Pembaca Setia !

Sunday, April 18, 2010

T Pandemik 19:Haireel

“Macam mana ni Adam?” soal Fera sambil melindungi jejaka itu bersanam bayi yang bernama Danish Hakim itu. Tembakan dari senjatanya dilepaskan bertalu-talu. Dia naik angin melihat Adam tersenyum sendirian. Zombie-zombie mula menyerang tempat itu bagai nak rak. Hanya mereka bertiga sahaja yang masih hidup dan oleh dijadikan sebagai makanan.

            “Kita dah tak mampu nak pertahankan lapangan terbang ni! Semuanya dah bertukar jadi zombie! Iwan dan Ira tunggu kita kat Balai Polis Utama Eurasia!” lata Adam memberi arahan. Fera menganguk setuju.

            “Macam mana Fera datang ke sini?” soal Adam bingung. Fera diam seketika, cuba untuk mengingat kembali bagaimana dia datang ke Lapangan Terbang Eurasia itu.

            “Kereta polis! Ada dekat bahagian hadapan lapangan terbang ni!” ujar Fera. Wajah Adam lantas kembali ceria.

            “Bagus! Tentu ada senjata dekat dalam sana!” Itulah yang difikirkan oleh Adam. Rupanya itulah yang difikirkan oleh jejaka itu. Senjata lebih untuk dia beraksi dengan zombie itu. Fera mula berkira-kira mahu mengenakan Adam tetapi terpaksa mengubah fikiran gara-gara Adam yang mempamerkan wajah keanak-anakannya. Hatinya cair sebentar.

            “Ada! Selaras shot gun serta beberapa pucuk Hand Gun. Tapi, senjata itu bukan milik kita! Tambahan lagi kereta tu berkunci!” baals Fera perlahan.

            “Tak apa! Adam ada jalan! Sekarang ni, kita kena fikir jalan untuk ke sana tanpa diserang oleh zombie itu!” bilan Adam lagi.

            “Ermm… Haireel! Dia! Kita ada dia! Kenapalah Fera boleh lupakan dia!” Adam naik bingung dengan manusia yang baru sahaja di sebut oleh Fera tadi. Haireel? Hebat sangatkah dia sehingga mampu membantu mereka!

            “Er.. siapa dia?” soal Adam.

            “Penembak tepat dari Balai Polis Eurasia! Tapi, orangnya aneh sikit. Dia selalu pakai pakaian yang pelik-pelik, kawan!” terang Fera lagi. Adam mengerutkan dahinya untuk berfikri sejenak. Haireel? Nama itu memang sinonim ketika dia berada di dalam Dragon Knight. Jangan-jangan penembak tepat terbaik Asia! Adam mula faham akan rancangan Fera. Jika ada penembak tepat yang membantu mereka, segala tugas atau kerja menyelamatkan diri pasti akan menjadi senang kerana dia boleh melindungi kita dari jarak yang jauh.

            “Di mana dia?” tanyaku. Fera yang semakin berundur dek kemaraan zombie-zombie ganas itu mengeluarkan walkie-talkie di seluarnya.

            “Hello. Inspektor Fera dari Balai Polis Eurasia! Menghubungi Haireel, penembak tepat kami!” kata Fera, separuh berharap yang akan ada jawapan dari lelaki itu. Bantuan Haireel amat diperlukan buat masa ini.

            “Fera! Itu kau ke? Alhamdullilah! Aku ingat semua kawan-kawan kita dah jadi zombie! Rupa-rupanya ada orang yang selamat! Jangan risau! Aku akan datang selamatkan korang dengan kereta polis aku! Aku akan rempuh zombie-zombie tu sampai mati!” Haireel begitu bersemangat. Rancangan mereka bertukar dengan cepat, Haireel sendiri yang mahu menyelamatkan mereka semua!





1 kritikan:

Anonymous said...

SALAM...
tahniah utk awk...
dahsyat la awk punya imagine wat cite ni...