Pembaca Setia !

Tuesday, April 6, 2010

T Pandemik 18: Perasaan

Erisya memerhatikan sahaja Harish sedang berenang dengan asyik sekali sekali selepas berjaya menangkap beberapa ekor ikan menggunakan tangannya. Kadangkala naik kagum Erisya dibuatnya oleh seorang lelaki yang bernama Haireel, yang mempunyai satu tarikan yang telah membuatnya dan Aulia boleh tumpah kasih sayang. Erisya menoleh ke arah Aulia yang sedang kusyuk memanggang ikan yang baru ditangkap oleh Haireel petang tadi. Hari sudah mahu malam dan Haireel masih tidak kelihatan seperti mahu naik ke darat. Dunia di mana dia sedang berada memang sangat berbeza dengan dunia Romnya.
“Aulia dah lama ke kenal Harish?” soal Erisya tiba-tiba. Aulia memandang Erisya seraya sepintas lalu menjeling ke arah Harish.
“Kenal? Baru aje kenal. Tak lama dengan Erisya. Tapi, Aulia rasa macam dah kenal lelaki tu lama dah. Aulia rasa macam sangat tenang bila berada di sampingnya. Perasaan yang Aulia jarang sekali merasakannya!” balas Aulia jujur. Erisya terdiam sebentar.
Erisya akui yang dia juga seperti Aulia, turut merasakan yang hatinya sudah terperangkap pada Harish, jejaka yang bagi mereka seperti diturunkan oleh tuhan dari syurga untuk mereka.
“Harish! Naik cepat! Ikan ni dah naik hangus tunggu awak!” teriak Aulia marah. Harish menunjukkan isyarat dengan ibu jarinya lalu berenang ke tepian dan kemudian bangun. Terserlah tubuh badan Harish yang gagah dan tegap itu. Berketul-ketul lihatnya.
“Ala Aulia… Harish belum habis mandi lagi!” rungut Harish manja. Aulia mengglengkan kepalanya sambil meletakkan jari hantunya di bibir merah Harish.
“Jangan banyak bercakap. Harish kena ingat misi Harish datang ke sini ialah menyelamatkan Shila! Bukannya untuk mandi sungai tu! Lagipun hari dah malam, kalau mandi sungai waktu malam-malam begini nanti boleh sakit. Kalau Harish sakit, siapa yang nak jadi superhero yang melindungi Aulia dan Erisya!” ujar Aulia bijak. Harish terpaksa mengalah.  Dia mengambil ikan yang telag dicucuk dengan sebatang kayu itu lalu memakannya. Erisya menghampiri mereka lalu menyerai makan malam itu. Malam itu diwarnai dengan gelak tawa dan nyanyian sumbang Harish yang sangat melucukan. Namun, tawa itu hanya untuk malam itu kerana keesokkan hari mereka ada dugaan yang besar yang harus mereka tempuhi bersama; menyelamatkan nyawa seorang gadis yang bernama Shila dari cengkaman dajjal Umbrella Corporation. Sebaik sahaja gadis itu diselamatkan, Eurasia akan diselamatkan dan segala tindakan yang dijalankan oleh Umbrella Corporation akan dapat dihentikan. Shila ialah kunci kepada semua yang sedang berlaku. Semua harapan penduduk di Eurasia tergalas di bahu Harish, ejen rahsia yang telah banyak menabur jasa untuk negaranya Malaysia.
“Kita bermalam di sini dulu! Rasanya esok nanti kita akan mencari tempat yang disyaki sebagai markas Umbrella Corporation tu!” kata Harish perlahan. Aulia dan Erisya kelihatan seperti tidak mempunyai masalah. Timbunan daun kering boleh dijadikan bantal buat mereka. Unggun api pula sebagai pelindung dari binatang buas merajai sang rimba.
“Aku tidur dekat atas pokok sana!” kata Harish perlahan. Wajah Aulia dan Erisya tiba-tiba kehilangan semangat. “Kenapa? Kamu berdua nak jadikan Harish ape? Nak berebut Harish jadi bantal peluk ek?” soal Harish nakal.
“Perasan!” setentak Aulia dan Erisya berkata-kata. Harish mula merajuk. Dia mengacah mahu meninggalkan kedua-dua orang gadis tadi tergamam. “Harih!” pangil Erisya.
“Kami gurau aje tadi! Janganlah tinggalkan kami berdua tidur seorang kat bawah ni dan awak tidur selesa kat atas sana!” marah Erisya. “Kami tak tahu nak panjat pokok macam awak!” Harish tergamam.
“Habis? Nak saya buat apa?” tanya Harish.
“Tidur di bawah dengan kami! Tapi ingat, bukan dekat-dekat! Tapi, sekurang-kurangnya dalam lingkungan dengan kami!” kaya Erisya yang berlaagk seperti sedang membahagikan kawasan di antara dia dan Harish. Harish mengngguk menceritakan yang dia langsug tidak mempunyai masalah dengan cadangan yang dilontakan oleh Erisya. Harish melihat sekelilingnya seketika lalu berjalan ke arah sebatang pokok yang berdekatan dengan tempat Erisya dan Aulia tidur.
“Aku tidur kat sini? Macam mana?” teriak Harish malas. Erisya menunjukkan isyarata dengan ibu jarinya menandakan dia tidak kisah. Harish meleguh lega. Melayan karenah seorang wanita baginya merupakan tugas yang paling sukar yang dia pernah.
Harish mengulit kembali kenangan dia bersama kedua-dua orang jelitawan itu. Apakah benar mereka berdua menyimpan perasaan padanya? Aku memang sangat lemah dalam perkara-perkara yang berkaitan dengan perasaaan. Aulia, gadis orang asli yang telah menyelamatkan dia dari menjadi mayat reput di tengah belantara dan Erisya ialah gadis yang telah menyelamatkan dia di sebuah dunia yang sangat asing dengannya, Rom.
Aulia gadis yang manis dan lemah lembut manakala Erisya merupakan seorang gadis jelita berambut perang dan sangat jelita. Kedua-duanya memiliki kelebihan yang pasti akan membuatkan mana lelaki di dunia melekat pada mereka. Tapi… apakah sekiranya aku ditakdirkan untuk tersepit dalam konflik tiga segi… siapakah yang kau mahu aku pilih? Shila pula… apa kata dia sekiranya dia mendapat tahu semua yang berlaku di Eurasia sehingga telah terlibat secara tidak langsung dalam kancah yang sungguh meilukan ini ialah gara-gara dosa silam ayahnya? Apakah hubungan yang dimeterai oleh ayah dan anak itu akan terlerai? Harish mengeluarkan gambar Shila dari poketnya lalu menatap wajah yang harus diselamatkannya itu. Tidak dinafikan orangnya akan menang sekiranya  bertanding kecantikan dengan Erisya dan Aulia. Gadis yang bernama Shila itu memang diakui sangat rupawan dan wajahnya saling tidak serupa arwah bekas wanita pertama Malaysia, Datin Azer yang merupakan isteri kepada Datuk Shahrin.
 Esok, dia akan bersiap sedia menjadi wira lagi setelah dianya diselamatkan. Dia akan memanfaatkan segala kebolehan serta pengalaman yang ditimba selama menjadi agen rahsia kerajaan.

0 kritikan: