya. “Tuhan… kau selamatkanlah Tiara.” Danish sempat berdoa pada tuhan. Putera Ryan, kau selamatkanlah adik kesayanganku.
            “Arghh!” kedengaran jeritan maha dasyat dari dalam Black Forest. Sammuel mengalirkan air mata. Demi impiannya, dia harus mengorbankan segala-galanya. Dia juga tahu yang dia turut kehilangan Tiara di tangan Putera Ryan.
            Jeneral Muzri keluar dengan pedang yang berlumuran darah. Tidak sampai seminit, Danish tumpas di tangan Jeneral Muzri akhirnya. Apakah ini tandanya berakhir kisah heroisme mereka, Danish?
            “Anak aku dah mati?” Jeneral Muzri mengangkat bahunya.
            “Maksud kau?”
            “Belum sempat aku menikam dia buat kali terakhir, dia larikan diri dengan melompat ke dalam gaung!” balas Jeneral Muzri hampa. Walaupun Sammuel sedikit kecewa, namun separuh hatinya menghembus lega.
***
            “Ayah… Danish kata tadi yang dia akan pergi ke tempat yang jauh. Sekiranya dia tidak pulang, jangan mencarinya kerana dia tidak akan kembali!” luah Tiara tersesak sambil memeluk ayahnya. Surat yang ditinggalkan Danish membuktikan segalanya.

Kepada ayah dan kakak,
          
  Sekiranya ayah dan kakak menerima surat ini, mungkin Danish sudah tiada kerana Danish terpaksa pergi untuk sebuah misi yang penting… mungkin untuk selama-lamanya…
            Air mata Sammuel mengalir deras. Apakah yang telah aku lakukan tadi?

Wednesday, April 21, 2010

Khas Untuk Peminat Novel Hikayat Putera Ryan!

Monday, April 19, 2010

Khas Untuk Peminat Novel Cinta!

Anda peminat novel cinta? Apa kata ke click di link ini:http://www.penulisan2u.my/2010/04/novel-separuh-jiwaku-pergi-2/

Sunday, April 18, 2010

T Pandemik 19:Haireel

“Macam mana ni Adam?” soal Fera sambil melindungi jejaka itu bersanam bayi yang bernama Danish Hakim itu. Tembakan dari senjatanya dilepaskan bertalu-talu. Dia naik angin melihat Adam tersenyum sendirian. Zombie-zombie mula menyerang tempat itu bagai nak rak. Hanya mereka bertiga sahaja yang masih hidup dan oleh dijadikan sebagai makanan.

            “Kita dah tak mampu nak pertahankan lapangan terbang ni! Semuanya dah bertukar jadi zombie! Iwan dan Ira tunggu kita kat Balai Polis Utama Eurasia!” lata Adam memberi arahan. Fera menganguk setuju.

            “Macam mana Fera datang ke sini?” soal Adam bingung. Fera diam seketika, cuba untuk mengingat kembali bagaimana dia datang ke Lapangan Terbang Eurasia itu.

            “Kereta polis! Ada dekat bahagian hadapan lapangan terbang ni!” ujar Fera. Wajah Adam lantas kembali ceria.

            “Bagus! Tentu ada senjata dekat dalam sana!” Itulah yang difikirkan oleh Adam. Rupanya itulah yang difikirkan oleh jejaka itu. Senjata lebih untuk dia beraksi dengan zombie itu. Fera mula berkira-kira mahu mengenakan Adam tetapi terpaksa mengubah fikiran gara-gara Adam yang mempamerkan wajah keanak-anakannya. Hatinya cair sebentar.

            “Ada! Selaras shot gun serta beberapa pucuk Hand Gun. Tapi, senjata itu bukan milik kita! Tambahan lagi kereta tu berkunci!” baals Fera perlahan.

            “Tak apa! Adam ada jalan! Sekarang ni, kita kena fikir jalan untuk ke sana tanpa diserang oleh zombie itu!” bilan Adam lagi.

            “Ermm… Haireel! Dia! Kita ada dia! Kenapalah Fera boleh lupakan dia!” Adam naik bingung dengan manusia yang baru sahaja di sebut oleh Fera tadi. Haireel? Hebat sangatkah dia sehingga mampu membantu mereka!

            “Er.. siapa dia?” soal Adam.

            “Penembak tepat dari Balai Polis Eurasia! Tapi, orangnya aneh sikit. Dia selalu pakai pakaian yang pelik-pelik, kawan!” terang Fera lagi. Adam mengerutkan dahinya untuk berfikri sejenak. Haireel? Nama itu memang sinonim ketika dia berada di dalam Dragon Knight. Jangan-jangan penembak tepat terbaik Asia! Adam mula faham akan rancangan Fera. Jika ada penembak tepat yang membantu mereka, segala tugas atau kerja menyelamatkan diri pasti akan menjadi senang kerana dia boleh melindungi kita dari jarak yang jauh.

            “Di mana dia?” tanyaku. Fera yang semakin berundur dek kemaraan zombie-zombie ganas itu mengeluarkan walkie-talkie di seluarnya.

            “Hello. Inspektor Fera dari Balai Polis Eurasia! Menghubungi Haireel, penembak tepat kami!” kata Fera, separuh berharap yang akan ada jawapan dari lelaki itu. Bantuan Haireel amat diperlukan buat masa ini.

            “Fera! Itu kau ke? Alhamdullilah! Aku ingat semua kawan-kawan kita dah jadi zombie! Rupa-rupanya ada orang yang selamat! Jangan risau! Aku akan datang selamatkan korang dengan kereta polis aku! Aku akan rempuh zombie-zombie tu sampai mati!” Haireel begitu bersemangat. Rancangan mereka bertukar dengan cepat, Haireel sendiri yang mahu menyelamatkan mereka semua!





Friday, April 16, 2010

Berita Gembira Untuk Anda?

Siapa mahu bekerjasama dengan saya mengulam bahasa di atas sebuah nama tinta novel online di platfom aksara keraian? Sila maklumkan dalam masa terdekat. (Perempuan dan berumur dalam lingkungan 15-25 digalakkan). Lelaki tak kisah.


Syarat-syaratnya:
Lelaki dan Perempuan
Berumur 15-25
Menghantar sebuah karya sebagai contoh penulisan anda.
Genre bebas, tetapi cinta dan Sci-fie amat digalakkan.

Thursday, April 15, 2010

Mesti Baca!

Cinta Dari Malaysia 3 boleh DIBACA SEKARANG!


Apa tunggu lagi?


Jom KE:

http://tinta-cinta-ku.blogspot.com/

Tuesday, April 13, 2010

Hikayat Putera Ryan 8: Pahlawan Cinta



Sebelum membaca mari singgah ke: http://www.penulisan2u.my/2010/04/novel-hikayat-putera-ryan-7/








Shania menangis di kamarnya. Satu persatu kenangan dirinya bersama Ezekiel datang melayang mengetuk pintu mindanya. Dia tidak berdaya untuk menahan kenangan tersebut kerana betapa berharganya ia pada dirinya.  Kenangan malam itu ketika Ezekiel memaksa dirinya untuk lari masih segar melekat di benaknya. Bahkan kesakitan perpisahan itu masih bersisa. Aria… aku faham perasaan kau. Perasaan bagaimana cinta tak kesampaian. Sakitnya memang amat. Bilasan dan hirisan pedang di medan tempur pun tidak mungkin dapat menandingi kesakitan itu. Kesakitan yang tidak punya ubat.
           
Dalam masa yang sama, Putera Ryan sedang berjalan ke arah kamar Aria, gadis yang memang telah menghadiahkannya sejuta kejutan pada hari itu. Apakah benar yang dituturkan oleh ayah tadi? Aria menyukai aku, bahkan mungkin menyintai aku! Mungkin berita mengenai perkahwinan antara aku dan Taria yang telah dirancang oleh ayah memang telag menggamit emosinya yang sebenarnya umpama Kristal walaupun pada hakikatnya gadis itu merupakan seorang jeneral perang yang telah mencipta nama dalam arena pertempuran. Air mata semamngnya merupakan perkara yang paling sinonim dengan insan yang bernama wanita.
           
Tuk! Tuk! Tuk! Pintu bilik Aria diketuk dari luar. Puteri Rukia yang sedang duduk di sebelah Aria bangkit lalu berjalan ke arah pintu lalu membukanya. Putera Ryan tercegat berdiri sambil menggaru kepalanya.
           
“Boleh tak Ryan masuk?” tutur Putera Ryan perlahan. Puteri Rukia menggelengkan kepalanya. Wajah hempa mula menjelma dari raut wajah kacak Putera Ryan itu.
           
“Kenapa?” soal Putera Ryan kecewa.
           
“Kau tu lelaki! Mana boleh nak masuk bilik orang perempuan! Faham tak?” tegur Puteri Rukia marah. Gadis itu mencekakkan pingganya sambil merenung Putera Ryan bengang.
           
“Tapi…”
           
“Tak ada tapi-tapi! Pokoknya Aria tak…” Puteri Rukia terdiam. Rahsia yang cuba diselindungkan olehnya hampir terbongkar dek mulutnya yang cabul lagi celupar itu. Iris mata mengecil.
           
“Oh! Putera Ryan dah tahu! Rupa-rupanya Aria yang tak mahu berjumpa dengan Putera Ryan!” tutur Putera Ryan. “Aria! Putera kat luar ni! Putera tahu kenapa Aria jadi macam ni! Tapi… walau apa sebabnya pun… izinkan Putera berjumpa dengan Aria! Putera ada sesuatu yang nak cakapkan pada Aria!”
           
“Puteri! Tolong tutup pintu tu!”  teriak Aria dari dalam. Air matanya mengalir membashi pipinya. Puteri Rukia menganguk lalu menghempaskan pintu tersebut di hadapan Putera Ryan yang tercenggang dengan teriakan Aria tadi. Kedengaran suara esakkan dari dalam.
            
Hati Putera Ryan luluh mendengar suara tangisan perempuan yang tabah yang pernah dikenalinya. Putera Ryan bersandar di dinding koridor istananya lalu terduduk memikirkan apa yang telah berlaku. Apakah dirinya ini terlalu bodoh untuk menilai cinta Aria yang dipendam untuk dirinya? Apakah dirinya itu buta? Aku harus berjumpa dengan Aria dan  tekadku untuk tidak berganjak dari luar biliknya. Putera Ryan duduk bersila sambil bersandar di dinding koridor. Dia mengeluarkan kain putih dari poketnya lalu mengikat rambutnya. Gaya Putera Ryan ketika itu saling tidak ubah seperti budak kecil. Pedang gergasinya diletakkan di atas lantai seolah-olah seperti mahu bertapa di situ.
           
Kadangkala beberapa orang pegawai atau tentera melalui koridor itu tersenyum kecil melihat gelagat Putera Ryan. Namun, Putera Ryan seperti tidak kisah dengan apa yang berlaku. Aria lebih penting dari sifat malunya itu. Aria baginya diumpamakan seperti kakak kandungnya sendiri. Jika dia diberi pilihan untuk memilih kakaknya, dia lebih rela memilih Aria dari Puteri Rukia.


***
            “Sabar Aria… jangan terlalu dilayan perasaan tu! Yang penting sekarang, Aria kena kuat!” nasihat Puteri Rukia sambil menepuk-nepuk bahu Aria lembut. Air mata Aria dikesat lembut oleh Puteri Rukia.
           
“Tak boleh puteri! Aria terlalu menyayangi Putera Ryan! Jiwa Aria hancur sewaktu Yang Mulia mengumumkan akan perkahwinan Putera Ryan yang akan dilangsungkan dengan segera dengan Tiara dari Toraca Lake!” luah Ari teresak-esak menangis.
           
“Puteri faham perasaan Aria! Tapi, apa-apa pun hidup harus diteruskan juga! Anggaplah bahawa tiada jodoh antara Aria dan Ryan. Kumbang bukan seekor, bunga bukan sekuntum!” ujar Puteri Rukia lagi yang sempat bermadah.
           
“Puteri… macam nilah yang Puteri rasakan sewaktu berpisah dengan Ezekiel dari Persiana itu kan?” tanya Aria tiba-tiba. Raut wajah Rukia berubah tiba-tiba. Awan mendung seolah-olah sedang berarak di atas kepalanya. Sugul lantas menjelma.
           
Mungkin. Ezekiel… lelaki tu dan Puteri saling mengenali sejak kecil lagi. Ezekiel seringkali hadir ke Exathus. Kami sering bermain bersama-sama acap kali kehadiran Ezekiel. Bahkan, puteri merasakan bahawa kami mungkin akan dijodohkan. Perasaan mula timbul pada Ezekiel. Suatu hari, Yang Mulia telah mengumumkan bahawa kami akan berkahwin sebaik sahaja usia puteri mencecah 17 tahun. Tapi, malam itu puteri mengetahui bahawa cinta Ezekiel bukan pada puteri tapi pada Shania. Mereka berdua telah lama menguntum rindu antara satu sama lain. Bayangkanlah bagaimana hati puteri pada waktu itu. Puteri sendiri yang mengarahkan Ezekiel agar melarikan diri dari perkahwinan itu sekiranya dia tidak mahu sengsara kelak!” cerita Puteri Rukia panjang lebar. Babak sedih di dalam hidupnya telah lama berlalu, tapi kini giliran Aria yang merasainya.
          
             “Puteri memang tabah… dan selepas hari itu kalau tak silap Aria puteri merantau ke Rikuyu bersama Jeneral Redzuan untuk menenangkan hati. Kalau tak silap saya, puteri bertemu seorang pemain pedang samurai yang hebat, Akira dan menjadi anak muridnya,” tambah Aria pula. Kesedihan mula beransur hilang dari jiwa Aria.
           
“Hari dah malam… puteri nak balik dulu. Jaga diri dulu! Kalau Aria tanya puteri siapa calon yang sesuai untuk menggantikan Ryan di hati Aria. Jawapan puteri ialah Danish!” kata Puteri Rukia yang mula menyedari perbualan mereka mula berlanjutan sehingga malam hari. Puteri Rukia bangkit lalu meninggalkan bilik itu. Aria merona merah mendengar kata-kata Puteri Rukia itu.
           
Puteri Rukia melihat Putera Ryan sedang tidur sambil memeluk pedangnya dan menghisap ibu jari. Wajahnya sangat comel pada ketika itu. Tidak sampai hati Puteri Rukia untuk mengejutkan Putera Ryan. Dia menoleh ke arah pintu bilik Aria lalu kembali menatap Putera Ryan. Kau langsung tidak bersalah untuk menyintai lelaki seperti Putera Ryan, jejaka yang sangat setia dan baik hati, bahkan kau sangat bertuah kerana mempunyai Putera Ryan di dalam hidup kau. Sekurang-kurangnya dia tidak lari seperti Ezekiel.

Thursday, April 8, 2010

E-Novel 100 Peratus CINTA!

Cinta Dari Malaysia:

Adam Lee ialah seorang remaja kacukan melayu-jepun yang telah menetap di sebuah pekan bernama Kirishima sejak umurnya berumur 7 tahun lagi. Ibunya merupakan melayu sejati manakala bapanya seorang lelaki jepun yang berjaya di dalam perniagaan. Kehidupannya boleh diibaratkan seperti anak remaja yang lain sehinggalah kehadiran seorang gadis yang bernama Riana telah mengubah hidupnya. Ria yang datang dari Malaysia telah mengajar jejaka ini bagaimana untuk ketawa, menangis dan bergembira dalam satu masa. Perginya atau kembalinya Riana ke Malaysia telah membuatkan jejaka ini buntu dan hilang harapan... apakah yang akan berlaku pada Adam? Apakah lelaki ini akan membuat perkara gila kerana cinta sperti mana yang dilakukan oleh jejaka lain? Bacanya di laman terbaru penulis yang menulis 2 e-novel hebat Hikayat Putera Ryan dan T-Pandemik di blog tertera:

Tuesday, April 6, 2010

T Pandemik 18: Perasaan

Erisya memerhatikan sahaja Harish sedang berenang dengan asyik sekali sekali selepas berjaya menangkap beberapa ekor ikan menggunakan tangannya. Kadangkala naik kagum Erisya dibuatnya oleh seorang lelaki yang bernama Haireel, yang mempunyai satu tarikan yang telah membuatnya dan Aulia boleh tumpah kasih sayang. Erisya menoleh ke arah Aulia yang sedang kusyuk memanggang ikan yang baru ditangkap oleh Haireel petang tadi. Hari sudah mahu malam dan Haireel masih tidak kelihatan seperti mahu naik ke darat. Dunia di mana dia sedang berada memang sangat berbeza dengan dunia Romnya.
“Aulia dah lama ke kenal Harish?” soal Erisya tiba-tiba. Aulia memandang Erisya seraya sepintas lalu menjeling ke arah Harish.
“Kenal? Baru aje kenal. Tak lama dengan Erisya. Tapi, Aulia rasa macam dah kenal lelaki tu lama dah. Aulia rasa macam sangat tenang bila berada di sampingnya. Perasaan yang Aulia jarang sekali merasakannya!” balas Aulia jujur. Erisya terdiam sebentar.
Erisya akui yang dia juga seperti Aulia, turut merasakan yang hatinya sudah terperangkap pada Harish, jejaka yang bagi mereka seperti diturunkan oleh tuhan dari syurga untuk mereka.
“Harish! Naik cepat! Ikan ni dah naik hangus tunggu awak!” teriak Aulia marah. Harish menunjukkan isyarat dengan ibu jarinya lalu berenang ke tepian dan kemudian bangun. Terserlah tubuh badan Harish yang gagah dan tegap itu. Berketul-ketul lihatnya.
“Ala Aulia… Harish belum habis mandi lagi!” rungut Harish manja. Aulia mengglengkan kepalanya sambil meletakkan jari hantunya di bibir merah Harish.
“Jangan banyak bercakap. Harish kena ingat misi Harish datang ke sini ialah menyelamatkan Shila! Bukannya untuk mandi sungai tu! Lagipun hari dah malam, kalau mandi sungai waktu malam-malam begini nanti boleh sakit. Kalau Harish sakit, siapa yang nak jadi superhero yang melindungi Aulia dan Erisya!” ujar Aulia bijak. Harish terpaksa mengalah.  Dia mengambil ikan yang telag dicucuk dengan sebatang kayu itu lalu memakannya. Erisya menghampiri mereka lalu menyerai makan malam itu. Malam itu diwarnai dengan gelak tawa dan nyanyian sumbang Harish yang sangat melucukan. Namun, tawa itu hanya untuk malam itu kerana keesokkan hari mereka ada dugaan yang besar yang harus mereka tempuhi bersama; menyelamatkan nyawa seorang gadis yang bernama Shila dari cengkaman dajjal Umbrella Corporation. Sebaik sahaja gadis itu diselamatkan, Eurasia akan diselamatkan dan segala tindakan yang dijalankan oleh Umbrella Corporation akan dapat dihentikan. Shila ialah kunci kepada semua yang sedang berlaku. Semua harapan penduduk di Eurasia tergalas di bahu Harish, ejen rahsia yang telah banyak menabur jasa untuk negaranya Malaysia.
“Kita bermalam di sini dulu! Rasanya esok nanti kita akan mencari tempat yang disyaki sebagai markas Umbrella Corporation tu!” kata Harish perlahan. Aulia dan Erisya kelihatan seperti tidak mempunyai masalah. Timbunan daun kering boleh dijadikan bantal buat mereka. Unggun api pula sebagai pelindung dari binatang buas merajai sang rimba.
“Aku tidur dekat atas pokok sana!” kata Harish perlahan. Wajah Aulia dan Erisya tiba-tiba kehilangan semangat. “Kenapa? Kamu berdua nak jadikan Harish ape? Nak berebut Harish jadi bantal peluk ek?” soal Harish nakal.
“Perasan!” setentak Aulia dan Erisya berkata-kata. Harish mula merajuk. Dia mengacah mahu meninggalkan kedua-dua orang gadis tadi tergamam. “Harih!” pangil Erisya.
“Kami gurau aje tadi! Janganlah tinggalkan kami berdua tidur seorang kat bawah ni dan awak tidur selesa kat atas sana!” marah Erisya. “Kami tak tahu nak panjat pokok macam awak!” Harish tergamam.
“Habis? Nak saya buat apa?” tanya Harish.
“Tidur di bawah dengan kami! Tapi ingat, bukan dekat-dekat! Tapi, sekurang-kurangnya dalam lingkungan dengan kami!” kaya Erisya yang berlaagk seperti sedang membahagikan kawasan di antara dia dan Harish. Harish mengngguk menceritakan yang dia langsug tidak mempunyai masalah dengan cadangan yang dilontakan oleh Erisya. Harish melihat sekelilingnya seketika lalu berjalan ke arah sebatang pokok yang berdekatan dengan tempat Erisya dan Aulia tidur.
“Aku tidur kat sini? Macam mana?” teriak Harish malas. Erisya menunjukkan isyarata dengan ibu jarinya menandakan dia tidak kisah. Harish meleguh lega. Melayan karenah seorang wanita baginya merupakan tugas yang paling sukar yang dia pernah.
Harish mengulit kembali kenangan dia bersama kedua-dua orang jelitawan itu. Apakah benar mereka berdua menyimpan perasaan padanya? Aku memang sangat lemah dalam perkara-perkara yang berkaitan dengan perasaaan. Aulia, gadis orang asli yang telah menyelamatkan dia dari menjadi mayat reput di tengah belantara dan Erisya ialah gadis yang telah menyelamatkan dia di sebuah dunia yang sangat asing dengannya, Rom.
Aulia gadis yang manis dan lemah lembut manakala Erisya merupakan seorang gadis jelita berambut perang dan sangat jelita. Kedua-duanya memiliki kelebihan yang pasti akan membuatkan mana lelaki di dunia melekat pada mereka. Tapi… apakah sekiranya aku ditakdirkan untuk tersepit dalam konflik tiga segi… siapakah yang kau mahu aku pilih? Shila pula… apa kata dia sekiranya dia mendapat tahu semua yang berlaku di Eurasia sehingga telah terlibat secara tidak langsung dalam kancah yang sungguh meilukan ini ialah gara-gara dosa silam ayahnya? Apakah hubungan yang dimeterai oleh ayah dan anak itu akan terlerai? Harish mengeluarkan gambar Shila dari poketnya lalu menatap wajah yang harus diselamatkannya itu. Tidak dinafikan orangnya akan menang sekiranya  bertanding kecantikan dengan Erisya dan Aulia. Gadis yang bernama Shila itu memang diakui sangat rupawan dan wajahnya saling tidak serupa arwah bekas wanita pertama Malaysia, Datin Azer yang merupakan isteri kepada Datuk Shahrin.
 Esok, dia akan bersiap sedia menjadi wira lagi setelah dianya diselamatkan. Dia akan memanfaatkan segala kebolehan serta pengalaman yang ditimba selama menjadi agen rahsia kerajaan.

Saturday, April 3, 2010

BAB 6 HIKAYAT PUTERA RYAN DIPERBAIKI!

Harap maklum...

Bab 6 HPR telah diperbaiki dan diperbetulkan! Versi terbaru sila klik link di bawah ini.

http://elsipenulis.blogspot.com/2010/02/hikayat-putera-ryan-6-pertempuran.html

Friday, April 2, 2010

Hikayat Putera Ryan 7: Kahwin Rancang


            “Begitulah laporan kami dari Toraca!” kata Putera Ryan mewakili rakan-rakannya yang lain. Queen Inoue tersenyum puas memerhatikan anaknya itu. Putera Ryan seperti tidak senang dengan senyuman yang dilemparkan oleh Queen Inoue. Tiba-tiba Queen Inoue berbisik dengan King Alexender, bapanya. Dua-dua tersenyum puas.
            “Anakanda!” seru Queen Inoue. Putera Ryan yang sedang melutut tadi mendongakkan kepalanya. “Anakanda boleh berdiri… bonda ada sesuatu yang ditanya kepada anakanda. Jawab dengan jujur ya?”
            Putera Ryan mengangguk. Dia merenung ibunya itu. Air muka Queen Inoue agar suka untuk dibaca. “Ryan sayang… Ryan cintakan Tiara?” soal Inoue lagi. Gulp. Putera Ryan menelan air lirunya. Soalan cepu emas ni. Dari mana ibunya mengetahui akan hal ini, apa yang terjadi antara dia dan Tiara? Dia memamndang di sekelilingnya. Puteri Rukia sedang tersengih bodoh sambil mengeyitkan matanya kepada Putera Ryan. Sah! Ini kerja perempuan tu lagi. Tak habis-habis berdendam dengan aku! Putera Ryan mencebikkan wajahnya.
            “Er… maksud ibu?” soal Putera Ryan, yang berharap agar ibunya berterus terangd engannya, tidak perlu berlapik-lapik dalam berbicara.
            “Maksud ibu, kalau anakanda dah berkenan nak menyunting Tiara, ibu tak ada masalah nak melamarnya bagi pihak anakanda!” Putera Ryan terlopong mendengar pelawaan ibunya, bukan Putera Ryan sahaja, tapi hampir semua yang ada di situ, semua yang menyertai peperangan hebat dengan Puak Zauk. Queen Inoue dah buang tabiat ke apa?
            “Ibu… tak akanlah… ibu serius ke?” bahasa istana Putera Ryan terus berterabur dek perlawaan ibunya itu. Tangannya menggigil. Mulutya mengerenyet. Tapi sinar harapan jelas memancar dari balik kaca matanya.
            Queen Inoue mengangguk. Putera Ryan memandang ayahnya untuk mendapat penjelasan. Berkahwin pada usia semuda ni? Mampukah aku memikul tanggungjawab sebagai seorang suami nanti? Ah! Dengan gadis secantik Tiara pula tu?
            “Ryan… ini ialah tradisi Dinasti Alhazred. Anak lelaki dan perempuan tunggal di dalam keluarga Alhazred akan berkahwin apabila usia mereka sudah cukup, macam kamu Ryan. Kami ingatkan hendak kahwinkan kamu dengan Suzanna dari kerajaan Persiana. Tapi ternyata yang kamu diam-diam sudah ada calon!”  kata King Alexender bernada sinis. Wajah Putera Ryan merah padam. Ayah kalau tak sindir aku sehari memang tak cukup.
            “Habis tu kakak belum kahwin lagi?” soal Putera Ryan. “Bukan ke umur dia sekarang dah 23 tahun? Dah 6 tahun dah berlalu, kenapa dia tak kahwin-kahwin lagi?” Kali ini wajah Rukia pula yang merah padam. Secara tidak sengaja, budak mentah itu telah mengulit kembali kenangan yang telah ditanamnya. Putera Ezekiel… Shania…
            Suasana menjadi bisu. Rukia tahu yang pada saat akhir perkahwinan gilang gemilang mereka bakal dilangsungkan, dia mendapat tahu yang Ezekiel rupa-rupanya bermadu kasih dengan Shania. Namun, dia terpaksa melupakan kisah asmara itu gara-gara perancangan keluarga di atas perkahwinan mereka. Malam itu, Rukia sendiri menasihati Ezekiel agar melarikan diri kerana dia tidak mahu menjadi sebab serta alasan untuk Ezekiel merana sepanjang perkahwinan yang seharusnya membuahkan kebahagian.
            “Kakak kamu ada penjelasan Ryan. Apa-apa pun, 3 hari lagi ayah akan hantar rombongan meminang Tiara dan kamu salah seorang dari ahli rombongan itu!” Sekali lagi mulut Putera Ryan terlopong mendengar arahan ayahnya.
            Tak akanlah… kalau macam tu mana aku nak letak muka aku yang kacak ni? Putera Ryan mula gelisah. Perkahwinan ini seolah-olah seperti dirancang oleh seseorang. Tapi, ada seseorang yang berwajah muram di sebalik kegembiraan itu. Air mata menitis jatuh di mata Aria.
            “Aria?” soal Putera Ryan tiba-tiba apabila menyedari ada suatu perubahan pada Aria. “Aria menangis ke?” soal Putera Ryan lagi. Aria menggelengkan kepalanya lalu mengesat air matanya yang tumpah itu dengan tangan.
            “Yang Mulia! Saya minta diri dulu!” kata Aria sambil menundukkan wajahnya. Queen Inoe sekadar mengangguk. Aria kemudian bangkit lalu berlari dari situ. Putera Ryan sempat menatap mata gadis itu yang seakan-akan mahu menumpahkan lagi air mata.
            Aria… kenapa ni?