Pembaca Setia !

Thursday, January 28, 2010

T Pandemik 12: Tanah Perkuburan Di Tengah Belantara


            Fikiran Iwan menerawang jauh menolah imiginasinya tersendiri. Jip yang dinaikinya bersama Ira masih belum keluar dari lapangan terbang Eurasia, sedang mencari jalan keluar. Ira yang duduk di sebelah Iwan sambil memandu jip yang mereka ‘pinjam’ menyedari akan perubahan drastik pada Iwan.


            “Abang Razi tak apa-apa?” soal Ira tiba-tiba memadamkan langsung imiginasi Iwan. Iwan lantas menoleh ke arah wajah ayu Ira itu. Walaupun wakjahnya kelihatan comot, namun manisnya tidak pernah tenggelam.


            “Abang tak apa-apa,” pendek Iwan membalasnya. Sebenarnya dia masih memikirkan akan tanggapan Adam terhadap dirinya. Rambut panjang Iwan mengerbang ditiup angin petang. Tanpa disedarinya, hari mula berlabuh sekali lagi. Baru sahaja tadi dia bersusah payah melepaskan dirinya bersama Ira daripada jutaan zombie yang tak berhati perut, kini sebuah maslaah lagi yang hinggap dalam sukma mereka masing-masing – cara untuk keluar daripada lapangan terbang yang ternyata memang sangat besar itu.


            “Abang… Ira rasa lebih kalau kita rempuh aje pagar renek tu?” luah Ira tiba-tiba. Kali ini, Iwan mengambil serius apa yang dikatakan oleh Ira. Memang pagar itu renek tetapi, apa yang bakal menanti mereka nanti ialah tanah curam yang dibawahnya ialah jalan raya berturap. Risiko untuk jip mereka rosak atau kemalangan memang tinggi.


            “Tapi…” Iwan cuba untuk membantah tetapi tiba-tiba sahaja Ira menekupkan tapak tangannya ke mulut Iwan menyebabkan jejaka itu tidak dpaat meluahkan apa yang terbuku. “Abang jangan risau… Ira kan ada!” Sekali lagi gadis itu membuat pengakuan bahawa dia akan melakukan aksi gila. Iwan mula naik gelabah. Apa yang gadis itu cuba buat boleh diibaratkans eperti menghantar kad undangan kepada malaikat maut untuk menjemput mereka ke Alam Barzakh.


            “Ira dah gila ke?” Iwan terpaksa menuturkan kata-kata itu.


            “Yup. Ira memang dah gila! Ira gila dan hanyut dalam cinta Ira pada abang! Ira tak gentarkans emua ini sebab Ira pernah berjanji pada abang dahulu yang Ira sanggup mati untu abang!” tutur Ira. Apa yang dituturkan oleh Ir atadi membuatkan peluh semakin membasahi dahi serta Iwan.


            “Itu Razi kau, bukan aku! Aku tak pernah berjanji untuk mati dengan kau!” kata Iwan dalam hatinya. Razi, kau dah terlalu menyusahkan hidupku. Kalau kau jumpa, pastinya akan mati dengan tumbukanku nanti.


            Tiba-tiba sahaja Ira menekan pedal lalu memecut laju. Iwan tergamam, Ira memang benar-benar melakukannya. Inilah maslaahnya bila terperangkap dengan orang yang sakit jiwa kerana cinta. Ketika inilah dia mula mempersoalkan kewujudan cinta, bahagia yang dibawanya atau derita senantiasa?


            “Ira! Astagfirullah!” pekik Iwan sambil menutup matanya sambil tangannya erat memegang lengan Ira. Dia tiada piliha lain… Ira pula ketika itu memekik keseronokkan. “Wohoo…”


            Dan kereta itu mendarat dengan selamat di atas jalan. Iwan membuka matanya perlahan-lahan, untuk melihat sama ada dia sudah tiba di syurga atau tidak. Dia menjerit kegembiraan apabila mendapati dia selamat. Ira tersenyum puas melihat Iwan gembira.


            “Kan Ira dah cakap tadi yang kita akan selamat!” ujar Ira disebelah Iwan. Iwan tersenyum diselit kekeliruaan. Apakah yang menyebabkan Ira begitu yakin sedemikian rupa?


            “Macam mana Ira boleh yakin sampai macam tu sekali?” soal Iwan bingung.


            “Yalah. Sebab Ira yakin ada abang untuk melindungi Ira. Ira ingat lagi masa Ira dan abang terperangkap kat Amazon hari tu. Abanglah yang banyak menolong Ira. Sejak itu, Ira merasakan yang Ira pasti akan selamat di sisi abang. Abang, bukan ke Ira dah beritahu abang banyak kali benda ni?” Iwan tergamam. Ternyata sekali seolah-olah gadis itu hanya hidup untuk Razi.


            “Yalah. Macam mana abang boleh lupa pula? Irakan isteri abang!” balas Iwan yang terpaksa berbohong, namun dia masih tidak biasa membahaskan dirinya sebagai Razi. Untuk menjadi Razi, dia harus mempelajri cara-cara untuk menjadi lelaki itu.


            “Terima kasih abang!” balas Ira sambil memberi kucupan di pipi Iwan. Wajah jejaka itu merona merah.  Dia tidak semena-mena dicium, pertama kali di dalam hidupnya dicium oleh perempuan selain mahramnya. Tangannya perlahan-lahan memegang pipinya, terasa lembap sedikit di tempat yang dikucup itu. Tiba-tiba sahaja badannya terasa sejuk yang amat sangat seperti ada satu kuasa yang mengalir dalam tubuh sasanya itu. Rasa yang tidak pernah dialaminya sebelum ini.


            “Sayang... kita nak ke mana?” soal Iwan tiba-tiba, yang entah kenapa tersasul membahaskan Ira sebagai ‘sayang.’ Ira seeprti baru sahaja disimbah salji ke atas rambutnya tersenyum puas. Akhirnya ‘Razi’nya mengelarkan dirinya sebagai saying, perkataan azimat yangs elalu dinantis ejak alam perkahwinan mereka mencecah 4 bulan.


            “Abang panggil Ira, sayang?” soal Ira tiba-tiba.


            “Ya. Kenapa? Irakan ‘isteri’ abang!” balas Iwan.


            “Tak ada apa-apa.” Pendek Ira memutuskan perbualan mereka. “Ira nak pergi terus ke balai polis Eurasia.” Itulajh yang sedang bermain di dalam fikiran Iwan. Iwan gusar yang Ira mempunyai destinati lain. Tapi hatinya kembali lega apabila Ira mengungkapkan perkataan yang dinatikannya itu seperti orang buta yang menunggu tongkatnya.


            “Abang tak ada masalah kalau Ira nak ke sana! Sebenranya abang dah janji dengan Adam yang abang akan berjumpa dengan dia di sana!” balas Iwan. Ira hanya mengangguknya seraya senyap.


            “Kalau perjalanan dari lapangan terbang ini ke sana mengambil masa lebih kurang 4 Jam! Mungkin kita tiba lewat. Makud Ira malam ni,” tutur Ira. Iwan hanya diam tidak bersuara. Dia sekali lagi menyalahkan Ira di atas tersasul memangil sayang. Ira menekan pedal jip tersebut menjelajah lebuh raya pulau kedua tebesar di Malaysia selepas Borneo itu.





***





Jam di tangan menunjukkan bahawa sudah pukul 7.00 malam. Iwan hanya sekadar memandang dada langit,langsung tidak berbicara dengan Ira yang kelihatan letih memandu jip. Kadangkala dia ikut menyanyi lagu di radio. Perjalanan ke Bandar Eurasia yang di mana terletaknya balai polis Eurasia terpaksa mengharungi hutan dara Eurasia yang mengelingi Bandar tersebut. Hnaya lampu sahaja yang menjadi peneman mereka. Tiba-tiba jip yang mereka naiki berhenti tiba-tiba di pertengahan lebuh raya yang di mana kiri dan kanan mereka ialah hutan tebal.


“Ira, kenapa awak berhenti?” tanya Iwan tiba-tiba.


“Jip ni yang tiba-tiba rosak!” bilang Ira. Iwan lantas berasa aneh lalu keluar dari jip tersebut dan berjalan ke arah bonet hadapan kereta untuk memeriksa masalah apa yang sedang menganggu mereka. Iwan kemudiannya memebuka bonet hadapannya dan memeriksa keadaan enjin kereta. Tiada apa masalah. Dia kemudian menjeling ke arah Ira sambil menggelengkan kepalanya. Ira pun keluar. Tiba-tiba jip yang mereka pandu bergerak ke belakang  secara tiba-tiba. Iwan terkesima dan keliru bagaimana jip itu bole bergerak sendiri sedangkan Ira sudah keluar darinya tanpa orang yang memandu.


“Abang Razi! Abang Nampak apa yang Ira Nampak?” tutur Ira perlahan.


“Abang nampak…” balas Iwan perlahan. Bulu romanya mula meremang, dia sedar yang dia sedang berada di tengah-tengah hutan bersama seorang gadis muda yang cantik yang status mental masih diragui.


Ira melangkah ke arah Iwan sambil merangkul lengan jejaka itu, kali inis nagat erat mungkin kerana ketakutan. Dia kelihatan membisikkan sesuatu kepada Iwan. “Abang! Lihat tu!” tangannya menunding ke arah satu kawasan lapang disebelah mereka. Sebuah lagi masalah yang dasyat menandatangi mereka.


“Selamat datang ke Tanah Perkuburan Islam Eurasia!” begitulah yang tertulis di papan tanda tersebut. Malam itu agak gelap membuatkan mereka berdua tidak dapat melihat apa yang ada di sebalik papan tanda itu. Iwan menelan air liurnya apabila selesai membaca papan tanda tersebut.


“Abang… Ira takut…” tutur Ira perlahan. Ira, kau ingat kau seorang aje yang takut. Aku pun takut juga! Begitulah hati Iwan berkata, tetapi sebagai seorang lelaki, dia tidak biasa untuk mengakui ketakutannya itu.


“Jangan takut Ira! Abang kan ada?” tutur Iwan. “Ira percayakan abang aje. Ira pasti akan selamat kalau abang ada!” Ira mengangguk sambil mengukirkan senyumannya. Tiba-tiba perbualan romantis mereka itu diganggu oleh bunyi suara yang menagih bantuan.


“Ira dengar apa yang abang dengar?” tanya Iwan mendapat kepastian. Ira menganggukannya. “Abang rasa ada orang yang perlukan pertolongan kita! Abang nak tolong orang itu!”


“Abang dah gila ke? Mana ada orang di tengah-tengah hutan apatah lagi kubur di tengah-tengah malam ni!” balas Ira cuba untuk membantah hasrat bodoh Iwan itu.


“Habis tu suara siapa?”


“Hantu?” Celupar mulut Ira.


“Abang tak percayakan benda-benda tu semua!” kata Iwan tegas. “Kalau Ira nak ikut abang! Ira ikut, kalau tak, Ira tinggal sini. Abang akan kembali dalam masa yang terdekat!” kata Iwan yang sudah mengelurakan senjata M-15 miliknya itu. Peluru yang tinggal mungkin sedikit tetapi sekurang-kurangnya dia dapat menggunakannya untuk mempertahankan diri.


“Okey! Ira ikut abang!” Ira kelihatan seperti tidak mempunyai pilihan lain. Dia terpaksa mengikuti arahan Iwan. Dia lebih rela meneroka kubur di tengah malam bersama Iwan daripada ditinggalkan keseorangan.

0 kritikan: