Pembaca Setia !

Friday, February 5, 2010

T Pandemik 15: From Ancient Rome With Love...


            “Subahanallah. Betul ker yang Aulia dengar ni?” tanya Aulia yang masih tidak dapat menerima apa yang diceritakan oleh Harish. Aulia masih merenung bodoh wajah latin masyarakat Rom Erisya itu. Dia gusar yang gadis itu meracuni fikiran Harish, namun bila difikirkan kembali, dia yakin seorang ejen khas Malaysia seperti Harish pasti mempunyai ketahanan mental yang tinggi. Apa yang diceritakan oleh Harish itu ada benarnya pada amatan Aulia.
            “Tapi, Allah dah kirimkan Harish senjata yang hebat. Pedang Galdiator ni memang Harish rasa sangat berguna di saat senjata api kita kehabisan peluru,” tutur Harish kepada dua orang jelitawan di hadapannya, seorang berambut hitam malang manakala seorang lagi pula berambut perang cantik, masing punya kesitimewaan tersendiri.
            “Harish… macam mana dengan Shila?” tanya Aulia tiba-tiba, membangkitkan kembali isu anak perdana menteri yang mereka harus selamatkan demi keselamatan penduduk Eurasia yang tanpa pengetahuan mereka semakin sedikit demi sedikit telah dijangkiti virus yang telah mencapai tahap pandemik – sesuatu yang jarang untuk virus yang bukan dalam keluarga flu untuk mencecah tahap seperti ini.
            “Tapi macam mana dengan puak kamu Aulia?” soal Harish, yang cuba lari dari soalan Aulia. Matanya tidak berani menatap wajah Aulia.
            “Kamu lihat sendiri. Semuanya sudah mati! Di baham dek harimau yang dijangkiti virus tu. Saya sebatang kara sekarang dan saya cuma ada kamu sahaja… bawalah saya sekali Harish,” pinta Aulia separuh merayu. Harish hanya diam membatu. Dia merenung dalam mata kedua-dua orang gadis dihadapnnya itu.
            “Harish… walaupun saya tak tahu apa yang dia katakan tapi bunyinya macam kamu mahu pergi. Kalau macam tu bawa saya sekali, saya tak tahu di bumi mana saya berpijak ni! Saya hanya kenal kamu Tra… Harish!” luah Erisya pula. Harish tergamam lagi. Dugaan apakah ini? Mampukah dia menguruskan kedua-dua orang gadis yang pasti mempunyai ragam tersendiri dalam misi sulit negara yang terpaksa digalasnya.
            “Aulia. Bawa Erisya pergi dari sini. Saya tak nak membahayakan nyawa kamu semua. Aulia, cari jalan ke Balai Polis Eurasia, di sana kamu akan lebih selamat daripada bersama dengan Harish!” balas Harish perlahan, walau tidak sepenuh hatinya, dia nekad yang biarlah dia yang menyabung nyawanya, bukannya Erisya dan Aulia. Mereka tidak perlu terlibat dalam episod dunia yang lebih memilukan itu. Cukuplah dengan apa yang mereka tempuhi sepanjang virus T merobek-robek kebahagian warga Bandar Eurasia.
            Tiba-tiba sahaja tangan kiri Harish dipegang oleh Erisya manakala tangan kanan Harish dipegang oleh Aulia. Mereka menundukkan wajah mereka. Harish kaku berdiri di situ. Pedangnya terlepas ke tanah.
            “Saya Nurul Aulia Sarahanis, anak kepada puak orang asli Reds yang mendiami Hutan Eurasia sejak pulau ini belum ditemui ingin menyatakan ikrar dan janjinya untuk sama-sama membantu Harish!” teriak Aulia tiba-tiba. Erisya tersenyum.
            “Saya Erisya Mathwell, seorang hamba dari Empayar Rom Maharaja Caesar ingin menyatakan bahawa  dia amat menyayangi jejaka yang telah menyelamatkannya dari bahaya singa di Coliseum. Orang kata ini cinta pandang pertama!” bilang Erisya tiba-tiba membuatkan Harish tergamam. Erisya telah melakukan sesuatu yang agak mengkekokkan Harish.
            “Apa yang awak katakan ni?” tanya Harish tergamam. Aulia melepaskan pegangan tangan Harish secara perlahan-lahan. Dia seperti tersentak dengan pengakuan Erisya.
            “Macam mana…” Harish tergagap bertanyakan soalan itu. Erisya mengangkat bahunya sebanyak dua kali.
            “Bangsa Rom mengangap bahawa rasa cinta pandang pertama itu merupakan suatu benda yang paling misteri dan suci. Aristotle, Plato serta Socrates, ahli falsafah Yunani yang terkenal pun tidak dapat merungkai erti sebenar cinta pada pandang pertama…” balas Erisya lagi.
            “Benda tu wujud ke?” kali ini soalan Harish itu menimbulkan tawa Erisya. Harish walaupun seorang lelaki yang hebat – seorang ejen khas yang gagah berlawan, berbadan tegap dan berotot serta kacak, tetapi sangat bodoh dalam hal yang melibatkan percintaan.
            “Ya. Erisya percayakan cinta pandang pertama!” balas Erisya cambil mencubit lengan Harish. “Harish… tolong bawa kami…” kali ini mood Erisya beralih kepada rayuan. Mata Erisya tajam merenung mata Harish.
            Akhirnya Harish cair juga. Perkara yang seumpama itu berlaku kepada kebanyakkan jeneral perang hebat di dalam sejarah seperti Julius Caesar dan Alexander The Great. Kegagahan mereka tumpas pada rayuan seorang gadis yang lemah. Lumrah alam, kelemahan utama lelaki ialah wanita…
            “Baik. Harish akan bawa kamu berdua bersama Harish. Tapi, ingat. Jangan sesekali berenggang dengan Harish…” balas Harish. Serentak itu juga, Harish mendapat hadiah di aats kemurahan hatinya itu. Dirinya serentak dipeluk oleh Erisya dan Aulia. Mata Harish hamper tersembul keluar dibuatnya. Hidungnya kelihatan berdarah, mungkin malu dengan situasi yang dihadapinya.
            Dalam masa yang agak lama, kedua-dua orang gadis itu menyedari yang mereka telah melakukan sesuatu yang agak merimaskan Harish. Mereka lantas meleraikan pelukan. Harish merenung kedua-dua orang gadis itu.
            “Jangan buat lagi…” tutur Harish sambil mengesat hidungnya yang berdarah itu. Meletus ketawa Aulia dan Erisya. Mereka belum pernah menjumpai orang yang sikapnya persis Harish, terutamanya Erisya. Budaya lelaki yang gagah di Rom merupakan seorang yang sangat hebat dalam memikat wanita dan mahir di dalam selok-belok percintaan – Casanova.
            “Kenapa gelak? Harish tinggalkan awak berdua di sini, baru tahu!” balas Harish bengang. Tak pernah seumur hidupnya hidungnya boleh berdarah sedemikian rupa. Penagan seorang gadis rupanya lebih hebat dari tumbukan seorang lelaki.
            “Aulia… kamu tahu dimana lokasi Forgotten Hospital?” tanya Harish tiba-tiba. Aulia sekadar mengangguk. Wajah Harish kembali ceria. Dia bersyukur kerana membenarkan Aulia mengikutinya. Gadis itu telah memainkan perananya sebagai penunjuk arah di dalam hutan tebal Eurasia itu.
            “Forgotten Hospital? Untuk Harish pergi ke sana?” tanya Aulia.
            “Hospital tu, markas sebenar Umbrella Corporation! Di situlah mereka menjalankan kerja-kerja membina semula rangkian virus T. Untuk mengelakkan hospital ini didekati oleh orang, cerita-cerita seram direka untuk mengaburi orang ramai daripada operasi haram mereka. Hal ini hanya diketahui oleh Perdana Menteri kita Datuk Seri Muhammad Shahrin,” terang Harish panjang lebar. Dia sudah tidak kisah untuk membongkarkan rahsia besar kerajaan. Baginya, sekiranya dia ingin membawa Erisya dan Aulia bersamnya, dia harus mendedahkan satu-persatu rahsia kerajaan yang dipegangnya.
            “Maksud awak yang Hospital buruk 11 tingkat tu? Yang dindingnya dipenuhi oleh tumbuhan berduri yang kalau tak silap saya orang putih gelar torn tu?” kali ini begitu panjang soalan yang yang dilontarkan oleh Aulia.
            “Ya. Pada pendapat Aulia, agaknya berap ajauh jarak sini dengan Forgotten Hospital?” taya Harish.
            “Tak jauh. Lebih kurang 7 batu!” balas Aulia.
            “Bagus! Kita akan bertolak sekarang!”
            “Harish… perut Erisya berkeroncong… Erisya lapar,” Erisya tiba-tiba menyuarakan suara perutnya itu. Harish yang baru sahaja mahu bersiap sedia dengan pedang miliknya serta pistol Hand Gun buatan Belgium pemberian kerajaan untuknya melaksanakan misi ini.
            “Makan… Harish… Aulia pun lapar juga!” kata Aulia pula. Gadis dua orang ni dah mula buat hal. Aku yang tak makan sehari dan terpaksa bertarung dan berlawan dengan 4 ekor harimau (2 pada Zaman Rom Kuno serta 2 lagi pada zaman reality) pun tak ada rasa… Sebenarnya, lapar juga.
            “Aulia tahu tak mana sungai?” tanya Harish.
            “Ikut Aulia!” balas Aulia sambil mengarahkan Harish serta Erisya mengekorinya dari belakang. Mereka belari anak-anak mengikuti Aulia yang kelihatan berlari keluar dari perkampungan orang asli yang tidak berpenghuni itu.
            Dalam beberapa minit, mereka tiba di sebatang sungai luas. Kelihatannya perkampungan orang asli itu tidak jauh dari sungai Eurasia yang mengalir deras. Kamu berdua tunggu di sini, say anak terjun ke dalam, nak tangkap ikan!” kata Hraish tiba-tiba. Erisya dan Aulia sekadar mengangguk. Harish kemudian membuka bajunya lalu terjun ke dalam sungai. Dia telah biasa menangkap ikan menggunakan tangannya.  
           

0 kritikan: