Pembaca Setia !

Friday, February 12, 2010

T Pandemik 16: Angkara Umbrella Corporation


                Iwan tercungap-cungap kepenatan setelah beberapa minit mengekori lembaga wanita itu. Suara yang merayu memnita tolong itu turut tidak kedengaran lagi, yang ada hanyalah bunyi cengkerik yang merindukan kehadiran bulan yang ‘bercuti’ atau bunyi katak yang bernada irama rimba. Keadaan di sekeliling Iwan kelam hitam. Sungguh gelita.
                                                                     
Iwan kemudian menoleh ke belakangnya, cuba mencari kelibat Ira. Namun, gadis itu lenyap dalam kepekatan malam ketika cuba untuk mengekori Iwan yang bergerak terlalu pantas. Iwan mula resah. Bola matarnya mula diputarkan untuk mencari kelibat si gadis yang mengikutinya. Si gadis yang bernama Ira Natalia, masih trauma mungkin di atas kehilangan Razi atau Razi itu wajahnya serupa dengannya. Iwan pula menjadi mangsa di dalam knflik jiwa Ira Natalia sehinggakan untuk menjaga nyawa Ira, Iwan terpaksa berlakon sebgai Razi. Kini, Ira yang telah menjadi tanggungjawabnya hilang kerna kerakusannya mengejar perempuan yang telah merayu menagih pertolongan di tengah hutan, di mana lokasi kubur sesat islam Eurasia terletak.

“Ira Natalia! Mana awak?” teriak Iwan sambil mengesat peluh yang mengalir deras di pipinya. Dia mengeluarkan senjata M-15 milikinya sebagai langkah berjaga-jaga. Manalah tahu tanah perkuburan di situ turut menjadi lokasi zombie-zombie durjana bersarang. Sehingga kini, Iwan masih tidak mengetahui berapa banyakkah manusia yang masih belum dijangkiti oleh Virus T yang disebarkan melalui gigitan dan luka. Virus T tersebar dengan begitu cepat seeprti pandemik.

Namun jeritan Iwan tidak bersahut. Hanya kebisuan yang beraja. Jantung Iwan mula berebar. Perasan simpati menerjah sukma Iwan. Ira… bagaimana keadaan kau? Iwan tidak putus asa di situ. Dia tekad untuk meneroka tanah perkuburan di situ. Ira walaubagaimana pun mesti diselamatkannya. Dia tidak mahu menempuhi malapetaka itu berseorangan.

“Ira… mana awak!” teriak Iwan. Kesejukkan mula menghimpit tulang rusuknya. Entah kenapa malam itu tiba-tiba menjadi sejuk. Namun tiada berangin. Dia melangkah berhati-hati agar tidak terpijak kubur-kubur si mati yang sedang bersemadi aman di dalam tanah.

***

“Abang Razi tak apa-apa?” tegur Ira sambil memapah Iwan yang berlumuran darah. Ira menemui jejaka itu terbaring di atas tanah setelah agak lama terpisah. Mujurlah… kalau tidak dia tidak tahu akan nasib dirinya di tanah perkuburan itu. Suasanya memang menyeramkan memandangkan sang bulan tidak bertugas pada malam itu.

Iwan tidak bersuara sebaliknya merenung Ira dengan tajam. Namun Ira tidak menyedarinya. Dia tekad untuk membawa Iwan ke kereta dan memandu terus ke Eurasia. Iwan hanya mengikut sahaja langkah Ira.  Tapi keretanya tadi…

“Abang Razi… kenapa abang lari terus bila abang nampak kelibat gadis tu?” soal Ira perlahan. Iwan tidak menjawab sebaliknya membisu. Ira makin berasa aneh dengan perubahan Iwan mendadak Iwan.

“Tak apalah kalau abang tak nak cakap pasal tu. Tapi, kita kena cari kereta tu bersama-sama! Kalau tak alamatnya matilah kita  di sini…”

“Jangan sebut pasal mati kalau kau belum sedia lagi!” tengkin Iwan tiba-tiba. Ira terkejut. Dengan tidak semena-mena, air matanya mengalir. Tanganya yang merangkul Iwan tadi dilepaskannya perlahan-lahan. Dia menjauhi Iwan. Dia tak menyangka ‘Razi’nya sanggup menengking dirinya sedemikian rupa.

“Kau bukan Razi!” tutur Ira perlahan. Dia mengucapkan perkataan itu dengan begitu seksa sekali. Iwan merenung Ira dengan renungan. Dia mula memandang langit dan bulan yang sedang  mengambang. Iwan menjerit dan meraung tak tentu pasal. Dia kemudian berlari memasuki rimba. Suara Iwan masih kedengaran, meranung tak tentu pasal.

***

“Bunyi apa tu?” Iwan terkedu sejenak apabila kdengaran suara orang yang meraung. Bunyi suara itu mirip seperti… seperti… tak mungkin. Itu suara aku! Iwan lantas berlari kea rah punca suara tersebut. Dia memegang erat senjata api M-15 walaupun dia tahu pelurunya maskin berkurangan. Namun, itu semua harus diketepikan kerana ada kepentingan lain yang harus diutamakan olehnya – Ira.
Sampai sahaja Iwan di tempat kejadian. Sekali lagi kejutan menjelma. Dompet Ira tertinggal di situ. Dia menundukkan tubuhnya lalu mencapai dompet tersebut. “Ini Ira punya. Maknanya Ira ada sekira sini!” Pada ketika itu mata Iwan hanya tertumpu pada belantara yang terbentang menyenelahi tanah perkuburan yang merupakan tanah lapang. Ada sesuatu yang berlaku pada Ira! Fikir Iwan lagi.
Iwan lantas menyimpan dompet itu lalu membuka langkah seribu menuju ke dalam belantara. Aku harus elamatkan Ira daripada si bedebah yang cuba mengapa-apakan dia! Peluh Iwan memercik ke marata tempat tika di aberlari. Rambutnya deras ditiup angin bermain dengan lenggang-lenggoknya sendiri.   Ira, tunggu aku.

***

“Ira sayangkan Abang Razi tak?” soal Iwan tiba-tiba apabila Ira menemuinya di dalam keadaan yang dipenuhi bulu, seperti serigala. Ira hanya diam membisu. Razi… sebab inikah awak tak nak mengakui siapa awak masa pertemuan kali pertama kita.
“Abang Razi kenapa dengan abang! Abang tak macam ni pun tadi…” Iwan diam membisu.
“Jawab soalan abang! Sayang tak kat abang?” balas Iwantegas. Kelihatannya jejaka itu seperti sudah berubah menjadi serigala jadian. Mukanya sangat menggerunkan.
“Sayang… abang! Macam mana boleh jadi macam ni?” soal Ira, menitiskan air matanya.

“Terima kasih. Ira pernah tertanya-tanya kenapa abang menghilang tiba-tiba padam malam itu?” kata Iwan perlahan. Ira menggelengkan kepalanya.

“Abang telah mendapat tawaran daripada Umbrella Corporation untuk sama-sama mebangunkan prjek Virus T bersama saintis-saintis Umbrella Corporatin. Abang lihat tawarannya sangat menawan sehingga mencecah 7 Juta ringgit. Abang menerimanya. Mula saat itu, abang menghilangkan diri abang untuk Umbrella. Tapi, abang mula sedar niat jahat mereka. Abang rasa 7 Juta yang abang perolehi itu tidak memadai jika dibandingkan apa yang bakal abang buat nanti pada penduduk Eurasia. Jadi, abang cuba sedaya upaya abang untuk melarikan diri dari markas mereka. Tapi… malangnya abang tertangkap dan abang telah disuntik dengan sejenis virus yang telah lama berada di dalam simpanan mereka. Mereka mencipta virus itu sebagai hukuman mati yang sangat mengerikan kepada manusia. Tapi, sesuatu yang aneh berlaku pada abang. Abang telah bertukar menjadi serigala jadian. Malam itu juga pada bulan mengambang abang cabut lari dari Umbrella Coprporation. Abang tak berani untuk balik ke Bandar. Abang takut apa yang mereka akan fikir tentang abang nanti! Tapi, sekarang Bandar itu pun, lebih kurang macam abang! Sama-sama raksasa!” Ira menangis mendengar cerita Iwan. Dia cuba menghampiri Iwan tetapi…

“Ira! Awak buat apa tu!” kata suara yang cuba manghalang Ira. Ira menoleh ke belakangnya. Iwan? Iwan sedang tercegat sambil mengacukan senjata M-15 miliknya ke arah Iwan yang berserigala jadian itu.

“Razi? Habis yang dihadapan Ira ni siapa?” soal Ira penuh kekeliruan.

“Abang Razi!” balas Iwan yang menyerupai serigala jadian itu.

“Ra… Iwan!” baals Iwan.

Ira mula keliru. Dua orang manusia yang berwajah yang serupa sedang berada di situ. Iwan? Jadi lelaki yang disangkanya sebagai Razi itu sebenarnya Iwan dan Razi sebenarnya sudah berada di hadapannya. Ya Allah! Kenapa kau berikan aku dugaan sehebat ini?

0 kritikan: